Kelakuan PNS Jakarta Barat Saat Jam Kerja

Kompas.com - 29/01/2015, 09:05 WIB
Wali Kota Jakarta Barat, Anas Effendi saat melakukan sidak di lingkungan kantor Wali Kota Jakarta Barat, Rabu (28/1/2015). Wartakotalive.com/Wahyu Tri LaksonoWali Kota Jakarta Barat, Anas Effendi saat melakukan sidak di lingkungan kantor Wali Kota Jakarta Barat, Rabu (28/1/2015).
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Waktu menunjukkan pukul 15.30 di lingkungan kantor Wali Kota Jakarta Barat. Seharusnya, masih ada waktu 30 menit untuk para pegawai negeri sipil (PNS) menyelesaikan tugasnya.

Ternyata sudah banyak PNS yang berkeliaran di kantin kantor wali kota untuk makan serta merokok. Mereka tersebar bukan hanya di kantin, di lorong-lorong jalan. Bahkan ada yang berbelanja di Hypermart, Koperasi kantor walikota, restoran cepat saji di seberang kantor walikota, serta Mall Puri Indah Mall.

Hanya saja, saat asyik berbelanja di Koperasi seorang PNS wanita dari Suku Dinas Pendidikan Wilayah II Jakarta Barat kaget bukan kepalang. Wanita bernama Retno tersebut wajahnya memerah serta hampir menangis saat melihat rombongan Wali Kota Jakarta Barat melakukan sidak di lingkungan kantor.

"Ibu dari Sudin apa? Kok jam kerja malah belanja di sini? Ibu tahu kan ini jam kerja," tanya Wali Kota Jakarta Barat, Anas Effendi, saat melakukan sidak, Rabu (28/1/2015).

Wanita tersebut tak bisa menjawab dan hanya bisa memberikan alasan, "Saya mau salat Ashar terus mampir dulu beli pulsa," kata dia sambil melengos meninggalkan Wali Kota. Ia kemudian berjalan tergesa-gesa masuk kembali ke Gedung B kantor Wali Kota.

Begitupun Eko, Sutaryo, dan Taufik. Ketiganya tampak sedang bersantai di bawah tangga tak jauh dari kantin kantor wali kota. Mereka yang sudah tak berpakaian lengkap lantaran baju sudah dikeluarkan dan name tag-nya tak dipakai.

Ketiga pria tersebut sedang menyeruput kopi dan menghisap dalam-dalam rokok yang dipegangnya. Mereka tampak santai saat dihampiri Wali Kota Jakarta Barat.

"Kok jam kerja pada asyik ngerokok, minum kopi sama liat batu akik sih, bukannya pada kerja?" tanya Anas kepada ketiganya. Mereka pun memberi alasan beragam.

Eko mengatakan, dirinya merupakan petugas dari Kecamatan Kembangan. Ia datang ke kantor wali kota untuk mengantar surat. "Saya baru sampai di sini, disuruh antar surat ke Sudin Tata Kota. Baru taruh motor, terus haus deh, ya udah mampir ngopi, ngerokok sambil liat batu," katanya.

Sutaryo lain lagi. Dia beralasan di tempat tersebut hanya sedang absen saja. Sebab, saat ini sudah pindah ke kantor Wali Kota Jakarta Utara. Tetapi absensinya masih di kantor Wali Kota Jakarta Barat.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber Warta Kota
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga DKI Cari Hiburan ke Bodetabek saat PSBB, Wagub: Itu Konsekuensi

Warga DKI Cari Hiburan ke Bodetabek saat PSBB, Wagub: Itu Konsekuensi

Megapolitan
Kafe di Bekasi Bandel soal Protokol Kesehatan, Longgarnya Pengawasan Pemkot?

Kafe di Bekasi Bandel soal Protokol Kesehatan, Longgarnya Pengawasan Pemkot?

Megapolitan
Sempat Zona Oranye, Depok Kembali Masuk Zona Merah Covid-19

Sempat Zona Oranye, Depok Kembali Masuk Zona Merah Covid-19

Megapolitan
UPDATE 29 September: Bertambah 130 Kasus Baru Covid-19 di Depok, 1.275 Pasien Masih Ditangani

UPDATE 29 September: Bertambah 130 Kasus Baru Covid-19 di Depok, 1.275 Pasien Masih Ditangani

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta dan Bogor Cerah

Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta dan Bogor Cerah

Megapolitan
Kampanye, Benyamin - Pilar Tawarkan Program Kota Lestari di Tangsel

Kampanye, Benyamin - Pilar Tawarkan Program Kota Lestari di Tangsel

Megapolitan
Beri Kelonggaran, Pemkot Bogor Izinkan Unit Usaha Beroperasi hingga Jam 21.00 WIB

Beri Kelonggaran, Pemkot Bogor Izinkan Unit Usaha Beroperasi hingga Jam 21.00 WIB

Megapolitan
Satu Pegawai Positif Covid-19, Kantor Sudinakertrans Jaktim Ditutup Sementara

Satu Pegawai Positif Covid-19, Kantor Sudinakertrans Jaktim Ditutup Sementara

Megapolitan
Dua Kelompok Bentrok di Ciledug, 16 Orang Ditangkap

Dua Kelompok Bentrok di Ciledug, 16 Orang Ditangkap

Megapolitan
UPDATE: Tambah 21 Kasus di Tangsel, 102 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 21 Kasus di Tangsel, 102 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Penampungan Sementara Pedagang Korban Kebakaran Pasar Cempaka Putih Segera Dibangun

Penampungan Sementara Pedagang Korban Kebakaran Pasar Cempaka Putih Segera Dibangun

Megapolitan
Wagub Ariza Sebut Warga Jakarta Semakin Patuh Protokol Kesehatan 2 Pekan Terakhir

Wagub Ariza Sebut Warga Jakarta Semakin Patuh Protokol Kesehatan 2 Pekan Terakhir

Megapolitan
Jokowi Sebut Mini Lockdown Lebih Efektif, Wagub DKI: Sudah Kami Laksanakan

Jokowi Sebut Mini Lockdown Lebih Efektif, Wagub DKI: Sudah Kami Laksanakan

Megapolitan
6 Pedagang Pasar Ciplak Setiabudi Positif Covid-19, Dua Orang Meninggal

6 Pedagang Pasar Ciplak Setiabudi Positif Covid-19, Dua Orang Meninggal

Megapolitan
Pasien Isolasi Graha Wisata Ragunan hanya Bisa Beraktivitas di Kamar

Pasien Isolasi Graha Wisata Ragunan hanya Bisa Beraktivitas di Kamar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X