Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Belajar dari Insiden KM Zahro Express

Kompas.com - 03/01/2017, 09:20 WIB
Kahfi Dirga Cahya

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Insiden terbakarnya Kapal Motor (KM) penumpang Zahro Express bisa dijadikan momentum perbaikan transportasi kapal laut di pelabuhan, khususnya di Pelabuhan Kali Adem, Muara Angke, Jakarta Utara.

Pelabuhan itu biasa bersandar kapal yang melayani rute Kali Adem-Kepulauan Seribu atau antarpulau di Kepulauan Seribu. Ada pun momentum perbaikan itu dilakukan secara menyeluruh.

Dari informasi yang dihimpun, dari terbakarnya KM Zahro Express ditemukan sejumlah persoalan. Pertama terkait mesin kapal yang terbakar dan menghanguskan hampir seluruh bagian kapal.

Persoalannya soal kelaikan dari mesin kapal untuk berlayar. Persoalan lain adalah soal buruknya manifes penumpang. Dari data sementara, manifes penumpang hanya 100 orang. Ada pun penumpang yang naik ke kapal lebih dari 200 orang.

Andri Donnal Putera/Kompas.com Tampak kapal penumpang Zahro Express yang terbakar telah dibawa ke Pelabuhan Muara Angke, Jakarta Utara, Minggu (1/1/2017). Kapal terbakar saat menuju Pulau Tidung pada Minggu pagi, menyebabkan beberapa penumpang meninggal dunia.
Kerancuan manifes ini menjadi persoalan bila kapal terjadi insiden yang tak diinginkan. Sebab, bagi nama penumpang yang tak tercatat akan sulit teridentifikasi.

Ketua Dewan Transportasi Jakarta (DTKJ) Ellen Tangkudung mengatakan, insiden seperti ini bisa jadi karena lemahnya pengawasan dari Syahbandar yang memiliki tanggung jawab dan wewenang memberikan izin kapal berlayar.

Syahbandar mengeluarkan izin berlayar harus lebih dulu memastikan sejumlah aspek, mulai dari manifes hingga kelaikan mesin. Bila kedua aspek itu belum terpenuhi, maka kapal sejatinya tak bisa mendapatkan izin berlayar.

Pengalaman Ellen, ia pernah mendapatkan laporan buruknya sistem manifes penumpang di Kali Adem, sekitar enam hingga tujuh bulan lalu pada saat masa liburan.

"Saya enggak mau bilang kebiasaan (kurang pengawasan), harus ada penanggung jawab untuk melihat dengan benar, berapa orang pergi dan kelaikan mesin," kata Ellen saat dihubungi Kompas.com di Jakarta, Senin (2/1/2017).

Dikelola seperti transjakarta

Perbaikan transportasi laut lain adalah soal pengelolaan kapal. Saat ini, pengelolaan kapal masih bersifat sendiri-sendiri.

Meskipun sudah ada standar keamanan dan kelaikan, namun tak bisa termonitor dengan baik. Alhasil, bukan tak mungkin perusahaan tak melakukan perawatan kapal dengan baik.

Ellen menilai perlu ada perubahan pengelolaan manajemen kapal. Ia menyarankan manajemen itu diubah seperti PT Transjakarta. Pengelolaan itu dinilai jauh lebih baik lantaran bisa memonitor langsung kelaikan dan operasional kapal sebagai transportasi publik.

"Bila ada operator kapal tak baik, maka bisa dikasih sanksi langsung oleh Pemprov DKI Jakarta," kata dia.

KOMPAS.com/ANDREAS LUKAS ALTOBELI Kondisi kapal penumpang Zahro Express yang terbakar di Muara Angke, Jakarta Barat, Minggu (01/01/2017). Kapal ini terbakar saat menuju Pulau Tidung pada Minggu pagi dan menyebabkan sejumlah korban meninggal dunia.
Pengelolaan terpadu itu juga bisa menyesuaikan standar kelaikan dari kapal. Ada pun saat ini pengelolaan kapal masih bersifat mandiri sehingga tak bisa termonitor dengan baik.

