Kompas.com - 29/10/2019, 17:34 WIB
Keluarga Korban JT-610 Lion Air yang baru kembali dari Tanjung Karawang usai tabur bunga mengenang satu tahun  kecelakaan tersebut KOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARIKeluarga Korban JT-610 Lion Air yang baru kembali dari Tanjung Karawang usai tabur bunga mengenang satu tahun kecelakaan tersebut

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah keluarga korban pesawat Lion Air JT-610 berangkat ke perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat pada Selasa (29/10/2019) untuk memperingatinya peristiwa jatuhnya pesawat tersebut setahun yang lalu.

Mereka menumpangi kapal KRI Semarang-594 milik TNI AL dari Dermaga Jakarta Internasional Cargo Terminal (JICT) 2 sekitar pukul 10.00 WIB.

Awalnya awak media diperkenankan untuk menaiki lambung kapal dan mengambil gambar. Namun sesaat sebelum kapal berangkat, kami diminta turun oleh salah satu anggota TNI AL.

"Dari pihak Lion Air tidak memperkenankan teman-teman media ikut (naik kapal)," ucap anggota TNI AL tersebut.

Sekitar pukul 15.00 WIB kapal yang berlayar menuju Tanjung Karawang kembali ke dermaga. Sejumlah keluarga korban, pejabat dari Lion Air dan Boeing turun dari kapal tersebut.

Baca juga: Kenang Setahun Tragedi Lion Air JT-610, Keluarga Korban Tabur Bunga di Perairan Tanjung Karawang

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Setelah turun dari kapal Presiden Direktur Lion Grup Edward Sirait lantas meminta maaf atas pelarangan awak media mengikuti acara tersebut.

"Kami mohon maaf kepada teman-teman media tidak bisa disertakan dalam acara ini," kata Edward kepada wartawan.

Ia beralasan, pelarangan itu demi memberi keleluasaan para keluarga dalam mengikuti acara peringatan tersebut.

"Kita ingin juga keluarga mereka khusyuk melakukan kegiatan ini. Dan juga kapasitas kapal tidak memadai," tutur Edward.

Dalam kesempatan itu, Edward juga turut menyampaikan bela sungkawanya kepada keluarga korban Lion Air atas peristiwa yang terjadi tepat setahun lalu itu.

Baca juga: Setahun Kecelakaan Lion Air JT610 di Perairan Karawang: Apapun Hasilnya Saya Terima...

Adapun acara itu diisi dengan kegiatan tabur bunga di lokasi jatuhnya pesawat bertipe Boeing 737 Max 8 tersebut. Mereka juga diberi waktu untuk mengirimkan doa kepada korban sesuai dengan kepercayaan masing-masing.

Pihak Lion Air memfasilitasi dua orang perwakilan korban untuk mengikuti peringatan musibah tersebut.

Diketahui, pesawat Lion Air JT-610 rute Jakarta-Pangkal Pinang jatuh di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat pada 29 Oktober 2018.

Total ada sebanyak 189 orang yang berada dalam pesawat nahas itu, terdiri dari 179 penumpang dewasa, 1 penumpang anak, 2 bayi, 2 pilot, serta 5 kru meninggal dunia.

Pesawat dengan nomor penerbangan PK-LQP itu lepas landas dari Bandara Soekarno Hatta menuju Bandara Depati Amir pukul 06.20 WIB.

Pesawat itu dijadwalkan tiba di tempat tujuan sekitar pukul 07.20 WIB. Namun, 13 menit setelah mengudara, pesawat jatuh pada pukul 06.33 WIB.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Jakpus Temukan Sumur Resapan Perkantoran Tak Berfungsi

Pemkot Jakpus Temukan Sumur Resapan Perkantoran Tak Berfungsi

Megapolitan
Pemprov DKI Raih Penghargaan Keterbukaan Informasi Publik 4 Kali Berturut-Turut

Pemprov DKI Raih Penghargaan Keterbukaan Informasi Publik 4 Kali Berturut-Turut

Megapolitan
Pengunjung Pasar Anyar dan Pasar Poris Diimbau Pakai PeduliLindungi

Pengunjung Pasar Anyar dan Pasar Poris Diimbau Pakai PeduliLindungi

Megapolitan
Hasil Olah TKP, Kecepatan Bus Transjakarta Saat Tabrakan di Cawang 55,4 Km Per Jam

Hasil Olah TKP, Kecepatan Bus Transjakarta Saat Tabrakan di Cawang 55,4 Km Per Jam

Megapolitan
Ini Nomor Kontak Darurat bagi Warga yang Terkena Bencana di Kota Tangerang

Ini Nomor Kontak Darurat bagi Warga yang Terkena Bencana di Kota Tangerang

Megapolitan
Pemkot Bekasi Klaim Capaian Vaksin Covid-19 Dosis Pertama Capai 71,85 Persen

Pemkot Bekasi Klaim Capaian Vaksin Covid-19 Dosis Pertama Capai 71,85 Persen

Megapolitan
Dimulai di Era Ahok, Kini Anies Lanjutkan Kerja Sama dengan NTT untuk Pengadaan Daging Sapi

Dimulai di Era Ahok, Kini Anies Lanjutkan Kerja Sama dengan NTT untuk Pengadaan Daging Sapi

Megapolitan
Jasad Seorang Pria Ditemukan di Bak Mobil Pikap, Awalnya Dikira Sedang Tiduran

Jasad Seorang Pria Ditemukan di Bak Mobil Pikap, Awalnya Dikira Sedang Tiduran

Megapolitan
1,8 Juta Warga Belum Divaksin, Pemprov DKI Jakarta Gencarkan Vaksinasi Malam Hari

1,8 Juta Warga Belum Divaksin, Pemprov DKI Jakarta Gencarkan Vaksinasi Malam Hari

Megapolitan
Update 6 Korban Kecelakaan Transjakarta yang Dirawat di RSUD Budhi Asih, 2 Orang Boleh Pulang

Update 6 Korban Kecelakaan Transjakarta yang Dirawat di RSUD Budhi Asih, 2 Orang Boleh Pulang

Megapolitan
Pelaku Masturbasi di Jok Motor Milik Perempuan Diperiksa Kejiwaannya

Pelaku Masturbasi di Jok Motor Milik Perempuan Diperiksa Kejiwaannya

Megapolitan
Update Covid-19 di Jakarta, Tak Ada Lagi RT Zona Merah dan DKI Catat Nol Kematian

Update Covid-19 di Jakarta, Tak Ada Lagi RT Zona Merah dan DKI Catat Nol Kematian

Megapolitan
Pencemaran Parasetamol di Teluk Jakarta, Dinkes DKI Sebut Belum Tentu dari Konsumsi Obat

Pencemaran Parasetamol di Teluk Jakarta, Dinkes DKI Sebut Belum Tentu dari Konsumsi Obat

Megapolitan
Cerita Korban Kecelakaan Transjakarta: Duduk di Belakang Terpental ke Tengah hingga Bunyi Dentuman

Cerita Korban Kecelakaan Transjakarta: Duduk di Belakang Terpental ke Tengah hingga Bunyi Dentuman

Megapolitan
Berubah Pakai Data Dukcapil, Depok Akan Kurangi Target Vaksinasi Covid-19

Berubah Pakai Data Dukcapil, Depok Akan Kurangi Target Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.