Kondisi Sejumlah Pintu Air dan Rumah Pompa di Jakarta Utara

Kompas.com - 07/02/2018, 17:02 WIB
Ketinggian air di Pintu Air Marina, Jakarta Utara mencapai angka 180 centimeter pada Selasa (7/2/2018). Petugas pun telah membuka seluruh pintu air guna melancarkan aliran air ke laut. KOMPAS.com/Ardito RamadhanKetinggian air di Pintu Air Marina, Jakarta Utara mencapai angka 180 centimeter pada Selasa (7/2/2018). Petugas pun telah membuka seluruh pintu air guna melancarkan aliran air ke laut.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Hujan deras yang mengguyur wilayah Jabodetabek menyebabkan banjir kiriman di sejumlah titik di Jakarta sejak Senin (5/2/2018) kemarin.

Pada Rabu (7/2/2018) ini, Kompas.com menyambangi sejumlah pintu air dan rumah pompa di wilayah Jakarta Utara untuk mengetahui ketinggian air pasca-banjir.

Peter, petugas pintu air Pangeran Jayakarta, mengatakan bahwa ketinggian air di pintu air yang dilalui Kali Ciliwung sudah turun bila dibandingkan hari-hari sebelumnya.

"Ketinggian saat ini 225 sentimeter Mas. Puncaknya kemarin itu Hari Senin sampai angka 240 sentimeter," kata Peter di lokasi kerjanya, Rabu (7/2/2018).


Meskipun begitu, Peter menyebut, ketinggian air saat ini masih di atas batas normal. "Normalnya 170-175 sentimeter, tetapi masih aman-lah dalam artian air belum luber ke jalan," katanya.

Baca juga : Gubernur Anies Pastikan Pompa Air di Jakarta Siaga dan Berfungsi

Peter mengatakan, ketinggian air tersebut dipengaruhi curah hujan yang tinggi di wilayah Puncak, Bogor, dan Depok.

"Ini kan aliran Ciliwung ya, jadi kalau Bogor, Depok hujan deras ya di sini airnya tinggi," katanya.

Ia menyebut timnya sudah mengoperasikan tiga unit pompa sejak Senin kemarin. "Ini tiga pompa sudah kita jalanin terus mas. Kita juga siaga 24 jam," kata Peter.

Sementara itu, ketinggian air di Pintu Air Marina, Ancol mencapai angka 180 sentimeter. Triyono, petugas setempat, menyampaikan bahwa ketinggian air mencapai angka itu sejak Senin (5/2/2018) kemarin.

Triyono pun menyebutkan bahwa pihaknya sudah membuka seluruh pintu air untuk mengurangi banjir. "Ini lima pintu kami buka semua pak biar air langsung terbuang ke laut," kata Triyono.

Pintu Air Marina merupakan gerbang keluarnya air kiriman dari wilayah Bogor yang mengalir melalui Kali Ciliwung sebelum masuk ke Laut Jawa.

Berbeda dengan Pintu Air Pangeran Jayakarta dan Marina yang tingkat ketinggian airnya di atas rata-rata, ketinggian air di Rumah Pompa Sindang yang dialiri Kali Sunter justru tercatat masih normal.

"Kita itu normalnya sih 70 sampai 90 sentimeter. Untuk saat ini kita masih normal," kata Adi, petugas Rumah Pompa Sindang, Rabu (7/2/2018).

Baca juga : Antisipasi Rob Saat Supermoon, Wilayah Pluit Siagakan Pompa Air

Meskipun begitu, Adi menyebut dua mesin pompa telah disiagakan apabila ketinggian air bertambah.

"Di sini kita ada dua pompa yang beroperasi kalau tinggi muka air naik. Sementara ini kita masih pakai gaya gravitasi untuk memgalirkan air," kata Adi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Eks Calon Independen: Depok Butuh Sosok Kejutan untuk Dongkrak Partisipasi Politik

Eks Calon Independen: Depok Butuh Sosok Kejutan untuk Dongkrak Partisipasi Politik

Megapolitan
Hingga Jumat Pagi, Ini 19 RW di Jakarta yang Masih Terendam Banjir

Hingga Jumat Pagi, Ini 19 RW di Jakarta yang Masih Terendam Banjir

Megapolitan
Kunjungi Bayi yang Ditolong Polantas, Dirlantas PMJ Senang Namanya Dipakai Orangtua Bayi

Kunjungi Bayi yang Ditolong Polantas, Dirlantas PMJ Senang Namanya Dipakai Orangtua Bayi

Megapolitan
Himpun 69.000 KTP Warga Depok dalam 1,5 Bulan, Reza Zaki: Bisa Jadi Pertimbangan Parpol

Himpun 69.000 KTP Warga Depok dalam 1,5 Bulan, Reza Zaki: Bisa Jadi Pertimbangan Parpol

Megapolitan
Hari Peduli Sampah, Anies Minta Masyarakat Ubah Pola Pikir Tentang Sampah

Hari Peduli Sampah, Anies Minta Masyarakat Ubah Pola Pikir Tentang Sampah

Megapolitan
Banjir di Bidara Cina Surut, Pengungsi Kembali ke Rumah

Banjir di Bidara Cina Surut, Pengungsi Kembali ke Rumah

Megapolitan
Pengakuan Eksekutor Suami Aulia Kesuma, Dibayar Rp 2 Juta dan Bantah Membunuh

Pengakuan Eksekutor Suami Aulia Kesuma, Dibayar Rp 2 Juta dan Bantah Membunuh

Megapolitan
Jalan Cikunir Raya Ditutup hingga Oktober 2020, Ini Jalan Alternatifnya

Jalan Cikunir Raya Ditutup hingga Oktober 2020, Ini Jalan Alternatifnya

Megapolitan
Banjir di Cawang Akibat Luapan Kali Ciliwung Berangsur Surut

Banjir di Cawang Akibat Luapan Kali Ciliwung Berangsur Surut

Megapolitan
Utang Beli Sapi Tak Kunjung Dibayar, Pensiunan PNS di Depok Dicokok Polisi

Utang Beli Sapi Tak Kunjung Dibayar, Pensiunan PNS di Depok Dicokok Polisi

Megapolitan
Kasus Narkoba Menjerat Aulia Farhan 'Anak Jalanan', Positif Sabu dan Ekstasi

Kasus Narkoba Menjerat Aulia Farhan "Anak Jalanan", Positif Sabu dan Ekstasi

Megapolitan
Luapan Kali Ciliwung Sebabkan 13 RW di Jakarta Timur Kebanjiran hingga Ribuan Warga Mengungsi

Luapan Kali Ciliwung Sebabkan 13 RW di Jakarta Timur Kebanjiran hingga Ribuan Warga Mengungsi

Megapolitan
Toko Retail di Bekasi Siap Terapkan Larangan Penggunaan Kantong Plastik

Toko Retail di Bekasi Siap Terapkan Larangan Penggunaan Kantong Plastik

Megapolitan
Terbuai Perhiasan Palsu dan Janji Dinikahi, Anak di Bawah Umur Dicabuli Teman Ayahnya hingga Trauma

Terbuai Perhiasan Palsu dan Janji Dinikahi, Anak di Bawah Umur Dicabuli Teman Ayahnya hingga Trauma

Megapolitan
Ada Aksi 212 di Patung Kuda dan Istana Negara, Ini Rekayasa Lalu Lintas yang Disiapkan Polisi

Ada Aksi 212 di Patung Kuda dan Istana Negara, Ini Rekayasa Lalu Lintas yang Disiapkan Polisi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X