ABG yang Dilamar Direktur Mengaku Dipaksa Bercinta

Kompas.com - 11/10/2013, 10:47 WIB
Ilustrasi lamaran Telegraph.co.ukIlustrasi lamaran
EditorAna Shofiana Syatiri

BOGOR, KOMPAS.com — HL, siswa SMK di Bogor yang dilamar oleh EA, seorang direktur perusahaan konsultan, mengaku dipaksa untuk bercinta. EA mengancam akan menyebarkan foto dan rekamannya jika tidak mau melayani pria yang mengaku asal Kalimantan itu.

"Saya dipaksa," kata HL dalam pengakuannya kepada penyidik Polres Bogor Kota, Kamis (10/10/2013).

Sementara itu, EA yang meniat menikahi HL mengaku mencintai gadis berusia 17 tahun tersebut. Dia merekam hubungan badan sebagai bukti cintanya.

"Saya mencintai dia (HL) tapi ditentang oleh orangtuanya. Makanya saya sampaikan kalau kami sudah melakukan hubungan badan," kata EA, juga kepada penyidik.

Untuk meyakinkan orangtua HL, EA mengatakan telah merekam adegan hubungan intim mereka. Karena tidak percaya, orangtua HL minta EA menunjukkan rekaman tersebut.

Beberapa hari kemudian, HL diminta orangtuanya untuk menghubungi EA. Kemudian, keduanya bertemu di Botani Square, Jalan Pajajaran Kota Bogor.

HL dan EA lalu pergi ke sebuah hotel bintang satu untuk menemui orangtua HL. Maksud pertemuan adalah untuk memperlihatkan rekaman itu. Kontan, U (47), ibu HL, langsung menangis.

Tidak lama kemudian datang dua kakak korban dan beberapa kerabatnya ke hotel itu. Mereka langsung memukuli EA dan melaporkannya ke Polsek Bogor Tengah. Karena kasusnya menyangkut anak-anak, penyelidikan dilimpahkan ke unit PPA Polres Bogor Kota.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Demo Ojek Online di DPR, Menolak Pembatasan Jalan hingga Sweeping Pengemudi

Demo Ojek Online di DPR, Menolak Pembatasan Jalan hingga Sweeping Pengemudi

Megapolitan
Kronologi Perampokan Toko Emas di Pasar Pecah Kulit, Mengasak 4 Kg Emas hingga Tembak Petugas Sampah

Kronologi Perampokan Toko Emas di Pasar Pecah Kulit, Mengasak 4 Kg Emas hingga Tembak Petugas Sampah

Megapolitan
BMKG: Sabtu Pagi, Jakarta Hujan Lokal

BMKG: Sabtu Pagi, Jakarta Hujan Lokal

Megapolitan
Kerugian Toko Emas Tamansari akibat Disatroni Maling Belum Dapat Pastikan

Kerugian Toko Emas Tamansari akibat Disatroni Maling Belum Dapat Pastikan

Megapolitan
Soal Banjir Dinikmati, PSI DKI Nilai Pernyataan Sekda Menyakiti Hati Masyarakat

Soal Banjir Dinikmati, PSI DKI Nilai Pernyataan Sekda Menyakiti Hati Masyarakat

Megapolitan
Lurah Pastikan Suplai Logistik Pengungsi Banjir Cipinang Melayu Memadai

Lurah Pastikan Suplai Logistik Pengungsi Banjir Cipinang Melayu Memadai

Megapolitan
Polisi Kejar Perampok Bersenjata yang Satroni Toko Emas di Pasar Pecak Kulit

Polisi Kejar Perampok Bersenjata yang Satroni Toko Emas di Pasar Pecak Kulit

Megapolitan
Revitalisasi Monas dan Formula E, Ombudsman: Pejabat yang Rusak Cagar Budaya Bisa Dipidana

Revitalisasi Monas dan Formula E, Ombudsman: Pejabat yang Rusak Cagar Budaya Bisa Dipidana

Megapolitan
Banjir Makin Tinggi, Warga Cipinang Melayu Kembali Penuhi Posko Pengungsian

Banjir Makin Tinggi, Warga Cipinang Melayu Kembali Penuhi Posko Pengungsian

Megapolitan
Masker Ilegal di Cakung Didistribusikan ke Rumah Sakit

Masker Ilegal di Cakung Didistribusikan ke Rumah Sakit

Megapolitan
Ombudsman Minta Revitalisasi Monas dan Sirkuit Formula E Dimoratorium

Ombudsman Minta Revitalisasi Monas dan Sirkuit Formula E Dimoratorium

Megapolitan
Banjir Lagi di Cipinang Melayu, Warga Mulai Mengungsi

Banjir Lagi di Cipinang Melayu, Warga Mulai Mengungsi

Megapolitan
Saudi Larang Umrah Sementara, 48 Jemaah Asal Bekasi Batal Berangkat

Saudi Larang Umrah Sementara, 48 Jemaah Asal Bekasi Batal Berangkat

Megapolitan
Drainase Buruk hingga Persoalan Mandeknya Normalisasi Bakal Jadi Prioritas Pansus Banjir Jakarta

Drainase Buruk hingga Persoalan Mandeknya Normalisasi Bakal Jadi Prioritas Pansus Banjir Jakarta

Megapolitan
Pemkot Bogor Relokasi Makam yang Terdampak Longsor

Pemkot Bogor Relokasi Makam yang Terdampak Longsor

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X