Kompas.com - 28/06/2017, 12:31 WIB
Penulis Nursita Sari
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan, Prasetyo Boeditjahjono, meminta masyarakat melaporkan calo yang menawarkan tiket kereta api pada musim arus balik Lebaran 2017. Masyarakat dapat melapor ke call center atau akun media sosial Kementerian Perhubungan.

"Apabila melihat atau mengetahui adanya calo, baik oleh petugas gadungan atau oknum pegawai, masyarakat segera melaporkan pengaduan melalui contact center Kemenhub dengan menghubungi nomor telepon 151 atau akun sosial media, yaitu Twitter @perkeretaapian dan @kemenhub151," ujar Prasetyo melalui keterangan tertulis, Rabu (28/6/2017).

Prasetyo mengatakan, Kementerian Perhubungan ingin meningkatkan keamanan dan kenyamanan pada masa penyelenggaraan angkutan Lebaran 2017. Salah satu cara yang dilakukan yakni dengan menindak tegas calo tiket.

Prasetyo juga mengimbau masyarakat mewaspadai calo yang menjual tiket kereta api. Dia meminta masyarakat tidak membeli tiket dari calo.

"Kami kembali mengimbau agar masyarakat lebih waspada dan tidak menghalalkan segala cara untuk memperoleh tiket KA. Jangan beli tiket dari calo," kata dia.

Menurut Prasetyo, baru-baru ini ada informasi yang menyebutkan calo tiket kereta api yang memakai seragam mirip pegawai Kementerian Perhubungan. Namun, dia memastikan bahwa calo tersebut bukan pegawai Direktorat Jenderal Perkeretaapian.

Meski begitu, Direktorat Jenderal Perkeretaapian tetap akan menyelidiki adanya dugaan pegawai mereka yang menjadi calo tiket kereta api.

"Sebagai tindak lanjut dari kejadian ini, kami akan menurunkan Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) untuk mendalami kasus ini serta untuk memproses secara hukum karena hal ini memengaruhi nama baik Kementerian Perhubungan," kata Prasetyo.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.