MRT Jakarta Andalkan LED dan Neonbox untuk Tingkatkan Pendapatan Selama Pandemi

Kompas.com - 10/12/2020, 20:19 WIB
Sejumlah pilar jalur layang Mass Rapid Transportation (MRT) memancarkan cahaya dari layar LED yang terpasang di pilar KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJOSejumlah pilar jalur layang Mass Rapid Transportation (MRT) memancarkan cahaya dari layar LED yang terpasang di pilar

JAKARTA, KOMPAS.com - Pandemi berdampak pada penurunan penumpang PT MRT Jakarta. Direktur Utama PT MRT Jakarta William Sabandar mengatakan, hal ini juga memengaruhi pendapatan perusahaan yang berasal dari penjualan tiket (farebox).

Karenanya, perusahaan menggenjot pendapatan dari sektor non-tiket dengan memasang LED dan neonbox di pilar-pilar yang terdapat di stasiun layang sepanjang koridor MRT Jakarta.

Pada tahun ini, perusahaan measang 438 pilar neonbox dan 50 pilar LED. Adapun titik-titik pemasangan berada di Stasiun MRT Lebak Bulus hingga ASEAN. Nantinya, pemasangan juga akan dilakukan di Depo Lebak Bulus.

Baca juga: Pemkot Bekasi Siapkan Regulasi Atur Reklame LED

"Tahun pertama ini terdapat 438 pilar neonbox dan 50 pilar LED," kata William dalam Forum Diskusi Virtual, Kamis (10/12/2020).

William menjelaskan, sejak awal beroperasi, perusahaan mendapatkan pemasukan dari berbagai sektor non-tiket, yakni periklanan, ritel, telekomunikasi, hak penamaan (naming rights), dan pengembangan kawasan berorientasi transit.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dari usaha tersebut, perusahaan menghasilkan pendapatan sekitar Rp 370 miliar yang berasal dari sektor non-tiket.

"Ini lebih baik dari tahun lalu, jadi kami dibantu dengan peningkatan di pendapatan non-farebox," tutur William.

PT MRT Jakarta mencatat rata-rata jumlah penumpang harian MRT selama tahun 2020 sebanyak 27.901 orang per hari.

Baca juga: MRT Jakarta Akan Akuisisi 51 Persen Saham PT KCI

"Rata-rata penumpang kami pada tahun 2020 sebanyak 27.901 orang per hari," ucap William.

Berdasarkan data PT MRT Jakarta, jumlah penumpang mulai anjlok sejak Maret 2020.

Sementara pada Februari, rerata jumlah penumpang harian sebanyak 88.444 orang. Lalu pada Maret, jumlahnya anjlok menjadi 45.279 penumpang per hari.

Penurunan terus terjadi pada April dan Mei ketika pembatasan sosial berskala besar (PSBB) diterapkan. Pada April dan Mei, rata-rata penumpang harian menyentuh angka 4.059 dan 1.405 orang per hari.

Namun, angka ini mulai mengalami kenaikan pada Juni dengan capaian rata-rata penumpang sebanyak 11.351 orang per hari. Rata-rata jumlah penumpang MRT Jakarta juga tidak mengalami peningkatan signifikan hingga Desember 2020.

Adapun total penumpang sejak 1 Januari 2020 hingga 8 Desember 2020 sebanyak 9.570.059 orang.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Begal Motor Beraksi Dini Hari di Bintaro, Korban Alami Luka Bacok

Begal Motor Beraksi Dini Hari di Bintaro, Korban Alami Luka Bacok

Megapolitan
Anies Disuntik Vaksin Covid-19 AstraZeneca Dosis Kedua

Anies Disuntik Vaksin Covid-19 AstraZeneca Dosis Kedua

Megapolitan
3.362 Orang Kunjungi TMII, Taman Burung Paling Diminati

3.362 Orang Kunjungi TMII, Taman Burung Paling Diminati

Megapolitan
Kasus Aktif Covid-19 Jakarta Turun, Positivity Rate Sepekan Terakhir 1,3 Persen

Kasus Aktif Covid-19 Jakarta Turun, Positivity Rate Sepekan Terakhir 1,3 Persen

Megapolitan
Soal Penetapan Tersangka Korupsi Damkar Depok, Kejari Masih Lengkapi Alat Bukti

Soal Penetapan Tersangka Korupsi Damkar Depok, Kejari Masih Lengkapi Alat Bukti

Megapolitan
Viral Video Polisi Diduga Aniaya Pengendara Mobil, Kakorlantas: Pengendara dan Petugas Diperiksa

Viral Video Polisi Diduga Aniaya Pengendara Mobil, Kakorlantas: Pengendara dan Petugas Diperiksa

Megapolitan
Anies Pecat PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim

Anies Pecat PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim

Megapolitan
UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Tangsel Bertambah 19

UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Tangsel Bertambah 19

Megapolitan
UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 19

UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 19

Megapolitan
Hari Kedua Ganjil Genap di TMII, Masih Ada Kendaraan yang Diputar Balik

Hari Kedua Ganjil Genap di TMII, Masih Ada Kendaraan yang Diputar Balik

Megapolitan
Soal Penyebab Kecelakaan 'Adu Banteng' di Pinang, Polisi Masih Selidiki

Soal Penyebab Kecelakaan "Adu Banteng" di Pinang, Polisi Masih Selidiki

Megapolitan
Anies: Mari Kurangi Jejak Emisi Karbon dari Diri Kita Sendiri

Anies: Mari Kurangi Jejak Emisi Karbon dari Diri Kita Sendiri

Megapolitan
Motor 'Adu Banteng', Saksi Sebut Salah Satu Pengendara Menyalip di Tikungan

Motor "Adu Banteng", Saksi Sebut Salah Satu Pengendara Menyalip di Tikungan

Megapolitan
Terus Berkurang, Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Sudah di Bawah 500 Orang

Terus Berkurang, Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Sudah di Bawah 500 Orang

Megapolitan
Pemprov DKI Siapkan Sanksi bagi Toko yang Pajang Reklame Rokok

Pemprov DKI Siapkan Sanksi bagi Toko yang Pajang Reklame Rokok

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.