Tanggapi Janji Ari Askhara Beri Koper Tumi ke Awak Kabin, Karyawan Garuda: Itu Perlengkapan Kerja

Kompas.com - 12/12/2019, 21:22 WIB
Sekretariat Bersama (Sekber) Serikat Pekerja PT Garuda Indonesia (Persero) angkat bicara prihal pencopotan Direktur Utama (Dirut) I Gusti Ngurah karena diduga melakukan penyelundupan komponen motor Harley Davidson dan sepeda Brompton di pesawat baru Garuda Airbus A330-900. KOMPAS.com/Muhamad Isa BustomiSekretariat Bersama (Sekber) Serikat Pekerja PT Garuda Indonesia (Persero) angkat bicara prihal pencopotan Direktur Utama (Dirut) I Gusti Ngurah karena diduga melakukan penyelundupan komponen motor Harley Davidson dan sepeda Brompton di pesawat baru Garuda Airbus A330-900.

JAKARTA,KOMPAS.com - Ketua Umum Ikatan Awak Kabin Garuda Indonesia (IKAGI) Achmad Haeruman mengatakan janji mantan Direktur Utama Garuda Indonesia I Gustri Ngurah Askhara Danadiputra alias Ari Askhara yang akan memberikan koper Tumi seharga Rp 10 juta-Rp15 juta untuk 3.500 awak kabin untuk memenuhi perlengkapan awak kabin.

"Oh itu bukan kesejahteraan, itu adalah perlengkapan. Kami itu dibagikan perlengkapan-perlengkapan," kata Achmad Haeruman di kawasan Jakarta Pusat, Kamis (12/12/2019).

Menurut Achmad Haeruman, setiap awak kabin Garuda Indonesia akan mendapatkan fasilitas dalam bekerja. Selain seragam seperti sepatu, dasi, dan jas, mereka juga akan mendapatkan koper.

"Memang kewajiban perusahaan untuk melengkapi. Untuk kepentingan kami bekerja. Itu bukan pemberian ataupun apa, itu memang kewajiban uniform kami yang dilengkapi oleh perusahaan," tuturnya.

Baca juga: Ada Akun Twitter yang Menyudutkan, Karyawan Garuda Indonesia: Cercaan dan Fitnah Sudah Biasa

Bahkan, kata Achmad Haeruman, fasilitas tersebut didapat setelah seseorang bergabung dalam Garuda Indonesia. Namun untuk soal merek dan harga koper yang bernilai belasan juta, Ahmad Haeruman mengatakan itu untuk perbaikan kualitas.

"Iya dari kami pertama datang pun sudah dilengkapi itu. Oh (tidak harus Tumi), itu kan perbaikan kualitas saja," katanya.

Hal ini untuk menanggapi pernyataan IKAGI yang diketuai Zaenal Muttaqin. Adapun, saat ini terdapat dua kubu Ikatan Awak Kabin Garuda Indonesia (IKAGI). IKAGI yang diketuai Zaenal Muttaqin sebelumnya menyebut Ari Askhara akan memberi koper Tumi kepada 3.500 awak kabin Garunda Indonesia.

Baca juga: Ikut Ari Askhara dkk ke Perancis, Ini Kata Ketua Harian SK Garuda

Saat itu Zaenal mengatakan, seharusnya Ari Askhara lebih mengedepankan jadwal penerbangan dibanding memberikan koper Tumi yang bernilai belasan juta.

Meskipun sampai Ari diberhentikan, pemberian koper Tumi itu belum terealisasikan.

Sementara Ahmad Haeruman menilai tidak ada yang salah dengan janji Ari itu.

"Pembagian koper itu memang hak dan kewajiban perusahaan untuk memberikan perlengkapan seragam kami untuk dinas terbang," tegas Achmad Haeruman.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Usia Jemaat Dibatasi, Pembagian Hadiah Natal untuk Anak-anak di Gereja Katedral Ditiadakan

Usia Jemaat Dibatasi, Pembagian Hadiah Natal untuk Anak-anak di Gereja Katedral Ditiadakan

Megapolitan
Sederet Fakta Penangkapan Penyebar Video Ajakan Jihad dalam Azan

Sederet Fakta Penangkapan Penyebar Video Ajakan Jihad dalam Azan

Megapolitan
Dampak Pelesiran Guru MAN 22: 30 Orang Positif Covid-19, Sekolah Ditutup, dan KBM Tatap Muka Ditunda

Dampak Pelesiran Guru MAN 22: 30 Orang Positif Covid-19, Sekolah Ditutup, dan KBM Tatap Muka Ditunda

Megapolitan
Fakta Kasus Narkoba Mantan Artis Cilik IBS, Positif Sabu meski Polisi Tak Temukan Obatnya

Fakta Kasus Narkoba Mantan Artis Cilik IBS, Positif Sabu meski Polisi Tak Temukan Obatnya

Megapolitan
Tiga Momen Saling Serang Pradi-Afifah dan Idris-Imam di Debat Pamungkas Pilkada Depok

Tiga Momen Saling Serang Pradi-Afifah dan Idris-Imam di Debat Pamungkas Pilkada Depok

Megapolitan
Rahayu Saraswati Tak Dampingi Muhamad saat Pencoblosan Pilkada Tangsel 2020

Rahayu Saraswati Tak Dampingi Muhamad saat Pencoblosan Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
BMKG: Jakarta dan Bodebek Diguyur Hujan Hari Ini

BMKG: Jakarta dan Bodebek Diguyur Hujan Hari Ini

Megapolitan
Alasan Polisi Tak Juga Tangkap Pelaku Pencabulan Bocah di Rumah Ibadah

Alasan Polisi Tak Juga Tangkap Pelaku Pencabulan Bocah di Rumah Ibadah

Megapolitan
Rusun Rawa Buaya Dipersiapkan Jadi Tempat Pengungsian Banjir

Rusun Rawa Buaya Dipersiapkan Jadi Tempat Pengungsian Banjir

Megapolitan
Jakarta Utara Disebut Masuk Zona Oranye, Peningkatan Kasus Landai

Jakarta Utara Disebut Masuk Zona Oranye, Peningkatan Kasus Landai

Megapolitan
Selama Januari-November, 49 WNA di Jaksel Dideportasi karena Langgar Keimigrasian

Selama Januari-November, 49 WNA di Jaksel Dideportasi karena Langgar Keimigrasian

Megapolitan
Tim Pemburu Covid-19 Lakukan Tracing dari Laporan Warga dan Data Covid-19

Tim Pemburu Covid-19 Lakukan Tracing dari Laporan Warga dan Data Covid-19

Megapolitan
Jelang Natal dan Tahun Baru, Satpol PP Antisipasi Titik Rawan Kerumunan di Jaktim

Jelang Natal dan Tahun Baru, Satpol PP Antisipasi Titik Rawan Kerumunan di Jaktim

Megapolitan
Debat Pilkada Kota Depok, Idris Sindir Paslon Nomor 1 Tak Suka Ditanya Singkatan

Debat Pilkada Kota Depok, Idris Sindir Paslon Nomor 1 Tak Suka Ditanya Singkatan

Megapolitan
Debat Pilkada Depok Memanas, Afifah Merasa Dilecehkan oleh Imam Budi Hartono

Debat Pilkada Depok Memanas, Afifah Merasa Dilecehkan oleh Imam Budi Hartono

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X