Banjir Ciujung Bisa Tak Berujung

Kompas.com - 18/01/2012, 03:12 WIB
Editor

Tanah nyaris gundul di sepanjang wilayah sungai, erosi hebat saat hujan, sungai mendangkal karena sedimen, dan permukiman memadat di bantaran merupakan faktor penyebab bencana banjir di Daerah Aliran Sungai Ciujung, Banten.

Kondisi kritis ini bila tak teratasi akan terus memicu banjir di enam kabupaten sepanjang Daerah Aliran Sungai (DAS) Ciujung tiap musim hujan. Genangan kian meluas jika minimnya tutupan vegetasi pada lahan di hulu dan pendangkalan sungai tak ditanggulangi.

Kabupaten/kota langganan banjir di Banten adalah Lebak, Pandeglang, Serang, Cilegon, dan Tangerang. Tol Jakarta-Merak tercatat tujuh kali dilanda banjir sejak tahun 1996.

Demikian uraian pakar hidrometeorologi, Sutopo Purwo Nugroho, yang juga Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana.

Indikator kekritisan

Laju sedimentasi Sungai Ciujung 2,5 mm per tahun. Kriteria DAS berkondisi buruk, laju sedimentasi lebih dari 2 mm per tahun. DAS Ciujung juga memiliki Indeks Penutupan Lahan Permanen yang rendah, 11 persen. Indeks dinilai buruk jika lebih kecil dari 20 persen.

Koefisien rezim sungai yang membandingkan debit maksimum dan minimum dari DAS Ciujung 189, jauh lebih besar dari 80.

Adapun koefisien varian (KV) debit air sungai yang membandingkan debit yang ada dan debit rata-rata menunjukkan nilai 48. Ini masuk kategori buruk karena lebih besar dari 30. ”Empat indikator itu memastikan DAS Ciujung sudah kategori kritis,” kata Sutopo.

”September lalu telah diprediksi bahwa Januari ini wilayah Banten Selatan dan Bogor Selatan akan mengalami curah hujan di atas normal,” kata Kukuh Ribudiyanto, Kepala Bidang Ekstrem Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG).

Stasiun pengamat BMKG di Curug menunjukkan, Jumat (13/1), curah hujan mencapai 56,5 mm. Curah hujan disebut lebat jika 50-100 mm per hari.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.