Kompas.com - 27/03/2020, 18:50 WIB
Paus Fransiskus melambaikan tangan kepada umat Katolik ketika dia muncul untuk memimpin Doa Malaikat Tuhan (Angelus) dari jendela Istana Apostolik pada 1 Maret 2020. Ini adalah penampilan perdana Paus Fransiskus setelah dia sempat dikabarkan sakit. AFP/FILIPPO MONTEFORTEPaus Fransiskus melambaikan tangan kepada umat Katolik ketika dia muncul untuk memimpin Doa Malaikat Tuhan (Angelus) dari jendela Istana Apostolik pada 1 Maret 2020. Ini adalah penampilan perdana Paus Fransiskus setelah dia sempat dikabarkan sakit.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemimpin umat Katolik Paus Fransiskus mengajak seluruh umat Kristiani di dunia berdoa bersama di tengah pandemi virus corona.

Hal tersebut tertuang dalam Surat Paus Fransiskus dan disampaikan langsung oleh Duta Besar Takhta Suci untuk Indonesia Uskup Agung Piero Pioppo kepada Uskup Agung Jakarta Kardinal Ignatius Suharyo.

Dalam pesannya, Paus Fransiskus mengajak seluruh umat Katolik dan Kristen di seluruh dunia berdoa bersama, Jumat (27/3/2020).

Baca juga: Daftar Mal di Jabodetabek yang Tutup Sementara Imbas Covid-19

Sekretaris Keuskupan Agung Jakarta (KAJ) Romo Adi Prasojo mengatakan, Paus akan memimpin doa dan Sakramen Kudus dari Basilika Santo Petrus pada pukul 18.00 waktu Roma.

Sementara itu, umat Kristiani di Indonesia cukup berdoa dari rumah masing-masing pada Jumat tengah malam guna menyesuaikan waktu Roma.

"Pada hari Jumat 27 Maret 2020 pukul 18.00 waktu Roma atau pukul 24.00 WIB, Bapa Suci Fransiskus akan memimpin doa dan Adorasi Ekaristi dan Berkat Urbi et Orbi di Lapangan Santo Petrus tanpa kehadiran umat beriman," kata Romo Adi dalam keterangan tertulisnya, Jumat.

Baca juga: Suspect Covid-19 Lanjut Usia Meninggal di Ambulans gara-gara 3 Rumah Sakit Penuh

Romo Adi mengatakan, seluruh umat Kristiani diharapkan dapat bersatu dalam momen ini guna mendoakan kondisi dunia.

"Bersatu dalam momen penting ini, dalam momen yang menyulitkan ini," tutup Romo Adi.

Penyebaran virus corona terus meluas hingga terkonfirmasi di 200 negara.

Merujuk data dari Worldometer, penyebaran virus corona tercatat mencapai 529.614 kasus hingga Jumat pagi.

Jumlah kematian akibat virus yang menyerang bagian pernapasan ini mencapai 23.976 orang, sedangkan yang sembuh adalah 123.380 orang.

Sementara di Indonesia, berdasarkan data terakhir yang disampaikan pemerintah, ada 1.046 kasus Covid-19.

Sebanyak 87 pasien di antaranya meninggal dan 46 orang sembuh.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Upaya Menekan Laju Warga Saat Larangan Mudik 6-17 Mei: Tol Ditutup, Layanan KA Dibatasi, Penjagaan Polisi

Upaya Menekan Laju Warga Saat Larangan Mudik 6-17 Mei: Tol Ditutup, Layanan KA Dibatasi, Penjagaan Polisi

Megapolitan
Ketua PA 212 dan Eks Ketua FPI Jadi Saksi Meringankan untuk Rizieq Shihab dalam Sidang Kasus Kerumunan

Ketua PA 212 dan Eks Ketua FPI Jadi Saksi Meringankan untuk Rizieq Shihab dalam Sidang Kasus Kerumunan

Megapolitan
2 Pasien Positif Virus Corona Asal India di Tangsel Diduga Tertular dari Anaknya di Jakarta

2 Pasien Positif Virus Corona Asal India di Tangsel Diduga Tertular dari Anaknya di Jakarta

Megapolitan
Dua Warga Serpong Utara Tangsel Terpapar Virus Corona Varian Baru Asal India

Dua Warga Serpong Utara Tangsel Terpapar Virus Corona Varian Baru Asal India

Megapolitan
Truk Pengangkut Sayur Terjaring Razia di Tol Cikarang, Ternyata Isinya 7 Pemudik

Truk Pengangkut Sayur Terjaring Razia di Tol Cikarang, Ternyata Isinya 7 Pemudik

Megapolitan
Alat Berat Sulit Masuk karena Akses Sempit, Pengangkatan Puing Longsor di Jagakarsa Dikerjakan Manual

Alat Berat Sulit Masuk karena Akses Sempit, Pengangkatan Puing Longsor di Jagakarsa Dikerjakan Manual

Megapolitan
Sanksi untuk ASN DKI yang Nekat Mudik Lebaran, dari Teguran hingga Penurunan Pangkat

Sanksi untuk ASN DKI yang Nekat Mudik Lebaran, dari Teguran hingga Penurunan Pangkat

Megapolitan
Gelap dan Berisiko Longsor Susulan, Puing Rumah di Jagakarsa Belum Diangkat

Gelap dan Berisiko Longsor Susulan, Puing Rumah di Jagakarsa Belum Diangkat

Megapolitan
Longsor di Jagakarsa Rusak Rumah Warga, Tembok Retak dan Lantai Terangkat

Longsor di Jagakarsa Rusak Rumah Warga, Tembok Retak dan Lantai Terangkat

Megapolitan
Catat, Ini Jadwal Terbaru KRL Selama Masa Larangan Mudik 6-17 Mei

Catat, Ini Jadwal Terbaru KRL Selama Masa Larangan Mudik 6-17 Mei

Megapolitan
Sidang Kasus Kerumunan di Petamburan dan Megamendung, Saksi Ahli yang Dibawa Rizieq Shihab Akan Diperiksa

Sidang Kasus Kerumunan di Petamburan dan Megamendung, Saksi Ahli yang Dibawa Rizieq Shihab Akan Diperiksa

Megapolitan
Mudik Resmi Dilarang, Ingat Ada 31 Lokasi Check Point dan Pos Penyekatan di Jabodetabek!

Mudik Resmi Dilarang, Ingat Ada 31 Lokasi Check Point dan Pos Penyekatan di Jabodetabek!

Megapolitan
Kronologi Ditilangnya Pengemudi Pajero 'Jenderal' Kekaisaran Sunda Nusantara, Awalnya karena Pelat Palsu

Kronologi Ditilangnya Pengemudi Pajero "Jenderal" Kekaisaran Sunda Nusantara, Awalnya karena Pelat Palsu

Megapolitan
Konflik Jemaah Dilarang Bermasker di Masjid Bekasi, Pemuda Arogan Jadi 'Duta Masker'

Konflik Jemaah Dilarang Bermasker di Masjid Bekasi, Pemuda Arogan Jadi "Duta Masker"

Megapolitan
Seputar SIKM Jakarta, dari Cara Daftar hingga Syarat Dokumen

Seputar SIKM Jakarta, dari Cara Daftar hingga Syarat Dokumen

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X