Kapal penumpang Zahro Express terbakar saat mengangkut ratusan penumpang menuju Pulau Tidung, Minggu (1/1/2017). Kapal tersebut sering melayani perjalanan wisatawan ke area sekitar Kepulauan Seribu.

Para penumpang adalah wisatawan yang ingin berlibur pada awal 2017 ini. Namun, dalam perjalanan ke Pulau Tidung, kapal terbakar di tengah laut.

Berdasarkan data yang dilansir Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), 23 orang meninggal dunia. Sebagian penumpang lainnya selamat, luka-luka dan ada juga penumpang yang masih hilang.

Kompas TV Detik-detik Terbakarnya Kapal di Muara Angke
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

39 RT di Jakarta Masih Terendam Banjir Sore Ini, Imbas Luapan Kali Ciliwung

39 RT di Jakarta Masih Terendam Banjir Sore Ini, Imbas Luapan Kali Ciliwung

Megapolitan
Ditemukan Kecurangan Pengisian Elpiji 3 Kg di Jabodetabek, Kerugiannya Rp 1,7 M

Ditemukan Kecurangan Pengisian Elpiji 3 Kg di Jabodetabek, Kerugiannya Rp 1,7 M

Megapolitan
Korban Penipuan 'Deka Reset' 45 Orang, Kerugian Capai Rp 3 Miliar

Korban Penipuan "Deka Reset" 45 Orang, Kerugian Capai Rp 3 Miliar

Megapolitan
3.772 Kendaraan di DKI Ditilang karena Lawan Arah, Pengamat : Terkesan Ada Pembiaran

3.772 Kendaraan di DKI Ditilang karena Lawan Arah, Pengamat : Terkesan Ada Pembiaran

Megapolitan
Polisi Tangkap Pelaku Kecelakaan Beruntun di Jalan Kartini Depok

Polisi Tangkap Pelaku Kecelakaan Beruntun di Jalan Kartini Depok

Megapolitan
Marketing Deka Reset Ditangkap, Pemilik Masih Buron dan Disebut Berpindah-pindah Tempat

Marketing Deka Reset Ditangkap, Pemilik Masih Buron dan Disebut Berpindah-pindah Tempat

Megapolitan
Enam RT di Rawajati Terendam Banjir, Warga Singgung Proyek Normalisasi

Enam RT di Rawajati Terendam Banjir, Warga Singgung Proyek Normalisasi

Megapolitan
Polisi Tangkap Satu Tersangka Penipuan Jual-Beli Mobil Bekas Taksi 'Deka Reset'

Polisi Tangkap Satu Tersangka Penipuan Jual-Beli Mobil Bekas Taksi "Deka Reset"

Megapolitan
Kecelakaan di Flyover Tambora Jakbar: Ojol Tewas Ditabrak Truk

Kecelakaan di Flyover Tambora Jakbar: Ojol Tewas Ditabrak Truk

Megapolitan
Banjir Rendam 6 RT di Rawajati Jaksel

Banjir Rendam 6 RT di Rawajati Jaksel

Megapolitan
Banjir di Kebon Pala Jatinegara, Warga: Ketinggian Langsung 2 Meter!

Banjir di Kebon Pala Jatinegara, Warga: Ketinggian Langsung 2 Meter!

Megapolitan
Pekan Depan, KASN Rilis Hasil Laporan Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN oleh Supian Suri

Pekan Depan, KASN Rilis Hasil Laporan Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN oleh Supian Suri

Megapolitan
Tentukan Jumlah Pantarlih hingga Anggaran Pilgub, KPU Jakarta Gelar Rakor Pemetaan TPS

Tentukan Jumlah Pantarlih hingga Anggaran Pilgub, KPU Jakarta Gelar Rakor Pemetaan TPS

Megapolitan
Pagi Ini, Banjir Rendam 38 RT di Jakarta Akibat Hujan dan Luapan Kali

Pagi Ini, Banjir Rendam 38 RT di Jakarta Akibat Hujan dan Luapan Kali

Megapolitan
KPU Jakarta Petakan TPS Jelang Pilkada 2024: Jumlah DPT 600 Orang Per TPS

KPU Jakarta Petakan TPS Jelang Pilkada 2024: Jumlah DPT 600 Orang Per TPS

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com