Temui Keluarga Korban Pemerkosaan Anak Anggota DPRD Bekasi, PSI: Keluarga PU Sudah Sering Diteror

Kompas.com - 07/06/2021, 20:24 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi

Korban cenderung tertutup

Hera lantas mengisahkan kondisi korban dan keluarga saat pertama kali bertemu. Menurutnya, PU kala itu cenderung tertutup dan tidak mau berbicara banyak.

"Kondisi korban saat kali pertama kami ke sana, saya lihat korban seperti pemikirannya kosong, labil, tidak mau banyak bicara dengan orang di sekelilingnya dan cenderung tertutup," ungkap Hera.

Adapun keluarga korban rutin, digambarkan Hera, tampak menyimpan kesedihan mendalam atas permasalahan yang sedang dialami putrinya.

"Untuk keluarga korban sendiri yaitu bapak ibu korban, mereka nampak dari raut wajahnya kesedihan mendalam, kepedihan, kekecewaan, lelah dan cemas dengan rasa takut yang sangat teramat akibat banyak nya teror dan intimidasi," ujar Hera.

Orangtua korban juga tampak lelah karena menghadapi berbagai intimidasi dan teror.

"Ada yang menteror melalui telepon, pesan singkat, sampai rumah digedor setiap malam. Intinya mereka sekeluarga dibuat tidak nyaman dan tidak aman. Ini benar-benar keluarga korban dibuat syok, stres dan mungkin bisa dibilang trauma, ibarat udah jatuh tertimpa tangga pula," kata Hera.

"Kondisi ini akumulatif sejak korban pulang dalam kondisi fisik luka2, lapor polisi, ternyata ada kekerasan seksual dan trafficking, proses penangkapan tersangka yang lambat, ancaman-ancaman yang berdatangan," sambungnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Perjuangan korban mendapat keadilan

Hera kembali menekankan kesulitan pihaknya mendapat kepercayaan keluarga korban sampai akhirnya PSI diterima sepenuhnya oleh keluarga PU.

"Cukup menantang memang untuk memperoleh kepercayaan keluarga korban, dan alhamdullilah dengan kehadiraan PSI saat itu," ucap Hera.

Keluarga korban, menurut Hera, mengapresiasi bentuk dukungan yang diberikan kepada mereka mengingat betapa sulit perjuangan korban demi mendapatkan keadilan.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengelola TPS Ilegal di Kota Tangerang: Kalau Ditutup, Saya Ikut Pemerintah

Pengelola TPS Ilegal di Kota Tangerang: Kalau Ditutup, Saya Ikut Pemerintah

Megapolitan
Data Vaksinasi Depok Cantumkan 14 Orang Selain Nakes Terima Dosis 3, Ini Penjelasan Dinkes

Data Vaksinasi Depok Cantumkan 14 Orang Selain Nakes Terima Dosis 3, Ini Penjelasan Dinkes

Megapolitan
UPDATE 23 September: Tambah 23 Kasus Covid-19 di Tangsel, 22 Orang Sembuh

UPDATE 23 September: Tambah 23 Kasus Covid-19 di Tangsel, 22 Orang Sembuh

Megapolitan
Jenazah Lansia Ditemukan di Rumahnya di Bekasi, Diduga Sudah Sepekan Meninggal

Jenazah Lansia Ditemukan di Rumahnya di Bekasi, Diduga Sudah Sepekan Meninggal

Megapolitan
Olah TKP Kebakaran Cahaya Swalayan, Polisi Periksa Saksi dan Ambil Sampel

Olah TKP Kebakaran Cahaya Swalayan, Polisi Periksa Saksi dan Ambil Sampel

Megapolitan
Polisi Masih Buru Pelaku Pembegalan terhadap Ustaz di Bekasi

Polisi Masih Buru Pelaku Pembegalan terhadap Ustaz di Bekasi

Megapolitan
Perampok Sadis di Cipulir Juga Pernah Mencuri Burung

Perampok Sadis di Cipulir Juga Pernah Mencuri Burung

Megapolitan
Nama 6 Sekolah yang PTM Terbatasnya Sempat Ditutup Sementara karena Ditemukan Kasus Covid-19

Nama 6 Sekolah yang PTM Terbatasnya Sempat Ditutup Sementara karena Ditemukan Kasus Covid-19

Megapolitan
Operasi Patuh Jaya di Tangsel, 56 Pemotor Ditilang karena Pakai Knalpot Bising

Operasi Patuh Jaya di Tangsel, 56 Pemotor Ditilang karena Pakai Knalpot Bising

Megapolitan
Nekat Bacok dan Rampas Handphone Perempuan, Perampok Mengaku Terbelit Hutang Judi Togel

Nekat Bacok dan Rampas Handphone Perempuan, Perampok Mengaku Terbelit Hutang Judi Togel

Megapolitan
Sasar Difabel dan Lansia, Pemkab Bekasi Gelar Vaksinasi Covid-19 dari Rumah ke Rumah

Sasar Difabel dan Lansia, Pemkab Bekasi Gelar Vaksinasi Covid-19 dari Rumah ke Rumah

Megapolitan
KLHK Kesulitan Deteksi Tempat Pembuangan Sampah Liar di Kota Tangerang

KLHK Kesulitan Deteksi Tempat Pembuangan Sampah Liar di Kota Tangerang

Megapolitan
Seusai Beraksi di Cipulir, Perampok yang Bacok Korbannya Kabur ke Madura

Seusai Beraksi di Cipulir, Perampok yang Bacok Korbannya Kabur ke Madura

Megapolitan
Warga Akan Kena Sanksi jika Masih Buang Sampah di 6 TPS Liar yang Disegel di Kota Tangerang

Warga Akan Kena Sanksi jika Masih Buang Sampah di 6 TPS Liar yang Disegel di Kota Tangerang

Megapolitan
Polisi Terapkan Crowd Free Night di Alam Sutra, Bintaro, Summarecon Bekasi

Polisi Terapkan Crowd Free Night di Alam Sutra, Bintaro, Summarecon Bekasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.