Sunny Tanuwidjaja Jadi Peneliti Politik CSIS Sampai 2012

Kompas.com - 09/04/2016, 07:10 WIB
|
EditorIndra Akuntono

JAKARTA, KOMPAS.com – Executive Director Centre for Strategic and International Studies (CSIS) Philips J Vermonte menceritakan soal mantan pegawainya, Sunny Tanuwidjaja, selama bekerja sebagai peneliti di sana.

Sunny sendiri kini menjadi sorotan setelah dicegah ke luar negeri dalam kaitannya dengan kasus dugaan suap raperda reklamasi Pantai Utara Jakarta.

“Sunny benar dulu peneliti CSIS bergabung 2 Mei 2008, resigned atas permohonan sendiri tanggal 20 Oktober 2012. Dulu dia peneliti Departemen Politik dan Hubungan Internasional CSIS,” kata Philips melalui pesan singkat kepada Kompas.com, Jumat (8/4/2016) malam.

Menurut Philips, selama Sunny bekerja di CSIS, fokusnya adalah meneliti, membuat kajian, dan menulis tentang partai politik di Indonesia. Philips juga menyebutk bahwa Sunny aktif menulis opini tentang dinamika politik di surat kabar nasional.

“Tulisannya juga ada yang dimuat di jurnal internasional,” tutur Philips.

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengakui bahwa Sunny turut berpartisipasi saat dirinya mencalonkan diri dengan Joko Widodo dalam Pilkada DKI Jakarta tahun 2012, tahun yang sama saat Sunny mengundurkan diri.

Ketika ditanya lebih lanjut apakah alasan pengunduran diri Sunny berkaitan dengan keterlibatan dalam Pilkada DKI Jakarta 2012, Philips mengaku tidak mengetahuinya.

Sunny disebut Basuki sebagai salah satu staf khusus yang sering mengikuti kegiatan Basuki, baik sebelum maupun setelah memimpin di DKI Jakarta.

Basuki menilai Sunny sebagai temannya sendiri dan sering memberikan masukan terkait pemerintahan di DKI Jakarta selama mengikutinya saat menjabat Wakil Gubernur hingga menjadi Gubernur.

Kompas TV KPK Cegah Sunny Tanuwidjaja ke Luar Negeri
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tiket Formula E Jakarta Hampir Habis Terjual, Ketua Panitia: 'Yang Mahal Justru Cepat Habis'

Tiket Formula E Jakarta Hampir Habis Terjual, Ketua Panitia: "Yang Mahal Justru Cepat Habis"

Megapolitan
Polisi Pastikan Ada 8 Kendaraan yang Terlibat dalam Kecelakaan Beruntun di MT Haryono

Polisi Pastikan Ada 8 Kendaraan yang Terlibat dalam Kecelakaan Beruntun di MT Haryono

Megapolitan
Hendak Selamatkan Ayam, Seorang Pria Tewas Tenggelam di Kali Cengkareng Drain

Hendak Selamatkan Ayam, Seorang Pria Tewas Tenggelam di Kali Cengkareng Drain

Megapolitan
Diikat Pakai Kain oleh Perampok, Korban: Saya Ngesot ke Depan Minta Tolong

Diikat Pakai Kain oleh Perampok, Korban: Saya Ngesot ke Depan Minta Tolong

Megapolitan
Replika Mobil Balap Formula E Dipamerkan di CFD, Masyarakat Bisa Gunakan untuk Berswafoto

Replika Mobil Balap Formula E Dipamerkan di CFD, Masyarakat Bisa Gunakan untuk Berswafoto

Megapolitan
Pasutri Tewas Ditabrak Pajero di MT Haryono, Keluarga Minta Sopir Biayai Pendidikan Anak Korban yang Selamat

Pasutri Tewas Ditabrak Pajero di MT Haryono, Keluarga Minta Sopir Biayai Pendidikan Anak Korban yang Selamat

Megapolitan
Polisi Periksa 5 Saksi terkait Kecelakaan yang Tewaskan 2 Pemotor di MT Haryono

Polisi Periksa 5 Saksi terkait Kecelakaan yang Tewaskan 2 Pemotor di MT Haryono

Megapolitan
Perampokan Terjadi di Sawah Baru Ciputat, Korban Diikat Kain

Perampokan Terjadi di Sawah Baru Ciputat, Korban Diikat Kain

Megapolitan
Polisi Lakukan Tes Urine terhadap Sopir Mobil Pajero yang Terlibat Kecelakaan Maut di MT Haryono

Polisi Lakukan Tes Urine terhadap Sopir Mobil Pajero yang Terlibat Kecelakaan Maut di MT Haryono

Megapolitan
Ibu Rumah Tangga di Tangsel Tewas Terserempet Kereta Api Rangkas-Tanah Abang

Ibu Rumah Tangga di Tangsel Tewas Terserempet Kereta Api Rangkas-Tanah Abang

Megapolitan
Epidemiolog Ingatkan Pemerintah Perkuat Sistem Kesehatan di Masa Transisi Pandemi Covid-19

Epidemiolog Ingatkan Pemerintah Perkuat Sistem Kesehatan di Masa Transisi Pandemi Covid-19

Megapolitan
Cetak Rp 300 Juta Uang Palsu, Pasutri Dapat Untung Rp 100 Juta Uang Asli

Cetak Rp 300 Juta Uang Palsu, Pasutri Dapat Untung Rp 100 Juta Uang Asli

Megapolitan
Epidemiolog Sebut PPKM Tetap Dibutuhkan meski Aktivitas Warga Sudah Dilonggarkan

Epidemiolog Sebut PPKM Tetap Dibutuhkan meski Aktivitas Warga Sudah Dilonggarkan

Megapolitan
Sukacita Umat Katolik Saat Kembali Beribadah di Gereja Katedral, 'Ada Kerinduan yang Mendalam'

Sukacita Umat Katolik Saat Kembali Beribadah di Gereja Katedral, "Ada Kerinduan yang Mendalam"

Megapolitan
Pengemudi yang Tabrak Pemotor hingga Tewas di MT Haryono Dituntut Biayai Pendidikan Anak Korban

Pengemudi yang Tabrak Pemotor hingga Tewas di MT Haryono Dituntut Biayai Pendidikan Anak Korban

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.