Salin Artikel

Kisah Penyintas Bom Thamrin, Sempat Terpuruk tetapi Bangkit Setelah Memaafkan Pelaku

Saat itu, 14 Januari 2016, perempuan yang akrab disapa Dwiki itu tengah meeting di kedai kopi Starbucks, Thamrin, seberang Mal Sarinah. Tiba-tiba saja, terjadi ledakan pertama yang mengubah suasana menjadi sangat kacau.

"Saya langsung terlempar, mungkin sempat tidak sadarkan diri beberapa saat," kata Dwiki menceritakan kembali kisahnya kepada Kompas.com, Jumat (15/1/2021).

Setelah kesadarannya kembali, Dwi langsung melihat keadaan sudah porak-poranda. Samar-samar dia mendengar teriakan orang minta tolong dari sekitarnya. Banyak yang yang terluka dan berlumuran darah.

Dwi langsung berusaha keluar dari lokasi ledakan itu. Ia merangkak menuju jendela terdekat dan langsung melompat melalui jendela yang kacanya sudah pecah itu.

Namun setelah berada di luar kedai Starbucks, bom kedua kemudian meledak dari pos polisi di sebrang jalan. Ledakan itu kembali membuat Dwi tersentak dan kehilangan kesadaran.

Untungnya salah seorang rekan yang langsung berupaya mengevakuasi Dwiki keluar dari kondisi mencekam itu.

"Digeret aja tuh kaki saya dari situ. Ditarik yang penting jauh dari lokasi. Terus dibawa pakai taksi," ujarnya.

Awalnya Dwiki dilarikan ke Rumah Sakit YPK Mandiri di Menteng di Jakarta Pusat. Karena peralatan rumah sakit yang tidak lengkap, dia kemudian dipindahkan ke RS Medika Permata Hijau, Jakarta Selatan.

Terpuruk

Meski tak mengalami pendarahan, Dwiki didiagnosis menderita sejumlah luka dalam. Tiga ruas tulang lehernya patah. Rahangnya mengalami pembengkakan. Pendengaran telinganya terganggu. Begitu juga penglihatannya, terganggu. 

Total Dwiki menjalani perawatan selama 10 bulan di rumah sakit. Di awal perawatan, dia hanya bisa terbaring di tempat tidur. Duduk saja tidak bisa.

"Makan saja saya tidak bisa. Harus pakai infus di kedua tangan," ujarnya.

Tak hanya fisik yang terluka. Kondisi psikisnya terganggu. Selama menjalani perawatan, Dwiki mengutuk keadaan yang menimpanya.

Ia bertanya-tanya kenapa dia yang harus menjadi korban dari teror tersebut. Ia memendam dendam dan amarah kepada pelaku. Bahkan kerap kali rasa marah itu dilampiaskan ke orang terdekatnya.

"Bahkan ke ibu saya saja saya marah-marah," katanya.

Kondisi ekonomi Dwiki juga terganggu karena harus menjalani perawatan yang cukup lama. Biaya perawatan memang seluruhnya ditanggung negara. Namun dia tidak lagi bisa bekerja dan tidak mendapatkan penghasilan.

"Saya bilang, kalau memang (hidup) harus berakhir ya berakhir, saya belum terima waktu itu," kata Dwi sambil menitikkan air mata.

Namun, dia tetap mencoba bertahan. Dukungan dari keluarga dan rekan-rekannya membuatnya kuat menjalani cobaan hidup yang begitu pahit.

Mencoba Bangkit

Awal 2017, Dwiki sudah keluar dari rumah sakit dan mencoba beraktivitas kembali. Namun, semuanya tak lagi sama.

Kondisi fisiknya sudah cukup baik meskipun ia harus tetap rutin rawat jalan ke dokter untuk mengecek perkembangan di ruas lehernya yang sempat patah.

Ia masih beberapa kali pingsan jika melakukan aktivitas cukup berat seperti berolahraga.

