Syamsudin Ilyas Dedikasikan Diri dengan Dirikan Kelas Jurnalis Cilik untuk Anak Pesisir

Kompas.com - 23/10/2019, 18:19 WIB
Kegiatan kelas jurnalis cilik di Cilincing, Jakarta Utara Bidik layar akun Instagram @kelasjurnaliscilik1Kegiatan kelas jurnalis cilik di Cilincing, Jakarta Utara

JAKARTA, KOMPAS.com - Berangkat dari latar belakangnya sebagai anak pesisir dan jurnalis, Syamsudin Ilyas mendirikan Kelas Jurnalis Cilik (KJC) di Cilincing, Jakarta Utara.

Tujuannya sederhana, yakni menyalurkan ilmu jurnalistiknya dan mencegah anak-anak pesisir tenggelam dalam kenakalan yang sia-sia.

Ide membuat KJC sudah muncul saat Ilyas masih aktif menjadi pewarta foto di harian Rakyat Merdeka. Namun, karena kesibukannya sebagai jurnalis, ide itu baru terealisasi April tahun lalu.

Dalam merajut ide ini, Ilyas dibantu oleh Satriawan, mantan karyawan Sirkulasi Kompas Gramedia dan beberapa orang lainnya.

Namun, satu persatu rekan Ilyas gugur lantaran tidak ada uang yang dihasilkan dari KJC yang sifatnya gratis.

Baca juga: Menyanding Gawai Dalam Kelas, Menjadikan Lawan Jadi Kawan Pembelajaran

Tersisa lah Ilyas dan Satriawan yang memperjuangkan keberlangsungan kelas jurnalistik bagi anak-anak pesisir tersebut.

Meski demikian, menghadirkan sesuatu yang baru di tengah masyarakat perkampungan bukan pekerjaan mudah. Ilyas bahkan sempat mendapat pandangan miring dari warga sekitar.

"Warga bilang kenapa ini anak-anak diajak buat main media sosial, foto-foto dan lain-lain," kata Ilyas saat ditemui Kompas.com di Cilincing, Jakarta Utara.

Begitu pula yang terjadi saat ia meminta ketua RT dan RW untuk mengajak anak-anak di kampungnya itu mengikuti kelas jurnalistiknya.

Ada yang sekadar mengiyakan saja tanpa benar-benar dilakukan. Namun, ada juga yang melihat niat baik Ilyas dan mengajak anak-anak ikut berpartisipasi.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Antisipasi Virus Corona, RSU Tangsel Bagikan Masker ke Pasien dan Pengunjung

Antisipasi Virus Corona, RSU Tangsel Bagikan Masker ke Pasien dan Pengunjung

Megapolitan
Polisi Tangkap Pembobol ATM dengan Modus Ganjal Kawat di Bekasi

Polisi Tangkap Pembobol ATM dengan Modus Ganjal Kawat di Bekasi

Megapolitan
Satu Orang Tewas dalam Peristiwa Kebakaran di Permukiman Kebayoran Lama

Satu Orang Tewas dalam Peristiwa Kebakaran di Permukiman Kebayoran Lama

Megapolitan
Polisi Dalami Unsur Pidana dalam Kasus ABK yang Terombang Ambil 12 Jam di Laut

Polisi Dalami Unsur Pidana dalam Kasus ABK yang Terombang Ambil 12 Jam di Laut

Megapolitan
Divonis 1 Tahun Penjara, Habil Marati: Itu untuk Hibur Jaksa dan Penyidik Polisi

Divonis 1 Tahun Penjara, Habil Marati: Itu untuk Hibur Jaksa dan Penyidik Polisi

Megapolitan
Kebakaran di Kebayoran Lama, Warga Panik Ketika Api yang Sempat Padam Kembali Menyala

Kebakaran di Kebayoran Lama, Warga Panik Ketika Api yang Sempat Padam Kembali Menyala

Megapolitan
Spanduk King of The King yang Mirip Sunda Empire di Kota Tangerang Ditertibkan

Spanduk King of The King yang Mirip Sunda Empire di Kota Tangerang Ditertibkan

Megapolitan
Jadi Dirut meski Berstatus Terpidana, Donny Saragih Merasa Tak Langgar Aturan Rekrutmen

Jadi Dirut meski Berstatus Terpidana, Donny Saragih Merasa Tak Langgar Aturan Rekrutmen

Megapolitan
Kronologi ABK yang Selamat Setelah Terpeleset dari Kapal dan Terombang Ambing di Laut

Kronologi ABK yang Selamat Setelah Terpeleset dari Kapal dan Terombang Ambing di Laut

Megapolitan
Donny Saragih Batal Jadi Dirut Transjakarta karena Peras Bos Terdahulu

Donny Saragih Batal Jadi Dirut Transjakarta karena Peras Bos Terdahulu

Megapolitan
Terbukti Danai Senjata Api Illegal, Habil Marati Divonis Satu Tahun Penjara

Terbukti Danai Senjata Api Illegal, Habil Marati Divonis Satu Tahun Penjara

Megapolitan
Warga yang Mengalami Gejala Virus Corona Diimbau Segera ke Rumah Sakit Terdekat

Warga yang Mengalami Gejala Virus Corona Diimbau Segera ke Rumah Sakit Terdekat

Megapolitan
Didemo Mantan Pegawai Magang Terkait PKWT, Ini Komentar Transjakarta

Didemo Mantan Pegawai Magang Terkait PKWT, Ini Komentar Transjakarta

Megapolitan
Donny Saragih Mengaku Mengundurkan Diri Sebelum Dicopot sebagai Dirut Transjakarta

Donny Saragih Mengaku Mengundurkan Diri Sebelum Dicopot sebagai Dirut Transjakarta

Megapolitan
Begal yang Ditangkap di Bekasi Diduga Satu Komplotan dengan Pembegal Tentara pada 2018

Begal yang Ditangkap di Bekasi Diduga Satu Komplotan dengan Pembegal Tentara pada 2018

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X