"Pak Djarot, Air di Kalijodo Masih Asin"

Kompas.com - 30/06/2017, 13:48 WIB
Kompas.com/Andri Donal Putera Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat berfoto dengan pengurus saat berkunjung ke RPTRA/RTH Kalijodo, Jakarta Utara, Jumat (30/6/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang pengelola RPTRA (ruang publik terpadu ramah anak) Kalijodo mengadukan kondisi air keran di RPTRA yang masih belum sempurna kepada Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat.

 

Djarot berkunjung ke RPTRA Kalijodo, Jumat (30/6/2017).

Pengelola tersebut mengatakan air keran sering dimanfaatkan pengelola untuk membersihkan sejumlah area publik, salah satunya balai di depan perpustakaan umum.

"Pak Djarot, air di (RPTRA) Kalijodo masih asin. Bagaimana ya, Pak?" tanya pengelola tersebut usai diberi paparan oleh Djarot bersama pengurus RPTRA yang lain.

Pengelola tersebut menyebut, air keran di RPTRA/RTH Kalijodo sementara ini masih menggunakan air tanah, sehingga kualitasnya belum sebaik air PAM.

(Baca: Pemprov DKI akan Bangun Jembatan Penghubung Kalijodo-Kolong Tol Pluit)

Mendengar hal itu, Djarot menjelaskan air di RPTRA Kalijodo akan dipasang instalasi air PAM bersamaan dengan pembangunan masjid Al-Mubarokah di kompleks RPTRA/RTH Kalijodo.

"Kebetulan sudah dibahas tadi soal air. Jadi, airnya akan bagus setelah masjidnya jadi, karena aliran air nanti dari masjid baru ke RPTRA," tutur Djarot.

Dia menjanjikan, kualitas air di RPTRA Kalijodo akan lebih baik tiga bulan mendatang, bersamaan dengan terbangunnya masjid Al-Mubarokah yang ditargetkan pada bulan Oktober 2017.

Djarot juga akan memerintahkan dinas terkait untuk memastikan pembangunan masjid dan instalasi air bersih agar selesai tepat waktu.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorKrisiandi
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Pimpinan Pansus Wagub DKI Dukung Fraksi Demokrat yang Mau Laporkan Politisi PSI

Pimpinan Pansus Wagub DKI Dukung Fraksi Demokrat yang Mau Laporkan Politisi PSI

Megapolitan
Bicara Politik Uang dalam Pemilihan Wagub DKI, PSI Bingung Fraksi Demokrat yang Tersinggung

Bicara Politik Uang dalam Pemilihan Wagub DKI, PSI Bingung Fraksi Demokrat yang Tersinggung

Megapolitan
Sampaikan Duplik, Jokdri Berkukuh Tak Bersalah dalam Kasus Perusakan Barang Bukti

Sampaikan Duplik, Jokdri Berkukuh Tak Bersalah dalam Kasus Perusakan Barang Bukti

Megapolitan
Depok Uji Coba Pemutaran Lagu di Lampu Merah, Agustus Mendatang

Depok Uji Coba Pemutaran Lagu di Lampu Merah, Agustus Mendatang

Megapolitan
Kasus Usulan Tak Pasang Foto Presiden, Keluarga Tersangka Ajukan Penangguhan Penahanan

Kasus Usulan Tak Pasang Foto Presiden, Keluarga Tersangka Ajukan Penangguhan Penahanan

Megapolitan
SMP Negeri Dadakan Disebut Anak Haram, Disdik Bekasi Sebut Sudah Sesuai Kajian

SMP Negeri Dadakan Disebut Anak Haram, Disdik Bekasi Sebut Sudah Sesuai Kajian

Megapolitan
Ramai Surat Tilang ETLE, Berikut Tarif Resmi Denda Pelanggaran Lalu Lintas

Ramai Surat Tilang ETLE, Berikut Tarif Resmi Denda Pelanggaran Lalu Lintas

Megapolitan
Warga Diimbau Tak Buang Sampah Lagi ke Kali Tegal Amba

Warga Diimbau Tak Buang Sampah Lagi ke Kali Tegal Amba

Megapolitan
Pro Kontra Warga Depok Tanggapi Wacana Pemilik Mobil Harus Punya Garasi

Pro Kontra Warga Depok Tanggapi Wacana Pemilik Mobil Harus Punya Garasi

Megapolitan
Sebuah Mobil Tabrak Separator Busway lalu Terguling di Jalan Jenderal Sudirman

Sebuah Mobil Tabrak Separator Busway lalu Terguling di Jalan Jenderal Sudirman

Megapolitan
10 Anggota PPK Koja dan Cilincing Didakwa 2 Pasal Pelanggaran Pemilu

10 Anggota PPK Koja dan Cilincing Didakwa 2 Pasal Pelanggaran Pemilu

Megapolitan
Politisi PSI: Bukannya Saling Terima Kasih, Malah Melaporkan Saya...

Politisi PSI: Bukannya Saling Terima Kasih, Malah Melaporkan Saya...

Megapolitan
Cerita Dokter Forensik RS Polri Lihat Paru-paru Perokok Berat Saat Autopsi

Cerita Dokter Forensik RS Polri Lihat Paru-paru Perokok Berat Saat Autopsi

Megapolitan
SMP Negeri Bekasi Mendadak Bertambah, Pengelola Sekolah Swasta: Anak Haram!

SMP Negeri Bekasi Mendadak Bertambah, Pengelola Sekolah Swasta: Anak Haram!

Megapolitan
Kata Pengamat, SMP Swasta yang Kekurangan Siswa di Bekasi Sebaiknya Ditutup

Kata Pengamat, SMP Swasta yang Kekurangan Siswa di Bekasi Sebaiknya Ditutup

Megapolitan
Close Ads X