"Pernah waktu itu naik sepeda saya tiba-tiba pingsan di Taman Surapati. Saya sampai dikira orang mabuk," katanya.

Di luar kondisi fisik, psikis Dwiki juga belum sepenuhnya pulih. Ia masih belum terima dengan keadaan yang menimpanya. Dendam terhadap para pelaku teror bom masih terpendam di lubuk hatinya.

"Ada secuil yang ngeganjel di hati," katanya.

Hingga akhirnya Dwiki dipertemukan dengan para korban teror bom yang lebih dulu terjadi, seperti korban Bom Bali 2002. Di pertemuan itu, Dwiki melihat bahwa ada penyintas teror bom yang kondisinya jauh lebih parah dari dirinya. Banyak yang mengalami cacat fisik dan bekas luka bakar.

"Orang itu sudah lama banget alami kejadian itu dan selama ini saya tidak aware kepada mereka. Saya nih enggak seberapanya dibanding mereka," kata Dwiki.

Maafkan Pelaku

Setelah itu, Dwiki rutin mengikuti kegiatan rekonsiliasi. Ia berkumpul dengan para korban teror bom hingga mantan napi terorisme yang sudah bertobat.

Saat pertama kali bertemu dengan seorang mantan napi terorisme dalam suatu forum, Dwiki mengaku belum bisa begitu saja memberikan maaf.

Selesai acara, Dwiki menghampiri mantan napi teroris itu. Sambil menangis, ia menegur mantan napi terorisme itu atas perbuatan yang dilakukannya di masa lalu.

"Saya bilang, 'kita sama-sama muslim. Bedanya saya mengucapkan Allahuakbar ketika saya terkena bom. Bapak bilang Allahuakbar ketika membunuh'. Bapak itu lalu nangis juga," kata Dwiki.

Dwiki awalnya berpikir, rasa dendam yang masih mengganjal di hatinya akan menghilang setelah ia mengungkapkan rasa kesalnya ke mantan napi teroris itu. Namun ia sadar bahwa perbuatannya justru makin menumbuhkan kebencian.

"Di perjalanan saya berpikir lagi. Kok saya jadi jahat ya. Bapak itu sudah tobat, kok saya malah jadi menghakimi. Karena kan rasa benci itu masih ada, saya jahat, dan itu malah makin menyiksa saya," katanya.

Akhirnya, Dwiki kembali menghadiri sebuah acara rekonsiliasi dan bertemu dengan napi teroris lain. Kali ini Dwiki mencoba sepenuhnya untuk memaafkan orang tersebut.

"Saat itu, ya sudah, saya benar benar ikhlas memaafkan. Saya ngobrol dengan mantan napiter (napi teroris) ini. Kisahnya seperti apa. Akhirnya saya menyadari kita sama sama korban," ujarnya.

Butuh waktu tiga tahun bagi Dwi untuk benar-benar ikhlas dengan peristiwa yang menimpanya dan memaafkan pelaku. Namun, setelah memaafkan pelaku, Dwi justru merasa kondisi psikisnya jauh lebih baik.

"Terapi diri yang paling mujarab itu memang ketika kita memaafkan kesalahan seseorang yang sudah menzalimi kita," ujarnya.

21 Korban

Tak hanya Dwiki yang menjadi korban teror bom di jantung Jakarta itu. Total ada 21 orang menjadi korban. Delapan orang di antaranya meninggal dunia, terdiri dari empat pelaku dan empat warga sipil. Sementara sisanya menderita luka-luka.

Polisi mendeteksi, empat tersangka bom Thamrin yang tewas sebagai M Ali selaku koordinator aksi, Dian Juni, Afif alias Sunakim, dan Ahmad Muhazan.

Selain mereka, polisi berhasil mengungkap dalang teror tersebut, yakni Aman Abdurrahman yang juga dikenal sebagai Ketua Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) Indonesia.

Saat peristiwa tersebut, Aman merupakan residivis kasus terorisme yang baru bebas usai mendapatkan remisi pada 17 Agustus 2017.

