Usai Demo Ricuh, Arus Lalu Lintas di Kawasan Palmerah Berangsur Lancar

Kompas.com - 30/09/2019, 18:11 WIB
Pukul 17.30 WIB, Jalan Tentara Pelajar sudah mulai bisa dilalui kendaraan usai aksi demo di lokasi itu, Senin (30/9/2019). KOMPAS.com/BONFILIO MAHENDRA WAHANAPUTRA LADJARPukul 17.30 WIB, Jalan Tentara Pelajar sudah mulai bisa dilalui kendaraan usai aksi demo di lokasi itu, Senin (30/9/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Arus lalu lintas di Jalan Tentara Pelajar dari arah Slipi menuju Senayan sudah bisa dilalui warga.

Para aparat Brimob yang berjaga terlihat membuka barikade guna memberikan akses ke masyarakat yang ingin melewati Jalan Tentara Pelajar.

Sementara itu, Jalan Tentara Pelajar dari arah Patal Senayan menuju Slipi perlahan juga mulai dibuka kembali oleh polisi.

Pantuan Kompas.com sekitar pukul 17.30 WIB pihak kepolisian berhasil memukul mundur massa yang berkonsentrasi di perlintasan sebidang rel kereta Palmerah Slipi.

Baca juga: Pukul 17.40, Tol Dalam Kota Lumpuh, Puluhan Pengendara Terjebak di Tol Dalam Kota

Mendekati malam hari, tidak lupa salah seorang petugas kepolisian mengimbau agar masyarakat Palmerah dan sekitarnya melaksanakan salat Mahgrib

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sudah memasuki adzan Mahgrib, Silahkan masyarakat kembali ke rumah masing-masing," ujar polisi lewat pengeras suara.

Sebelumnya, polisi membubarkan massa pelajar yang melakukan kerusuhan. Para pelajar dipukul mundur ke arah Jalan Palmerah Selatan atau ke arah Pasar Palmerah.

Batu-batu berserakan di Jalan Gelora usai aksi demo itu.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

13 Tahun MRT Jakarta: Transformasi dan Kolaborasi

13 Tahun MRT Jakarta: Transformasi dan Kolaborasi

Megapolitan
Para Pesepeda Tolak Wacana Pembongkaran Jalur Sepeda Sudirman-Thamrin

Para Pesepeda Tolak Wacana Pembongkaran Jalur Sepeda Sudirman-Thamrin

Megapolitan
RS Mulai Penuh, Anies: Hindari Bepergian yang Tidak Perlu, Nanti Menyesal

RS Mulai Penuh, Anies: Hindari Bepergian yang Tidak Perlu, Nanti Menyesal

Megapolitan
Pihak Wisma Atlet: Coba Lebaran Kemarin Bisa Diatur, Lonjakan Covid-19 Tidak Setinggi Ini

Pihak Wisma Atlet: Coba Lebaran Kemarin Bisa Diatur, Lonjakan Covid-19 Tidak Setinggi Ini

Megapolitan
Diduga Sopir Mengantuk, Truk Muatan Bahan Bangunan Terguling di Permata Hijau

Diduga Sopir Mengantuk, Truk Muatan Bahan Bangunan Terguling di Permata Hijau

Megapolitan
Jumlah Pasien Rawat Inap RSDC Wisma Atlet di Kemayoran dan Pademangan Tembus 7.056

Jumlah Pasien Rawat Inap RSDC Wisma Atlet di Kemayoran dan Pademangan Tembus 7.056

Megapolitan
Anies: Kita di Rumah Saja Sabtu-Minggu, Jangan Bepergian

Anies: Kita di Rumah Saja Sabtu-Minggu, Jangan Bepergian

Megapolitan
Kasus Covid-19 Melonjak, Depok Tingkatkan WFH Jadi 70 Persen

Kasus Covid-19 Melonjak, Depok Tingkatkan WFH Jadi 70 Persen

Megapolitan
Melintas di JLNT Casablanca Bareng Mobil, Ini Komentar Para Pesepeda Road Bike

Melintas di JLNT Casablanca Bareng Mobil, Ini Komentar Para Pesepeda Road Bike

Megapolitan
Pasien Covid-19 yang Diisolasi di Rusun Nagrak Harus Melalui Rujukan Puskesmas

Pasien Covid-19 yang Diisolasi di Rusun Nagrak Harus Melalui Rujukan Puskesmas

Megapolitan
Cerita Pesepeda Lipat dan MTB yang Diusir Saat Coba Melintasi JLNT Casablanca

Cerita Pesepeda Lipat dan MTB yang Diusir Saat Coba Melintasi JLNT Casablanca

Megapolitan
Rusun Nagrak Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19, Dinkes DKI Siapkan Nakes hingga Poliklinik

Rusun Nagrak Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19, Dinkes DKI Siapkan Nakes hingga Poliklinik

Megapolitan
OJK Bakal Minta Blokir Aplikasi Pinjol Setelah Teror Pria yang Dijadikan Penjamin oleh Teman

OJK Bakal Minta Blokir Aplikasi Pinjol Setelah Teror Pria yang Dijadikan Penjamin oleh Teman

Megapolitan
Sabtu Pagi, Pesepeda Road Bike Melintas Bareng Mobil di JLNT Casablanca

Sabtu Pagi, Pesepeda Road Bike Melintas Bareng Mobil di JLNT Casablanca

Megapolitan
UPDATE: Tambah 988 Kasus di Kota Bekasi, 1.801 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 988 Kasus di Kota Bekasi, 1.801 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X