Kepala Basarnas: Endapan Lumpur Sulitkan Pencarian CVR

Kompas.com - 04/11/2018, 16:31 WIB
Kepala Basarnas Marsdya M Syaugi dan tim saat konferensi pers di JICT 2, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Sabtu (3/11/2018)KOMPAS.com/RYANA ARYADITA Kepala Basarnas Marsdya M Syaugi dan tim saat konferensi pers di JICT 2, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Sabtu (3/11/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - Endapan lumpur di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat menyulitkan penemuan cockpit voice recorder (CVR) Lion Air penerbangan JT-610 registrasi PK-LQP. Hingga Minggu (4/11/2018) siang, CVR belum memancarkan sinyal ke ping locator.

"Belum ditemukan secara fisik kenapa? Karena lumpur yang ada di situ kalau ditunjuk pakai besi satu meter pun belum sampai ke dalam. Jadi lumpur lebih dari satu meter," kata Kepala BasarnasMuhammad Syaugi di Pelabuhan JICT II, Tanjung Priok, Minggu (4/11/2018).

Syaugi mengatakan pihaknya sudah mencari CVR di area ping yang terdengar saat penemuan flight data recorder (FDR) atau bagian lain dari black box beberapa hari lalu. Radius pencarian sekitar 50 meter di barat laut dari pusat temuan bagian-bagian pesawat.

"Kita sudah telusuri dengan penyelam-penyelam yang handal. Penyelam ini sudah dibagi areanya masing-masing supaya lebih cepat dan efektif," kata Syaugi.

Baca juga: Lion Air Beri Santunan Rp 25 Juta untuk Pemakaman Korban JT 610

CVR serta jenazah korban menjadi fokus pencarian tim gabungan Basarnas selama tiga hari ke depan. Sebanyak 127 penyelam dikerahkan untuk mencari CVR, jenazah, dan badan pesawat.

"Target utama adalah evakuasi korban, itu yang utama. Setelah itu baru CVR tadi untuk menambah kelengkapan data untuk menguak penyebab (jatuhnya pesawat) itu," ujar dia.

Sebelumnya, Lion Air JT 610 rute Jakarta-Pangkal Pinang jatuh di Tanjung Karawang, Jawa Barat, Senin (29/10/2018) pagi. Pesawat itu mengangkut 181 penumpang dan 8 awak. 



Terkini Lainnya

Banyak Warga Hanya Bawa E-KTP saat Nyoblos, KPU Putuskan Lakukan PSU di 74 TPS di Sulsel

Banyak Warga Hanya Bawa E-KTP saat Nyoblos, KPU Putuskan Lakukan PSU di 74 TPS di Sulsel

Regional
Koma 27 Tahun Setelah Tabrak Bus, Perempuan asal UEA Kini Sadar

Koma 27 Tahun Setelah Tabrak Bus, Perempuan asal UEA Kini Sadar

Internasional
BPN Kalbar: Penghitungan 'Real Count' Masih Belum Selesai

BPN Kalbar: Penghitungan "Real Count" Masih Belum Selesai

Regional
Cara Anies 'Paksa' Swasta Buatkan Ruang Terbuka Hijau untuk DKI...

Cara Anies "Paksa" Swasta Buatkan Ruang Terbuka Hijau untuk DKI...

Megapolitan
Klaim Real Count Prabowo-Sandiaga, Begini Cara Kerja BPN di Daerah

Klaim Real Count Prabowo-Sandiaga, Begini Cara Kerja BPN di Daerah

Regional
Ajak Pemilu Damai, Forpimda Magelang Deklarasi Sepakat Tunggu Keputusan KPU

Ajak Pemilu Damai, Forpimda Magelang Deklarasi Sepakat Tunggu Keputusan KPU

Regional
Dirut PLN Sofyan Basir, Tersangka Keempat dalam Kasus PLTU Riau 1

Dirut PLN Sofyan Basir, Tersangka Keempat dalam Kasus PLTU Riau 1

Nasional
3 Fakta Penemuan Jenazah di Atas Ember di Tangerang

3 Fakta Penemuan Jenazah di Atas Ember di Tangerang

Megapolitan
BPN Aceh Kumpulkan Data C1 Secara Manual, Saksi Antar Langsung ke Sekretariat

BPN Aceh Kumpulkan Data C1 Secara Manual, Saksi Antar Langsung ke Sekretariat

Regional
Hasil Sementara Situng KPU di DKI, PAN dan Partai Demokrat Menduduki Urutan Kelima

Hasil Sementara Situng KPU di DKI, PAN dan Partai Demokrat Menduduki Urutan Kelima

Megapolitan
Kericuhan Sekelompok Orang yang Tewaskan Anggota FBR di Daan Mogot

Kericuhan Sekelompok Orang yang Tewaskan Anggota FBR di Daan Mogot

Megapolitan
'Real Count' BPN Sulsel Digelar di Sekretariat DPD Gerindra, Setiap Saksi Foto Hasil Penghitungan Suara di TPS

"Real Count" BPN Sulsel Digelar di Sekretariat DPD Gerindra, Setiap Saksi Foto Hasil Penghitungan Suara di TPS

Regional
3 Pengawas Pemilu di NTT Pingsan Saat Penghitungan Suara di TPS

3 Pengawas Pemilu di NTT Pingsan Saat Penghitungan Suara di TPS

Regional
Peringatan Awal Teror Sri Lanka Berasal dari Tersangka ISIS di India

Peringatan Awal Teror Sri Lanka Berasal dari Tersangka ISIS di India

Internasional
Situng KPU Data 27,16 Persen: Jokowi-Ma'ruf 55,46 Persen, Prabowo-Sandi 44,54 Persen

Situng KPU Data 27,16 Persen: Jokowi-Ma'ruf 55,46 Persen, Prabowo-Sandi 44,54 Persen

Nasional

Close Ads X