Tenun Ikat dari Berbagai Negara Dipamerkan di Museum Tekstil

Kompas.com - 23/08/2019, 13:07 WIB
Ketua Dewan Kerajinan Nasional (Dekranas) Mufidah Kalla meresmikan pameran bertajuk World Ikat, Weaving Threads of Continuity: Challenges and Responses di Museum Tekstil, Jalan KS Tubun, Jakarta Barat, Jumat (23/8/2019) ini. KOMPAS.COM/NURSITA SARIKetua Dewan Kerajinan Nasional (Dekranas) Mufidah Kalla meresmikan pameran bertajuk World Ikat, Weaving Threads of Continuity: Challenges and Responses di Museum Tekstil, Jalan KS Tubun, Jakarta Barat, Jumat (23/8/2019) ini.
Penulis Nursita Sari
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebanyak 100 buah koleksi tenun ikat dari berbagai negara dipamerkan di Museum Tekstil, Jalan KS Tubun, Jakarta Barat.

Ada tenun ikat dari Indonesia, Thailand, Malaysia, India, dan lainnya yang dipajang di sana.

Ketua Dewan Kerajinan Nasional (Dekranas) Mufidah Kalla meresmikan pameran bertajuk "World Ikat, Weaving Threads of Continuity: Challenges and Responses" itu pada Jumat (23/8/2019) ini.

Istri Wakil Presiden RI Jusuf Kalla itu didampingi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Ketua Dekranasda DKI yang juga istri Anies, Fery Farhati.

Baca juga: Diminati Wisatawan, Tenun Ikat Bukukan Nilai Transaksi Tertinggi di Festival Sandalwood

"Kami percaya semua negara mempunyai keunikan yang berbeda satu sama lain dengan teknik pembuatan dan teknik pewarnaan. Saya menganggap penting diselenggarakan ini karena kita semua dapat saling belajar dan saling berbagi untuk pengembangan teknik tenun ikat," kata Mufidah.

Pameran yang akan berlangsung hingga 5 September itu disemarakkan dengan berbagai workshop kriya wastra, seperti ikat celup, eco-printing, dan makrame. Ada juga bazar produk tenun ikat serta pentas tari tradisional dan musik gambang kromong.

Sementara itu, Anies berterima kasih kepada seluruh kreator dan komite acara yang telah mendatangkan penenun dari berbagai negara.

"Terima kasih kepada para kreator, komite, yang telah berupaya mendatangkan penenun ikat dari seluruh dunia untuk berbagi visi, pandangan, karya, yang bertujuan memperkenalkan dan melindungi warisan ikat ini," ujar Anies.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PPNI Terima 300 Aduan Perawat Terkait THR Lebaran

PPNI Terima 300 Aduan Perawat Terkait THR Lebaran

Megapolitan
Lagi, 3 Warga Lenteng Agung yang Pulang dari Mudik Lolos di Check Point

Lagi, 3 Warga Lenteng Agung yang Pulang dari Mudik Lolos di Check Point

Megapolitan
Curhat Ibu Hamil di Tengah Pandemi Covid-19, Panik hingga Berencana Lahiran di Rumah

Curhat Ibu Hamil di Tengah Pandemi Covid-19, Panik hingga Berencana Lahiran di Rumah

Megapolitan
Sebanyak 50 Pedagang Pasar Perumnas Klender Kembali Jalani Tes Swab Covid-19

Sebanyak 50 Pedagang Pasar Perumnas Klender Kembali Jalani Tes Swab Covid-19

Megapolitan
Anies Pangkas 25 Persen TKD PNS untuk Dialihkan Jadi Dana Bansos

Anies Pangkas 25 Persen TKD PNS untuk Dialihkan Jadi Dana Bansos

Megapolitan
Seorang Positif Corona, 14 Orang yang Tinggal Serumah Diisolasi di Mushala

Seorang Positif Corona, 14 Orang yang Tinggal Serumah Diisolasi di Mushala

Megapolitan
Penularan Covid-19 Masih Terjadi di Depok, Warga Diminta Lebih Waspada

Penularan Covid-19 Masih Terjadi di Depok, Warga Diminta Lebih Waspada

Megapolitan
Datang ke Pasar Malam Tanpa Masker, 10 Orang Didenda Satpol PP

Datang ke Pasar Malam Tanpa Masker, 10 Orang Didenda Satpol PP

Megapolitan
UI Disuntik Rp 2,5 Miliar oleh Perusahaan Batubara untuk Produksi 100 Ventilator

UI Disuntik Rp 2,5 Miliar oleh Perusahaan Batubara untuk Produksi 100 Ventilator

Megapolitan
Pendatang Tanpa SIKM yang Dikarantina Harus Tes Covid-19 dengan Biaya Pribadi

Pendatang Tanpa SIKM yang Dikarantina Harus Tes Covid-19 dengan Biaya Pribadi

Megapolitan
Apa Bedanya Bansos PSBB dan Bansos Program KSBB?

Apa Bedanya Bansos PSBB dan Bansos Program KSBB?

Megapolitan
Ini 4 Jalur PPDB 2020 untuk SD dan SMP di Kota Bekasi serta Kuotanya

Ini 4 Jalur PPDB 2020 untuk SD dan SMP di Kota Bekasi serta Kuotanya

Megapolitan
Kantongi Surat Bebas Covid-19, 2 Penumpang KA Luar Biasa yang Tak Punya SIKM Tidak Dites Ulang

Kantongi Surat Bebas Covid-19, 2 Penumpang KA Luar Biasa yang Tak Punya SIKM Tidak Dites Ulang

Megapolitan
GOR Pulogadung Disiapkan sebagai Tempat Karantina Pendatang Tanpa SIKM

GOR Pulogadung Disiapkan sebagai Tempat Karantina Pendatang Tanpa SIKM

Megapolitan
Akibat Pandemi Covid-19, Taman Margasatwa Ragunan Pesimistis Raih 5 Juta Pengunjung Tahun Ini

Akibat Pandemi Covid-19, Taman Margasatwa Ragunan Pesimistis Raih 5 Juta Pengunjung Tahun Ini

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X