Kelakuan PNS Jakarta Barat Saat Jam Kerja

Kompas.com - 29/01/2015, 09:05 WIB
Wali Kota Jakarta Barat, Anas Effendi saat melakukan sidak di lingkungan kantor Wali Kota Jakarta Barat, Rabu (28/1/2015). Wartakotalive.com/Wahyu Tri LaksonoWali Kota Jakarta Barat, Anas Effendi saat melakukan sidak di lingkungan kantor Wali Kota Jakarta Barat, Rabu (28/1/2015).
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Waktu menunjukkan pukul 15.30 di lingkungan kantor Wali Kota Jakarta Barat. Seharusnya, masih ada waktu 30 menit untuk para pegawai negeri sipil (PNS) menyelesaikan tugasnya.

Ternyata sudah banyak PNS yang berkeliaran di kantin kantor wali kota untuk makan serta merokok. Mereka tersebar bukan hanya di kantin, di lorong-lorong jalan. Bahkan ada yang berbelanja di Hypermart, Koperasi kantor walikota, restoran cepat saji di seberang kantor walikota, serta Mall Puri Indah Mall.

Hanya saja, saat asyik berbelanja di Koperasi seorang PNS wanita dari Suku Dinas Pendidikan Wilayah II Jakarta Barat kaget bukan kepalang. Wanita bernama Retno tersebut wajahnya memerah serta hampir menangis saat melihat rombongan Wali Kota Jakarta Barat melakukan sidak di lingkungan kantor.

"Ibu dari Sudin apa? Kok jam kerja malah belanja di sini? Ibu tahu kan ini jam kerja," tanya Wali Kota Jakarta Barat, Anas Effendi, saat melakukan sidak, Rabu (28/1/2015).

Wanita tersebut tak bisa menjawab dan hanya bisa memberikan alasan, "Saya mau salat Ashar terus mampir dulu beli pulsa," kata dia sambil melengos meninggalkan Wali Kota. Ia kemudian berjalan tergesa-gesa masuk kembali ke Gedung B kantor Wali Kota.

Begitupun Eko, Sutaryo, dan Taufik. Ketiganya tampak sedang bersantai di bawah tangga tak jauh dari kantin kantor wali kota. Mereka yang sudah tak berpakaian lengkap lantaran baju sudah dikeluarkan dan name tag-nya tak dipakai.

Ketiga pria tersebut sedang menyeruput kopi dan menghisap dalam-dalam rokok yang dipegangnya. Mereka tampak santai saat dihampiri Wali Kota Jakarta Barat.

"Kok jam kerja pada asyik ngerokok, minum kopi sama liat batu akik sih, bukannya pada kerja?" tanya Anas kepada ketiganya. Mereka pun memberi alasan beragam.

Eko mengatakan, dirinya merupakan petugas dari Kecamatan Kembangan. Ia datang ke kantor wali kota untuk mengantar surat. "Saya baru sampai di sini, disuruh antar surat ke Sudin Tata Kota. Baru taruh motor, terus haus deh, ya udah mampir ngopi, ngerokok sambil liat batu," katanya.

Sutaryo lain lagi. Dia beralasan di tempat tersebut hanya sedang absen saja. Sebab, saat ini sudah pindah ke kantor Wali Kota Jakarta Utara. Tetapi absensinya masih di kantor Wali Kota Jakarta Barat.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber Warta Kota
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rizieq Shihab Minta Maaf, Janji Tidak Buat Kerumunan Lagi Selama Pandemi Covid-19

Rizieq Shihab Minta Maaf, Janji Tidak Buat Kerumunan Lagi Selama Pandemi Covid-19

Megapolitan
Fasilitasi Pasien Karantina, Rumah Lawan Covid-19 Siapkan Ruang Khusus Pencoblosan Pilkada Tangsel

Fasilitasi Pasien Karantina, Rumah Lawan Covid-19 Siapkan Ruang Khusus Pencoblosan Pilkada Tangsel

Megapolitan
124 Jiwa Mengungsi karena Kebakaran di Angke Selasa Sore

124 Jiwa Mengungsi karena Kebakaran di Angke Selasa Sore

Megapolitan
Viral Surat Hasil Swab Positif Covid-19, Rizieq Shihab Akui Sedang Isolasi Mandiri

Viral Surat Hasil Swab Positif Covid-19, Rizieq Shihab Akui Sedang Isolasi Mandiri

Megapolitan
Asrama Mahasiswa dan Pusat Studi Jepang UI Dibidik Jadi Tempat Isolasi OTG Covid-19 di Depok

Asrama Mahasiswa dan Pusat Studi Jepang UI Dibidik Jadi Tempat Isolasi OTG Covid-19 di Depok

Megapolitan
2 Kantong Parkir Disiapkan untuk Kendaraan Warga yang Terkena Banjir Pejagalan

2 Kantong Parkir Disiapkan untuk Kendaraan Warga yang Terkena Banjir Pejagalan

Megapolitan
Libur Akhir Tahun Dipangkas, Wali Kota Bekasi: Lebih Baik Diam di Rumah

Libur Akhir Tahun Dipangkas, Wali Kota Bekasi: Lebih Baik Diam di Rumah

Megapolitan
Jelang Pilkada 2020, Rumah Lawan Covid-19 Mulai Data Pasien Ber-KTP Tangsel

Jelang Pilkada 2020, Rumah Lawan Covid-19 Mulai Data Pasien Ber-KTP Tangsel

Megapolitan
Blok Makam Khusus Jenazah Covid-19 Muslim di di TPU Pondok Ranggon Penuh, Berikut Alternatifnya

Blok Makam Khusus Jenazah Covid-19 Muslim di di TPU Pondok Ranggon Penuh, Berikut Alternatifnya

Megapolitan
Saat Reuni 212, Rizieq Shihab Minta Maaf Telah Timbulkan Kerumunan

Saat Reuni 212, Rizieq Shihab Minta Maaf Telah Timbulkan Kerumunan

Megapolitan
Ridwan Kamil: Situ di Depok Jarang Termanfaatkan Maksimal

Ridwan Kamil: Situ di Depok Jarang Termanfaatkan Maksimal

Megapolitan
Pemilik Rumah di Kamar, Pencuri Nekat Ambil 2 Ponsel di Pejaten Barat

Pemilik Rumah di Kamar, Pencuri Nekat Ambil 2 Ponsel di Pejaten Barat

Megapolitan
Serang Lawan dengan Air Keras dan Celurit, Empat Pemuda Geng Garjok di Kedoya Ditangkap

Serang Lawan dengan Air Keras dan Celurit, Empat Pemuda Geng Garjok di Kedoya Ditangkap

Megapolitan
Ini Rekayasa Lalu Lintas Selama Uji Coba Underpass Senen Extension

Ini Rekayasa Lalu Lintas Selama Uji Coba Underpass Senen Extension

Megapolitan
Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis di Kota Bekasi, Dinsos: Ibunya ODGJ

Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis di Kota Bekasi, Dinsos: Ibunya ODGJ

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X