Kompas.com - 28/08/2014, 17:07 WIB
Jalur lambat di Jalan Jatinegara Barat no 54, Jatinegara, Jakarta Timur, ditutup petugas terkait penertiban terhadap belasan toko di depan jalur tersebut. Rabu (27/8/2014). Kompas.com/Robertus BelarminusJalur lambat di Jalan Jatinegara Barat no 54, Jatinegara, Jakarta Timur, ditutup petugas terkait penertiban terhadap belasan toko di depan jalur tersebut. Rabu (27/8/2014).
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Pembongkaran beberapa toko tengah dilakukan di Jalan Jatinegara Barat, Jatinegara, Jakarta Timur. Dampak pembongkaran ini, jalur lambat yang berada di muka pertokoan yang dibongkar itu ditutup.

Akibatnya, dua lajur yang biasa dipakai kendaraan dari arah Kampung Melayu ke Matraman itu kini hanya berlaku satu lajur.

Kemacetan di kawasan itu mulai terasa sejak Rabu (27/8/2014) ketika tim terpadu yang melaksanakan pembongkaran menutup jalur untuk alat berat dan kendaraan truk.

Jalur lambat itu dipakai petugas untuk evakuasi barang dagangan pemilik toko. Berdasarkan pantauan Kompas.com, di hari kedua penertiban, Kamis (28/8/2014), sejak pagi hingga siang arus kendaraan yang melewati Jalan Jatinegara Barat, padat merayap.

Antrean mulai terjadi di depan GOR Otista Jalan Otista Raya, sampai di lokasi penertiban tersebut. Volume kendaraan yang padat bergerak lambat di jalur yang ditutup untuk pembongkaran pertokoaan di sana.

Dampak pada jam sibuk juga terasa di Jalan Jatinegara Timur. Laju kendaraan dari Jalan Jatinegara Timur II, yang hendak memotong melalui Jalan Jatinegara Barat 1 untuk tembus ke Jalan Jatinegara Barat Raya depan lampu merah di RS Hermina, juga tersendat.

Antrean itu sedikit menghalangi pengendara di Jalan Jatinegara Timur dari Matraman yang mengarah ke Kampung Melayu.

Kepala Suku Dinas Perhubungan Jakarta Timur, Benhard Hutajulu, mengatakan penutupan jalur lambat di lokasi pembongkaran dimaksudkan untuk kepentingan keselamatan pengendara.

"Aktivitas bongkar muat itu tinggi sekali, demi keselamatan, kami tutup jalur lambatnya," ujar Benhard, Kamis sore.

Menurut dia, puing dari bangunan yang dirobohkan dan terserak di jalur lambat, juga menjadi salah satu faktor penutupan jalur tersebut.

Dishub tak memungkiri kemacetan semakin menjadi. Namun, dia mengaku menerjunkan 20 petugas untuk mengatur lalu lintas yang dibagi dalam dua shift. Dia berharap pengertian masyarakat untuk memilih rute jalur alternatif lainnya.

"Kami imbau buat pengendara yang tujuannya hanya melewati jalan itu, agar tidak menggunakan jalur tersebut tetapi memilih alternatif jalur lainnya," ujar Bendhard.

Dia belum memastikan kapan penutupan akan dilakukan. Semua bergantung selesainya pembongkaran. Namun, P2B Jakarta Timur sebelumnya mengatakan penertiban diprediksi selesai akhir pekan ini.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Masjid Al-Atiq Kampung Melayu dan Sejarah yang Belum Terpecahkan

Masjid Al-Atiq Kampung Melayu dan Sejarah yang Belum Terpecahkan

Megapolitan
UPDATE: Tambah 23 Kasus di Kota Tangerang, 206 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 23 Kasus di Kota Tangerang, 206 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE: Tambah 59 Kasus di Depok, 1.369 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 59 Kasus di Depok, 1.369 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE: Tambah 28 Kasus di Kabupaten Bekasi, 379 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 28 Kasus di Kabupaten Bekasi, 379 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Agenda Sidang Senin: Rizieq Shihab Diperiksa dan Dituntut

Agenda Sidang Senin: Rizieq Shihab Diperiksa dan Dituntut

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Senin: Sebagian Jakarta dan Bogor Berpeluang Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca BMKG Senin: Sebagian Jakarta dan Bogor Berpeluang Hujan Ringan

Megapolitan
Korsleting Listrik, Toyota Avanza Hangus Terbakar di Otista

Korsleting Listrik, Toyota Avanza Hangus Terbakar di Otista

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 10 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 10 Mei 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa Kota Bekasi Hari Ini, 10 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa Kota Bekasi Hari Ini, 10 Mei 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa Jakarta Hari Ini, 10 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa Jakarta Hari Ini, 10 Mei 2021

Megapolitan
Tiba di Indonesia, 1.278 Pekerja Migran Langsung Dikarantina di Wisma Atlet

Tiba di Indonesia, 1.278 Pekerja Migran Langsung Dikarantina di Wisma Atlet

Megapolitan
Pemohon SIKM Butuh Surat Rekomendasinya, Perangkat RT/RW di Kota Tangerang Diminta Jujur

Pemohon SIKM Butuh Surat Rekomendasinya, Perangkat RT/RW di Kota Tangerang Diminta Jujur

Megapolitan
Kronologi Kelompok Debt Collector Adang Babinsa, Pemimpinnya Ajak 8 Teman untuk Cari Mobil Incaran

Kronologi Kelompok Debt Collector Adang Babinsa, Pemimpinnya Ajak 8 Teman untuk Cari Mobil Incaran

Megapolitan
Update 9 Mei: Bertambah 809, Kasus Covid-19 di Jakarta Kini Mencapai 415.647

Update 9 Mei: Bertambah 809, Kasus Covid-19 di Jakarta Kini Mencapai 415.647

Megapolitan
Polisi Tangkap 11 Debt Collector Pengadang Babinsa, 9 di Antaranya Ada di Video Viral

Polisi Tangkap 11 Debt Collector Pengadang Babinsa, 9 di Antaranya Ada di Video Viral

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X