Perbaiki Layanan, PT Transjakarta Ingin Tiru PT Kereta Api

Kompas.com - 15/01/2015, 16:23 WIB
Acara refleksi 11 tahun layanan bus transjakarta yang digelar di Sarinah, Jakarta Pusat, Kamis (15/1/2015) Alsadad RudiAcara refleksi 11 tahun layanan bus transjakarta yang digelar di Sarinah, Jakarta Pusat, Kamis (15/1/2015)
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Selama 11 tahun beroperasi, layanan bus transjakarta tercatat telah melayani 12 koridor. Apabila dijumlahkan, total panjang jalan yang dilayani oleh transjakarta adalah sekitar 210 kilometer.

Direktur Sumber Daya Manusia dan Umum PT Transjakarta, Sri kuncoro, menjelaskan panjang jalan yang dilalui oleh transjakarta empat kali lipat ketimbang panjang rel yang dilalui KRL commuter line yang apabila ditotal hanya mencapai 50 kilometer.

"Tetapi jumlah penumpang transjakarta baru 370 ribu orang per hari, sedangkan penumpang KRL sudah mencapai 700 ribu orang per hari," kata Sri dalam acara "refleksi 11 tahun pelayanan transjakarta", di Sarinah, Jakarta Pusat, Kamis (15/1/2015). [Baca: Dirgahayu Transjakarta, Ini Harapan Pengguna Setiamu...]

Mantan jajaran direksi PT Kereta Api Indonesia itu memaparkan, pelonjakan penumpang KRL terjadi pada sekitar 2013, saat dilakukannya perombakan sistem pelayanan, mulai dari pembenahan stasiun, tiket, maupun perbaikan unit.

Sri berujar, perombakan pada sistem pelayanan KRL kemudian juga meyebabkan penumpang yang tadinya banyak naik ke atas atap kereta, hilang dengan sendirinya.

"Ignasius Jonan (Direktur Utama PT KAI saat itu) bilang pakai sistem. Intinya pada sistem. Dulunya banyak penumpang naik ke atas, sekarang jadi tidak ada. Penumpang melonjak dari 150 ribu meningkat jadi 650 ribu penumpang," ujar dia.

Menurut Sri, perombakan sistem ala PT KAI itulah yang akan diterapkan PT Transjakarta untuk memperbaiki layanan bus transjakarta. Cara-cara yang rencananya akan dilakukan adalah membenahi halte, memperbanyak dan membenahi armada bus, dan menyempurnakan tiket elektronik.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Membenahi personel juga akan menjadi prioritas saya. Saya harus menerima semua pegawai transjakarta (UP Transjakarta), baik itu yang baik maupun yang buruk. Jadi kita akan terus melakukan pembinaan," ucap dia.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ganjil Genap di Kawasan TMII dan Ancol, Pelanggar yang Terjaring Akan Diputar Balik

Ganjil Genap di Kawasan TMII dan Ancol, Pelanggar yang Terjaring Akan Diputar Balik

Megapolitan
Polisi: Besarnya Permintaan Konsumen Sebabkan Tingginya Kasus Narkotika

Polisi: Besarnya Permintaan Konsumen Sebabkan Tingginya Kasus Narkotika

Megapolitan
Polisi Mengaku Selalu Kecolongan Saat Ingin Tertibkan Lokalisasi Liar Gunung Antang

Polisi Mengaku Selalu Kecolongan Saat Ingin Tertibkan Lokalisasi Liar Gunung Antang

Megapolitan
Polisi Buru 4 Perampok yang Bacok Karyawati Basarnas hingga Tewas

Polisi Buru 4 Perampok yang Bacok Karyawati Basarnas hingga Tewas

Megapolitan
Toko PS Store di Condet Terbakar

Toko PS Store di Condet Terbakar

Megapolitan
Dibanting Polisi hingga Kejang, Korban Pertimbangkan Tempuh Jalur Pidana

Dibanting Polisi hingga Kejang, Korban Pertimbangkan Tempuh Jalur Pidana

Megapolitan
Antipasi Banjir, Wali Kota Jaksel Minta Lurah dan Camat Cek Kondisi Pompa Air

Antipasi Banjir, Wali Kota Jaksel Minta Lurah dan Camat Cek Kondisi Pompa Air

Megapolitan
Pekerja LRT yang Jatuh dari Ketinggian 8 Meter Belum Sadar

Pekerja LRT yang Jatuh dari Ketinggian 8 Meter Belum Sadar

Megapolitan
Khawatir Terkena Imbas Luapan Situ Cipondoh, Wali Kota Tangerang Minta Pemprov Banten Turun Tangan

Khawatir Terkena Imbas Luapan Situ Cipondoh, Wali Kota Tangerang Minta Pemprov Banten Turun Tangan

Megapolitan
UPDATE 22 Oktober: Tambah 1 Kasus di Kota Tangerang, 32 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 22 Oktober: Tambah 1 Kasus di Kota Tangerang, 32 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Polisi: Kasus Narkoba Meningkat di Jakarta Barat

Polisi: Kasus Narkoba Meningkat di Jakarta Barat

Megapolitan
Polisi yang Membantingnya Dimutasi Jadi Bintara Tanpa Jabatan, Korban: Cukup Puas

Polisi yang Membantingnya Dimutasi Jadi Bintara Tanpa Jabatan, Korban: Cukup Puas

Megapolitan
Polisi Bakal Panggil Rachel Vennya Terkait Nopol di Mobil Alphard Miliknya

Polisi Bakal Panggil Rachel Vennya Terkait Nopol di Mobil Alphard Miliknya

Megapolitan
Ingat, Ada Sistem Ganjil Genap jika Mau ke Taman Margasatwa Ragunan Akhir Pekan Ini

Ingat, Ada Sistem Ganjil Genap jika Mau ke Taman Margasatwa Ragunan Akhir Pekan Ini

Megapolitan
Perempuan Diduga Ludahi dan Pukul Petugas KRL, KCI Tidak Kooperatif Saat Ditegur

Perempuan Diduga Ludahi dan Pukul Petugas KRL, KCI Tidak Kooperatif Saat Ditegur

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.