Mutilasi, Baekuni Lebih Keji, Ryan Henyansah Lebih Rumit

Kompas.com - 17/01/2010, 07:26 WIB
Editorjimbon

KOMPAS.com — Jakarta gempar saat mayat terpotong tujuh ditemukan di dua lokasi di Jalan Kebagusan Raya, Sabtu (12/7/2008). Wakil Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Komisaris Besar Fadhil Imran—yang kala itu masih menjadi Kepala Satuan Kejahatan dengan Kekerasan Polda Metro—dibuat sibuk.

Setelah mendapatkan identitas bahwa potongan mayat itu adalah Hery Santoso (40), Fadhil dan timnya kemudian menemukan pembunuhnya, Very Idham Henyansyah (31).

Ryan, pria kelahiran Jombang 1 Februari 1978, ternyata bukan hanya membunuh Hery, tetapi juga 10 orang lainnya. Seluruh korban dia bunuh dan kubur di belakang rumah orangtuanya di Jatiwates, Tembelang, Jombang, Jawa Timur.

Ke-10 korban adalah Ariel Somba Sitanggang (34), Vincent, Guntur, Grendy, Agustinus Setiawan (28), Guruh Setyo Pramono (27), Muhammad Aksoni (29), Zainal Abidin (21), serta Nanik Hidayati (31) dan putrinya, Sylvia Ramadani Putri (3).

Di lingkungan kawan dan gurunya di SD-SMP-SMA, di samping dikenal lebih dekat dan lebih banyak berkawan dengan perempuan, Ryan juga dikenal cerdas, cekatan, dan pandai bergaul.

”Sejak SD dia lebih dekat dan disayang kawan-kawan perempuannya karena sikapnya yang periang, berbudi halus, dan cerdas. Guru-guru senang kepadanya. Di sekolah, performanya di atas rata-rata. Ya, dia suka bulu tangkis dan voli,” kenang Umi Habibah (40), guru Ryan di SD Negeri Dua, Jatiwates.

Baekuni

Dua tahun kemudian, Jumat (8/1/2010) pagi, terungkap peristiwa serupa setelah ditemukan potongan mayat di dekat jembatan Banjir Kanal Timur di Jalan Raya Bekasi, Ujung Menteng, Cakung, Jakarta Timur.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mayat terpotong lima tanpa kepala itu kemudian teridentifikasi sebagai Ardiansyah (9), pengamen jalanan. Tersangka pelakunya, Baekuni (48) alias Babeh. Ia dibekuk Sabtu (9/1) pukul 03.00 di rumah kontrakannya di Gang H Dalim RT 6 RW 2, Pulogadung, Jakarta Timur.

Selanjutnya, ketua tim penyidik yang juga Kasat Jatanras Polda Metro Ajun Komisaris Besar Nico Afinta mengungkapkan, Baekuni telah membunuh tujuh anak berusia 9-12 tahun. Empat orang di antaranya dimutilasi, yaitu Adi, Rio, Arif, dan Ardiansyah, sedangkan Aris, Riki, dan Yusuf tidak.

Baekuni kecil bukan Ryan kecil yang dielu-elu kawan-kawannya karena ”gaul” dan cerdas. Hidup Baekuni kecil dikepung cercaan sebagai ”si bodoh” karena sering tidak naik kelas. Tak tahan lagi menanggung hinaan itu, anak petani miskin di Magelang, Jawa Tengah, itu meninggalkan bangku kelas III SD-nya dan kabur ke Jakarta.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.