Kompas.com - 08/10/2020, 16:45 WIB
Jalan Akses UI, Kelapa Dua, Cimanggis, Kota Depok dijaga oleh aparat TNI - Polri pada Kamis (8/10/2020). KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJOJalan Akses UI, Kelapa Dua, Cimanggis, Kota Depok dijaga oleh aparat TNI - Polri pada Kamis (8/10/2020).

DEPOK, KOMPAS.com - Sedikitnya 30 pelajar ditangkap polisi di Depok, Jawa Barat, dan ditahan, Kamis (8/10/2020) siang.

Mereka dijegal dalam upaya menuju ke Jakarta guna bergabung dalam gelombang protes Omnibus Law Cipta Kerja.

Kapolres Metro Depok Kombes Azis Andriansyah menahan para pelajar tersebut dengan alasan mereka "tidak ada kepentingan apa-apa" dan akan "membuat keributan".

"Sekarang sudah diamankan di Polres dan tentu kita lakukan pembinaan. Kita panggil pihak sekolah dan orangtua, supaya, setidaknya berikan sanksi. Baik itu sanksi di lingkungan keluarga, sekolah, dan kita memberikan sanksi sosial di kepolisian," ujar Azis kepada wartawan, Kamis.

Baca juga: Hendak Ikut Demo Buruh Tolak UU Cipta Kerja, 25 Pelajar Diamankan Polisi

"Aksi ini (demo tolak UU Cipta Kerja di Jakarta) diikuti beberapa elemen, namun ada beberapa elemen lain yang sebetulnya tidak ada kepentingan apa-apa, kecuali hanya membuat keributan. Contohnya yang kita amankan beberapa orang ini, tambahnya.

Ia mengeklaim, ada sejumlah pelajar yang ditangkap polisi sebetulnya sudah tidak berstatus pelajar, tetapi menggunakan seragam sekolah.

Saat ini polisi disebut masih mengadang pergerakan dari Depok ke Jakarta yang dianggap "tak punya kepentingan" dan diduga bakal bergabung dalam gelombang protes UU Cipta Kerja.

"Ada 30-40 (pelajar) di sini (Polres Metro Depok), tapi polsek-polsek juga masih sampai sekarang, masih mengadang beberapa elemen masyarakat," jelas Azis.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Surat Eksekusi Lahan di Pinang Tak Bisa Dicabut, Ini Penjelasan PN Tangerang

Surat Eksekusi Lahan di Pinang Tak Bisa Dicabut, Ini Penjelasan PN Tangerang

Megapolitan
2 Sepeda Motor Bertabrakan di Duren Sawit, 1 Pengendara Tewas

2 Sepeda Motor Bertabrakan di Duren Sawit, 1 Pengendara Tewas

Megapolitan
Pencuri Koil Mobil di Karang Tengah, Tangerang, Ditangkap Warga

Pencuri Koil Mobil di Karang Tengah, Tangerang, Ditangkap Warga

Megapolitan
Pembangunan Jalur MRT Bawah Tanah Fase 2A Disebut Lebih Menantang

Pembangunan Jalur MRT Bawah Tanah Fase 2A Disebut Lebih Menantang

Megapolitan
Update 16 April: 228 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Kota Tangerang

Update 16 April: 228 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Kota Tangerang

Megapolitan
Mafia Tanah Saling Gugat Pakai Surat Palsu, Mengapa PN Tangerang Keluarkan Surat Eksekusi Lahan?

Mafia Tanah Saling Gugat Pakai Surat Palsu, Mengapa PN Tangerang Keluarkan Surat Eksekusi Lahan?

Megapolitan
[Update 16 April]: Bertambah 979, Kasus Covid-19 di Jakarta Kini 397.088

[Update 16 April]: Bertambah 979, Kasus Covid-19 di Jakarta Kini 397.088

Megapolitan
Anggota DPRD DKI: Seleksi PPDB 2021 Utamakan Zona RT/RW

Anggota DPRD DKI: Seleksi PPDB 2021 Utamakan Zona RT/RW

Megapolitan
Begal di Tebet Tewas Diduga karena Kepala Terbentur dan Diamuk Massa

Begal di Tebet Tewas Diduga karena Kepala Terbentur dan Diamuk Massa

Megapolitan
Anggota DPRD: 5 Tahun Tak Ada Penambahan Sekolah Negeri di Jakarta

Anggota DPRD: 5 Tahun Tak Ada Penambahan Sekolah Negeri di Jakarta

Megapolitan
Kronologi Begal Tewas di Tebet: Tabrak Pot Besar, Terpental lalu Masuk Got dan Sekarat

Kronologi Begal Tewas di Tebet: Tabrak Pot Besar, Terpental lalu Masuk Got dan Sekarat

Megapolitan
Depok Catat 192 Kasus Baru Covid-19 pada 17 April

Depok Catat 192 Kasus Baru Covid-19 pada 17 April

Megapolitan
Antrean Vaksinasi Lansia di Bogor Membludak, Bima Arya Kecewa dengan Halodoc

Antrean Vaksinasi Lansia di Bogor Membludak, Bima Arya Kecewa dengan Halodoc

Megapolitan
Modus Mafia Tanah di Kota Tangerang, Saling Gugat di Pengadilan Pakai Surat Palsu

Modus Mafia Tanah di Kota Tangerang, Saling Gugat di Pengadilan Pakai Surat Palsu

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Pertahankan Mekanisme PPBD Tahun Lalu di Tahun 2021

Pemprov DKI Akan Pertahankan Mekanisme PPBD Tahun Lalu di Tahun 2021

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X