Baru sehari menghirup udara bebas, Aman kembali ditangkap atas kasus bom Thamrin. Aman kemudian dinyatakan bersalah dan divonis mati pada 22 Juni 2018.

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/01/15/14361281/kisah-penyintas-bom-thamrin-sempat-terpuruk-tetapi-bangkit-setelah

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Meriahnya Jakarta Hajatan ke-495 di JIS, Penonton: Tempatnya Megah

Meriahnya Jakarta Hajatan ke-495 di JIS, Penonton: Tempatnya Megah

Megapolitan
Polisi Ringkus Penjambret Ibu dan Anak di Bekasi Hasil Identifikasi Rekaman CCTV

Polisi Ringkus Penjambret Ibu dan Anak di Bekasi Hasil Identifikasi Rekaman CCTV

Megapolitan
Anies Klaim Jakarta Kota Global: Stadion hingga Transportasinya Berstandar Internasional

Anies Klaim Jakarta Kota Global: Stadion hingga Transportasinya Berstandar Internasional

Megapolitan
Penghuni Kos di Tangsel Ditemukan Tewas, Polisi Temukan Pisau Saat Olah TKP

Penghuni Kos di Tangsel Ditemukan Tewas, Polisi Temukan Pisau Saat Olah TKP

Megapolitan
Hadiri Malam Puncak Jakarta Hajatan, Anies: Anda Orang Pertama yang Rasakan JIS Hampir Penuh

Hadiri Malam Puncak Jakarta Hajatan, Anies: Anda Orang Pertama yang Rasakan JIS Hampir Penuh

Megapolitan
Anies-Ariza Didesak Cabut Izin Usaha Holywings, Buntut Dugaan Kasus Penistaan Agama

Anies-Ariza Didesak Cabut Izin Usaha Holywings, Buntut Dugaan Kasus Penistaan Agama

Megapolitan
Elvis Cafe Disegel karena Jual Minuman Beralkohol di Atas 5 Persen

Elvis Cafe Disegel karena Jual Minuman Beralkohol di Atas 5 Persen

Megapolitan
PKL Bongkar Lapak Imbas Wacana Pelebaran Jalan Pelintasan Sebidang Rawa Geni

PKL Bongkar Lapak Imbas Wacana Pelebaran Jalan Pelintasan Sebidang Rawa Geni

Megapolitan
Pengunjung Malam puncak Jakarta Hajatan ke-495 Berdatangan Gunakan Berbagai Transportasi

Pengunjung Malam puncak Jakarta Hajatan ke-495 Berdatangan Gunakan Berbagai Transportasi

Megapolitan
Pemkot Bogor Segel Elvis Cafe Selama 14 Hari ke Depan

Pemkot Bogor Segel Elvis Cafe Selama 14 Hari ke Depan

Megapolitan
Diduga Jadi Korban Pembunuhan, Penghuni Kamar Kos di Tangsel Tewas Bersimbah Darah

Diduga Jadi Korban Pembunuhan, Penghuni Kamar Kos di Tangsel Tewas Bersimbah Darah

Megapolitan
Malam Puncak Jakarta Hajatan ke-495, Pengunjung Mulai Ramaikan JIS

Malam Puncak Jakarta Hajatan ke-495, Pengunjung Mulai Ramaikan JIS

Megapolitan
Polda Metro Peringatkan Ormas Tak Konvoi dan 'Sweeping' ke Holywings

Polda Metro Peringatkan Ormas Tak Konvoi dan "Sweeping" ke Holywings

Megapolitan
Warga Rawa Geni Tingkatkan Keamanan di Pelintasan Sebidang yang Dibuka Sepihak

Warga Rawa Geni Tingkatkan Keamanan di Pelintasan Sebidang yang Dibuka Sepihak

Megapolitan
Sabtu Malam, GP Ansor DKI Jakarta Akan Konvoi Lagi ke Holywings

Sabtu Malam, GP Ansor DKI Jakarta Akan Konvoi Lagi ke Holywings

Megapolitan
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.