Kereta MRT Jakarta Bisa Beroperasi secara Otomatis

Kompas.com - 03/03/2015, 11:21 WIB
Direktur Utama PT MRT Jakarta Dono Boestami saat acara penandatanganan kontrak pengadaan kereta antara PT MRT Jakarta dan Sumitomo Corporation, di Balai Kota DKI Jakarta, Selasa (3/3/2015). Alsadad RudiDirektur Utama PT MRT Jakarta Dono Boestami saat acara penandatanganan kontrak pengadaan kereta antara PT MRT Jakarta dan Sumitomo Corporation, di Balai Kota DKI Jakarta, Selasa (3/3/2015).
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com — PT MRT Jakarta telah menyelesaikan proses tender untuk pengadaan kereta (rolling stock). Adalah Sumitomo Corporation yang terpilih sebagai penyedia kereta untuk layanan mass rapid transit (MRT) yang diperkirakan akan mulai beroperasi di Jakarta mulai 2017.

Penandatanganan kontrak pengadaan kereta antara PT MRT Jakarta dan Sumitomo dilakukan oleh Direktur Utama PT MRT Jakarta Dono Boestami, dan Direktur Representative Sumitomo Corporation, Naoki Hidaka, di Balai Kota DKI Jakarta, Selasa (3/3/2015).

Acara ini disaksikan langsung oleh Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama. Saat penyampaian laporannya, Sumitomo mengatakan bahwa kereta yang akan digunakan pada layanan MRT akan menggunakan sistem automatic train operation (ATO).

Dengan sistem ini, seorang masinis hanya bertugas menekan tombol buka tutup pintu dan menekan tombol start saat akan menjalankan kereta. "Ini merupakan teknologi terbaru yang ada di dunia. Kita ketahui Jepang memang salah satu (negara) yang terdepan dalam teknologi," kata Dono.


Besaran nilai kontrak untuk paket pengadaan kereta adalah sebesar 10,9 miliar yen, atau setara Rp 145 miliar. Nantinya Sumitomo mendatangkan 16 rangkaian kereta dari Jepang. Satu rangkaian kereta terdiri dari enam kereta. Spesifikasi kereta menggunakan standar Strasya (Standart Urban Railway System for Asia).

"Dalam sekali perjalanan, satu rangkaian kereta dapat mengangkut 1.950 penumpang. Dalam seharinya ditargetkan dapat mengangkut 173.000 penumpang," papar Dono.

Secara umum, kereta yang akan digunakan pada layanan MRT tidak akan berbeda dari kereta yang digunakan pada layanan KRL Commuter Line. Seperti halnya KRL, kereta pada layanan MRT juga beroperasi menggunakan tenaga dari listrik aliran atas.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahasiswa Tewas Ditabrak Truk, Pemkot Tangsel Akan Revisi Aturan Operasional Truk

Mahasiswa Tewas Ditabrak Truk, Pemkot Tangsel Akan Revisi Aturan Operasional Truk

Megapolitan
Polisi: Dosen Nonaktif IPB Abdul Basith Terlibat Peledakan Bom Molotov Saat Kerusuhan di Jakarta

Polisi: Dosen Nonaktif IPB Abdul Basith Terlibat Peledakan Bom Molotov Saat Kerusuhan di Jakarta

Megapolitan
Hasil Survei, Lebih Banyak Warga DKI yang Setuju Bekasi Gabung Jakarta

Hasil Survei, Lebih Banyak Warga DKI yang Setuju Bekasi Gabung Jakarta

Megapolitan
Dishub DKI: Warga Tak Perlu Ragu Naik Bus Zhongtong

Dishub DKI: Warga Tak Perlu Ragu Naik Bus Zhongtong

Megapolitan
Satu Bulan Jadi Penyedia Jasa Sepeda Listrik, Wawan Untung Rp 1 Juta

Satu Bulan Jadi Penyedia Jasa Sepeda Listrik, Wawan Untung Rp 1 Juta

Megapolitan
Fans K-pop Sempat Kaget Setelah Billboard Berisi Tampangnya Viral

Fans K-pop Sempat Kaget Setelah Billboard Berisi Tampangnya Viral

Megapolitan
Pemagaran Pelintasan Kereta Dekat Stasiun Palmerah Tak Ada Hubungannya dengan Pelantikan Presiden

Pemagaran Pelintasan Kereta Dekat Stasiun Palmerah Tak Ada Hubungannya dengan Pelantikan Presiden

Megapolitan
Mahasiswa Akan Lapor Ke Ombudsman jika Somasi Tak Digubris Pemkot Tangsel

Mahasiswa Akan Lapor Ke Ombudsman jika Somasi Tak Digubris Pemkot Tangsel

Megapolitan
Banyak Pagar Pelintasan Kereta Api yang Kerap Dijebol Warga, Ini Kata Polisi

Banyak Pagar Pelintasan Kereta Api yang Kerap Dijebol Warga, Ini Kata Polisi

Megapolitan
Bocah 8 Tahun yang Dicabuli Tetangga Alami Trauma hingga Tak Mau Sekolah

Bocah 8 Tahun yang Dicabuli Tetangga Alami Trauma hingga Tak Mau Sekolah

Megapolitan
Pria 42 Tahun Dituduh Cabuli Bocah 8 Tahun di Jakarta Timur

Pria 42 Tahun Dituduh Cabuli Bocah 8 Tahun di Jakarta Timur

Megapolitan
Menjajal Bus Zhong Tong yang Telah Beroperasi Sepekan

Menjajal Bus Zhong Tong yang Telah Beroperasi Sepekan

Megapolitan
Cerita Fans K-pop Ditawari Pasang Billboard Berisi Tampangnya di Bekasi

Cerita Fans K-pop Ditawari Pasang Billboard Berisi Tampangnya di Bekasi

Megapolitan
Ingin Menyeberang Rel, Bocah 10 Tahun Tewas Tersambar Kereta di Depan Kampus UP

Ingin Menyeberang Rel, Bocah 10 Tahun Tewas Tersambar Kereta di Depan Kampus UP

Megapolitan
Mahasiswi UIN Jakarta Tewas Ditabrak Truk, Pemkot Tangsel Disomasi

Mahasiswi UIN Jakarta Tewas Ditabrak Truk, Pemkot Tangsel Disomasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X