Sumarsono: Saya Dengar Ada Lurah yang Tidak Netral

Kompas.com - 03/02/2017, 12:41 WIB
Direktur Jenderal Otonomi Daerab Kementerian Dalam Negeri, Sumarsono di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (2/2/2017). KOMPAS.com/Nabilla TashandraDirektur Jenderal Otonomi Daerab Kementerian Dalam Negeri, Sumarsono di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (2/2/2017).
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com — Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta Sumarsono meminta semua camat dan lurah di Pemerintah Kota (Pemkot) Jakarta Timur untuk netral menjelang Pilkada DKI 2017.

Pria yang akrab disapa Soni ini mengatakan, imbauan itu disampaikan menyusul adanya aduan dari sejumlah warga yang mengatakan bahwa ada lurah di sejumlah wilayah di Jakarta yang menyatakan diri mendukung salah satu pasangan calon gubernur-calon wakil gubernur DKI Jakarta.

"Netralitas menjadi kunci sukses demokrasi di Jakarta. Saya dengar ada lurah yang tidak netral terlibat membantu pasangan calon. Saya dapat pengaduan dan WA (WhatsApp) ada beberapa lurah," ujar Soni saat memberikan sambutan di Gedung Wali Kota Jakarta Timur, Jumat (3/2/2017).

(Baca juga: Jelang Usai Masa Jabatan, Sumarsono Akan Temui Lurah dan RT/RW)

Soni menyampaikan, sampai saat ini ia belum mendapatkan bukti pasti terkait keterlibatan lurah tersebut.

Pihak yang mengadukan, kata Soni, masih belum memberikan bukti apa pun. Namun, Soni memperingatkan para lurah dan camat untuk tidak mendukung pasangan calon mana pun. Sebab, lurah merupakan pimpinan wilayah.

" Lurah ini sepertinya memenuhi syarat untuk diberhentikan, tetapi tidak dilakukan karena tidak ada buktinya. Kalau memang terlibat, saya BAP dulu baru ditindak," ujar Soni.

Sebelum masa jabatannya sebagai Plt Gubernur DKI habis pada 11 Februari 2017, Soni berencana menemui camat, lurah, serta pengurus RT/RW di wilayah yang ada di Jakarta. Kunjungannya hari ini dimulai dengan mendatangi wilayah Jakarta Timur.

(Baca juga: Netralitas PNS dan Klaim soal 7 Kepala Dinas Siap Menangkan Agus-Sylvi)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengendara Moge Terobos Kawasan Ring 1, Disebut Ancaman hingga Dilumpuhkan Paspampres

Pengendara Moge Terobos Kawasan Ring 1, Disebut Ancaman hingga Dilumpuhkan Paspampres

Megapolitan
BMKG: Cuaca Jakarta Diprakirakan Cerah Berawan hingga Hujan Ringan

BMKG: Cuaca Jakarta Diprakirakan Cerah Berawan hingga Hujan Ringan

Megapolitan
Pengusaha Mal Sebut Vaksinasi Covid-19 Mandiri Langkah Awal Kembalikan Tingkat Kunjungan

Pengusaha Mal Sebut Vaksinasi Covid-19 Mandiri Langkah Awal Kembalikan Tingkat Kunjungan

Megapolitan
Kadin DKI Minta Pemerintah Jamin Kemanan dan Kehalalan Vaksin Mandiri

Kadin DKI Minta Pemerintah Jamin Kemanan dan Kehalalan Vaksin Mandiri

Megapolitan
Syahbandar Tanjung Priok Dukung Penerapan GeNose C19 di Pelabuhan

Syahbandar Tanjung Priok Dukung Penerapan GeNose C19 di Pelabuhan

Megapolitan
Kabel di Jalan Barito 1 Semrawut dan Menjuntai ke Jalan, Sopir: Truk Enggak Akan Muat

Kabel di Jalan Barito 1 Semrawut dan Menjuntai ke Jalan, Sopir: Truk Enggak Akan Muat

Megapolitan
Kabel Semrawut dan Menjuntai di Jalan Barito 1 Bakal Dipindahkan ke Bawah Tanah

Kabel Semrawut dan Menjuntai di Jalan Barito 1 Bakal Dipindahkan ke Bawah Tanah

Megapolitan
UPDATE 26 Februari: Bertambah 154 Kasus Covid-19 di Tangsel, Totalnya Kini 7.589

UPDATE 26 Februari: Bertambah 154 Kasus Covid-19 di Tangsel, Totalnya Kini 7.589

Megapolitan
Raih Penghargaan STA, Anies: Kita Berhasil Mengungguli Kota Lainnya di Dunia

Raih Penghargaan STA, Anies: Kita Berhasil Mengungguli Kota Lainnya di Dunia

Megapolitan
Kapolda Metro Usulkan Kampung Tangguh Jaya Jadi Lokasi Vaksinasi Covid-19 Masyarakat Umum

Kapolda Metro Usulkan Kampung Tangguh Jaya Jadi Lokasi Vaksinasi Covid-19 Masyarakat Umum

Megapolitan
UPDATE 26 Februari: Ada 39 Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang, 44 Orang Sembuh

UPDATE 26 Februari: Ada 39 Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang, 44 Orang Sembuh

Megapolitan
Sabu yang Hendak Diedarkan di Pondok Aren Diduga Milik Terpidana di Lapas Cilegon

Sabu yang Hendak Diedarkan di Pondok Aren Diduga Milik Terpidana di Lapas Cilegon

Megapolitan
Pemerintah Izinkan Vaksinasi Mandiri, Kadin DKI Berharap Pengusaha Diberikan Kemudahan

Pemerintah Izinkan Vaksinasi Mandiri, Kadin DKI Berharap Pengusaha Diberikan Kemudahan

Megapolitan
Terkait Penembakan di Cengkareng, Polri Diminta Tes Kejiwaan Polisi Pemegang Senjata Api

Terkait Penembakan di Cengkareng, Polri Diminta Tes Kejiwaan Polisi Pemegang Senjata Api

Megapolitan
Polisi Periksa 7 Saksi Terkait Kasus Mayat Dalam Plastik Sampah di Bogor, Termasuk Pacar Korban

Polisi Periksa 7 Saksi Terkait Kasus Mayat Dalam Plastik Sampah di Bogor, Termasuk Pacar Korban

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X