Kompas.com - 27/01/2015, 12:10 WIB
|
EditorKistyarini
  JAKARTA, KOMPAS.com - Tanggul Kali Sunter yang dijebol dengan sengaja untuk proyek pengerukan kali kini sudah diperbaiki kembali. Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menuding dijebolnya tanggul itu mengakibatkan banjir di Jalan Yos Sudarso, Kelapa Gading, Jakarta Utara.

Pantauan Kompas.com, lokasi tanggul yang dijebol ini berada di Jalan Yos Sudarso arah Pulogadung/Cawang. Letaknya berhadapan dengan Halte Transjakarta Sunter Kelapa Gading, dan berada di jalur menurun jembatan dekat Mall Artha Gading (MAG).

Lebih dari 10 pekerja, Selasa (27/1/2015), nampak melakukan penambalan tersebut. Ada papan proyek bertuliskan PT Hutama Karya (HK). Sebuah alat berat kecil membantu proses perbaikan tanggul yang sengaja dijebol agar bisa alat berat bagi pekerjaan pengerukan Kali Sunter.

Hal ini dibenarkan seorang petugas lapangan di lokasi proyek perbaikan. Menurut petugas tersebut, tanggul itu memang sengaja dijebol pada Desember 2014 kemarin. Tanggul itu dijebol selebar 20 meter agar alat berat dapat masuk melakukan pengerukan Kali Sunter.

"Memang ini dijebol untuk masuk alat berat. Kemarin itu kita ada pengerjaan pengerukan di Kali Sunter ini," kata pria berbaju kemeja biru, saat ditemui Kompas.com.

Pria tersebut mengakui, air melimpah ke luar ketika banjir akhir pekan lalu. Namun ia membantah limpahan air itu kemudian menggenangi Jalan Yos Sudarso.

Menurut dia, air justru mengalir melalui saluran air yang memisahkan tanggul dan jalan, dan mengalir ke arah Stasiun Pompa Yos Sudarso II, sekitar 150 meter dari titik tanggul yang dijebol. "Di situ kan ada pompa, jadi air itu langsung dipompa lagi ke Kali Sunter," ujar dia.

Ia justru mengungkapkan bagian Jalan Yos Sudarso arah Tanjung Priok yang ada drainase malah banjir, sementara di lokasi yang dijebol tidak. "Drainase kota itu buruk. Di sana yang banjir kemarin," ujarnya.

Ia pun menampik, bahwa dijebolnya tanggul ini, menyebabkan Boulevard di Kelapa Gading banjir. "Lihat saja di sini sama Jalan Boulevard itu, mana yang lebih tinggi? Tinggian di sana kan," ujarnya.

Dia berpendapat, banjir di Jalan Yos Sudarso akibat limpahan air dari lokasi proyek peninggian tanggul yang jaraknya tak begitu jauh.

Sekitar 250 meter dari lokasi tanggul yang dijebol, memang ada proyek peninggian tanggul. Panjang proyek peninggian tanggul itu sekitar hampir 500 meter. Di sana, karung-karung bertuliskan Kementerian pekerjaan umum dan Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane (BBWSCC) nampak ditumpuk di pinggiran Kali Sunter.

Di pinggir kali yang ditumpuk karung itu dengan tepi seberang kalinya, lebih rendah. Jika permukaan air di kali meninggi, lokasi ini memang berpotensi menjadi jalur limpahan air. Tampak air bisa masuk melalui saluran air, yang mengarah ke Stasiun Pompa Yos Sudarso II.

Sementara itu menurut tukang ojek yang mangkal tepat di lokasi tanggul yang dijebol, Udin (40), tanggul dijebol itulah yang menyebabkan air kali melimpah dan masuk ke Jalan Yos Sudarso.

"Airnya itu keluar dari sini yang memang sengaja dijebol untuk pengerukan. Deres sekali itu airnya masuk ke jalan. Tingginya itu sampai di lutut (40cm)," ujar Udin.

