Cerita Sandiaga soal Ibu Penjual Nasi Uduk Terdampak Penggusuran di Bukit Duri...

Kompas.com - 19/10/2016, 08:56 WIB
Bakal calon wakil gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno di Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Selasa (18/10/2016). Kahfi Dirga CahyaBakal calon wakil gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno di Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Selasa (18/10/2016).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Bakal calon wakil gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno, menyoroti penataan bantaran kali di Jakarta. Sandiaga bercerita memiliki pengalaman bertemu dengan Nurhayati, salah seorang ibu penjual nasi uduk di Bukit Duri pada April 2016.

Ia bertemu sebelum kawasan Bukit Duri digusur pada September 2016 kemarin. Dalam pertemuan dengan Nurhayati, Sandiaga bertanya soal kesiapan untuk direlokasi ke Rusunawa Rawa Bebek.

"Bu Nur, Bu Nur udah siap belum direlokasi? 'Siap sih Pak, tapi saya melihat rusunnya di Rawa Bebek,' satu belum siap," kata Sandiaga saat menirukan berbincang dengan Nurhayati, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Selasa (18/10/2016).

Alasan lainnya, karena Nurhayati berjualan nasi uduk. Sandiaga mengatakan, Nurhayati merupakan salah satu penjual nasi uduk terlaris di Bukit Duri.


Lapak dagangan Nurhayati berada dekat dengan Pasar Sawo dah lokasi perkantoran. Dalam satu hari, Nurhayati bisa menghabiskan 12 liter nasi untuk dijual.

"Saya udah cek, kalau saya pindah ke Rawa Bebek, saya tinggal di lantai empat, dari jualan 12 liter jadi hanya bisa jualan dua liter'," kata Sandiaga menirukan ucapan Nurhayati.

Kebijakan seperti ini lah yang membuat pendapatan masyarakat turun. Nurhayati pun juga tak bisa membayar cicilan pinjaman modal yang sudah diajukan ke bank. Sandiaga tak menampik memang daerah bantaran sungai harus ditata dan ditertibkan.

Namun, penertiban juga harus memberikan solusi. Bakal cagubnya, Anies Baswedan, mengatakan dirinya tak bisa memastikan tak akan ada penggusuran di Jakarta. (Baca: Program Anies-Sandiaga soal Lapangan Pekerjaan dan Bahan Pokok)

Menurutnya, penertiban harus melibatkan partisipasi dari masyarakat. Ia mengajak masyarakat untuk menyampaikan aspirasinya sebelum Pemprov DKI Jakarta mengambil keputusan.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Remaja yang Diduga Diperkosa Oknum PNS Papua Minta Perlindungan LPSK

Remaja yang Diduga Diperkosa Oknum PNS Papua Minta Perlindungan LPSK

Megapolitan
50 Kg Ganja di Dalam Bus di Tangerang Milik Dua Napi

50 Kg Ganja di Dalam Bus di Tangerang Milik Dua Napi

Megapolitan
Riset Sebut Ciliwung Masuk Sungai Terkotor di Dunia, Ini Komentar Pemprov DKI

Riset Sebut Ciliwung Masuk Sungai Terkotor di Dunia, Ini Komentar Pemprov DKI

Megapolitan
Anggota Komisi E DPRD Dorong Kasus Robohnya Atap SMKN 24 Jaktim Dibawa ke Jalur Hukum

Anggota Komisi E DPRD Dorong Kasus Robohnya Atap SMKN 24 Jaktim Dibawa ke Jalur Hukum

Megapolitan
Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Duren Sawit Terbakar

Diduga Korsleting Listrik, Rumah Dua Lantai di Duren Sawit Terbakar

Megapolitan
Ini Efek jika Sembarangan Mengkonsumsi Psikotropika Trihexyphenidyl

Ini Efek jika Sembarangan Mengkonsumsi Psikotropika Trihexyphenidyl

Megapolitan
PT INKA Siapkan Tenaga Ahli untuk Kaji Pembangunan Jalur Trem di Bogor

PT INKA Siapkan Tenaga Ahli untuk Kaji Pembangunan Jalur Trem di Bogor

Megapolitan
Pemprov DKI Klaim Ciptakan 111.000 Wirausaha, Baru 13.000 yang Punya Izin

Pemprov DKI Klaim Ciptakan 111.000 Wirausaha, Baru 13.000 yang Punya Izin

Megapolitan
Pemprov DKI Optimistis Akan Lampaui Target Terciptanya 200.000 Wirausaha Baru

Pemprov DKI Optimistis Akan Lampaui Target Terciptanya 200.000 Wirausaha Baru

Megapolitan
Kerap Masuk ke Permukiman, Kawanan Monyet Liar Resahkan Warga Bogor

Kerap Masuk ke Permukiman, Kawanan Monyet Liar Resahkan Warga Bogor

Megapolitan
Polisi Tangkap Pemalsu KTP PSK di Bawah Umur

Polisi Tangkap Pemalsu KTP PSK di Bawah Umur

Megapolitan
4 Pelajar Ditangkap, Diduga Keroyok Korban hingga Tewas Saat Tawuran

4 Pelajar Ditangkap, Diduga Keroyok Korban hingga Tewas Saat Tawuran

Megapolitan
BK DPRD Depok Akan Beri Seragam agar Anggota Dewan Disiplin

BK DPRD Depok Akan Beri Seragam agar Anggota Dewan Disiplin

Megapolitan
Tanpa Pelampung dan Tak Pandai Berenang, Fitra Tenggelam Usai Tolong Teman

Tanpa Pelampung dan Tak Pandai Berenang, Fitra Tenggelam Usai Tolong Teman

Megapolitan
Tawuran Pelajar di Kebayoran Baru, Sejumlah Pelajar Dibawa Polisi

Tawuran Pelajar di Kebayoran Baru, Sejumlah Pelajar Dibawa Polisi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X