Waspadalah! Pencuri di Udara Incar Barang di Kabin Pesawat

Kompas.com - 08/07/2015, 11:10 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri
TANGERANG, KOMPAS.com — Penumpang pesawat diimbau agar lebih berhati-hati terhadap barang bawaannya sendiri. Sebab, polisi menemukan praktik perampokan yang dilakukan di dalam kabin dan terjadi saat pesawat sudah lepas landas.

"Sebenarnya modus operandi ini sama dengan copet di bus. Mereka beroperasi berdua bertiga dan mengambil seat (kursi penumpang) yang berlainan untuk menjaring lebih banyak korban," kata Kasat Reskrim Polres Bandara Soekarno-Hatta Komisaris Azhari Kurniawan, Rabu (8/7/2015).

Salah satu kasus yang sempat menjadi fokus Polres Bandara Soekarno-Hatta adalah perampokan oleh warga negara asing pada pertengahan Mei 2015. Saat itu, pelaku dengan inisial WX, warga negara China, beraksi dengan seorang rekannya berpura-pura seperti sedang mengambil barang di bagasi kabin.

Barang yang diambil ternyata bukan miliknya, melainkan barang berharga milik orang lain. Biasanya mereka baru beraksi saat penumpang lain sedang tidur.

Setelah barang berharga didapat, pelaku mengoper barang itu ke temannya yang lain dan menyembunyikannya sampai tiba di tempat tujuan.

Penerbangan yang dipilih pun tidak sembarangan. Mereka sengaja membeli tiket perjalanan sendiri dan naik penerbangan jarak jauh agar punya waktu cukup untuk merampok.

"Kasus WX, dia naik penerbangan Doha-Jakarta, penerbangan dengan jarak tempuh lama tapi murah dengan visa on arrival," ujar Azhari.

Terhadap kasus ini, rata-rata penumpang yang jadi korban baru melapor beberapa hari setelah penerbangan. Kebanyakan penumpang mengaku bingung atas kehilangan barangnya dan tidak menyangka kalau sudah dirampok di dalam kabin pesawat.

"Biar tas atau barang bawaan kita di bagasi kabin, tetap harus pakai kunci tambahan untuk jaga-jaga dari modus perampokan yang seperti itu," kata Azhari.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tangkap Spesialis Pencuri Motor yang Beraksi di Wilayah Tangsel

Polisi Tangkap Spesialis Pencuri Motor yang Beraksi di Wilayah Tangsel

Megapolitan
Kapolsek Kalideres Sebut Tidak Ada Indikasi Pilot Wings Air Dibunuh

Kapolsek Kalideres Sebut Tidak Ada Indikasi Pilot Wings Air Dibunuh

Megapolitan
Pilot Wings Air Diduga Bunuh Diri, Ini Tanggapan Lion Air Group

Pilot Wings Air Diduga Bunuh Diri, Ini Tanggapan Lion Air Group

Megapolitan
Pemprov DKI Kesulitan Kuras Saluran Air di Sunter Sebelum Penggusuran

Pemprov DKI Kesulitan Kuras Saluran Air di Sunter Sebelum Penggusuran

Megapolitan
Soal Ormas Kelola Parkir, DPRD Kota Bekasi akan Panggil Pengusaha Minimarket

Soal Ormas Kelola Parkir, DPRD Kota Bekasi akan Panggil Pengusaha Minimarket

Megapolitan
Diduga Bunuh Diri, Pilot Wings Air Ditemukan Tewas di Kamar Indekos

Diduga Bunuh Diri, Pilot Wings Air Ditemukan Tewas di Kamar Indekos

Megapolitan
10 Tahun Dagang di Sunter, Pedagang Minta Dibina Pemprov DKI

10 Tahun Dagang di Sunter, Pedagang Minta Dibina Pemprov DKI

Megapolitan
9 Bulan Ormas Kelola Parkir Minimarket, Hanya Rp 1,2 Miliar Masuk Kas Daerah

9 Bulan Ormas Kelola Parkir Minimarket, Hanya Rp 1,2 Miliar Masuk Kas Daerah

Megapolitan
Dalam Sidang, Hakim Konfirmasi Kabar Nunung Jual 4 Rumah

Dalam Sidang, Hakim Konfirmasi Kabar Nunung Jual 4 Rumah

Megapolitan
Komisi III DPRD Bekasi Nilai Salah Langkah Bapenda Tunjuk Anggota Ormas Kelola Parkir Minimarket

Komisi III DPRD Bekasi Nilai Salah Langkah Bapenda Tunjuk Anggota Ormas Kelola Parkir Minimarket

Megapolitan
Menanggung Hidup Keluarga Besar, Nunung Minta Hakim Ringankan Vonis

Menanggung Hidup Keluarga Besar, Nunung Minta Hakim Ringankan Vonis

Megapolitan
Setu Sawangan di Depok 'Menguning' Setahun Sekali, Ini Sebabnya...

Setu Sawangan di Depok "Menguning" Setahun Sekali, Ini Sebabnya...

Megapolitan
PAD Bekasi Minus Rp 1 Triliun, Pemkot akan Optimalkan Reklame dan PBB

PAD Bekasi Minus Rp 1 Triliun, Pemkot akan Optimalkan Reklame dan PBB

Megapolitan
Polisi Tembak Kaki 3 Pembobol Showroom Motor di Pamulang, Seorang Kena Bokong

Polisi Tembak Kaki 3 Pembobol Showroom Motor di Pamulang, Seorang Kena Bokong

Megapolitan
Antisipasi Kampanye Hitam Pilkades, Polresta Tangerang Turunkan Personel Khusus

Antisipasi Kampanye Hitam Pilkades, Polresta Tangerang Turunkan Personel Khusus

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X