Adapun Udin menambahkan, untuk Jalan Boulevard, banjir akibat saluran air lain yang meluap. "Di sana itu kan banyak got-got, itu juga meluap semua kemarin. Banyak saluran air di sana pada meluap," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengguna Commuter Line yang Transit di Manggarai Tidak Perlu Menyeberangi Rel

Pengguna Commuter Line yang Transit di Manggarai Tidak Perlu Menyeberangi Rel

Megapolitan
Petugas Terapkan Sistem Buka Tutup di Area Masuk Peron 6 dan 7 Stasiun Manggarai

Petugas Terapkan Sistem Buka Tutup di Area Masuk Peron 6 dan 7 Stasiun Manggarai

Megapolitan
Atap Tribun Formula E Ambruk Terkena Badai

Atap Tribun Formula E Ambruk Terkena Badai

Megapolitan
Selidiki Kasus Tabrak Lari Wartawan, Polisi Periksa CCTV di Sekitar Fly Over Kuningan

Selidiki Kasus Tabrak Lari Wartawan, Polisi Periksa CCTV di Sekitar Fly Over Kuningan

Megapolitan
Dua Kelompok Remaja Tawuran di Kebayoran Baru, Berjanji Bertemu lewat Media Sosial

Dua Kelompok Remaja Tawuran di Kebayoran Baru, Berjanji Bertemu lewat Media Sosial

Megapolitan
Hari Pertama Perubahan Rute KRL, Begini Komentar Penumpang di Stasiun Manggarai

Hari Pertama Perubahan Rute KRL, Begini Komentar Penumpang di Stasiun Manggarai

Megapolitan
Polisi Tangkap 4 Remaja Tawuran di Kebayoran Baru, Senjata Tajam dan Stik Golf Disita

Polisi Tangkap 4 Remaja Tawuran di Kebayoran Baru, Senjata Tajam dan Stik Golf Disita

Megapolitan
Banjir di Tol JORR Arah Serpong Tangsel Surut, Kendaraan Bisa Kembali Melintas

Banjir di Tol JORR Arah Serpong Tangsel Surut, Kendaraan Bisa Kembali Melintas

Megapolitan
Polda Metro Kantongi Identitas Terduga Pelaku Tabrak Lari Wartawan di Kuningan

Polda Metro Kantongi Identitas Terduga Pelaku Tabrak Lari Wartawan di Kuningan

Megapolitan
Hujan Deras Guyur Tangsel, BPBD Catat Tujuh Wilayah Terendam Banjir

Hujan Deras Guyur Tangsel, BPBD Catat Tujuh Wilayah Terendam Banjir

Megapolitan
Polda Metro Akan Evaluasi Perluasan Ganjil Genap Setelah Tiga Bulan

Polda Metro Akan Evaluasi Perluasan Ganjil Genap Setelah Tiga Bulan

Megapolitan
Penangkapan Dua Pengedar Narkoba di Jakarta, Barang Bukti Senilai Rp 2,8 Miliar

Penangkapan Dua Pengedar Narkoba di Jakarta, Barang Bukti Senilai Rp 2,8 Miliar

Megapolitan
Gagal Menyalip dan Tertabrak Mobil, Pengendara Motor Tewas di Tapos Depok

Gagal Menyalip dan Tertabrak Mobil, Pengendara Motor Tewas di Tapos Depok

Megapolitan
Uji Coba Ganjil Genap di 13 Titik Baru, Polda Metro Tak Langsung Tilang Pelanggar

Uji Coba Ganjil Genap di 13 Titik Baru, Polda Metro Tak Langsung Tilang Pelanggar

Megapolitan
Manggarai Jadi Stasiun Sentral, KAI Commuter Antisipasi Lonjakan dan Penumpukan Penumpang

Manggarai Jadi Stasiun Sentral, KAI Commuter Antisipasi Lonjakan dan Penumpukan Penumpang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.