Pemprov DKI Tetap Tindak Lanjuti Polusi Asap dari Genset yang Dikeluhkan Warga Menteng Atas

Kompas.com - 11/01/2022, 18:15 WIB
Kondisi saat polusi asap hitam diduga dari genset Mal Kota Kasablanka menyelimuti jalan dan permukiman warga di RT 04 dan 05 Menteng Atas, Setiabudi, Jakarta Selatan, sudah terjadi sejak Oktober 2021 dokumentasi wargaKondisi saat polusi asap hitam diduga dari genset Mal Kota Kasablanka menyelimuti jalan dan permukiman warga di RT 04 dan 05 Menteng Atas, Setiabudi, Jakarta Selatan, sudah terjadi sejak Oktober 2021

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melalui Dinas Lingkungan Hidup akan tetap menindaklanjuti persoalan polusi asap hitam yang dikeluhkan warga Menteng Atas, Setiabudi.

Polusi asap hitam ini diketahui berasal dari genset Pakuwon Tower yang lokasinya berada di kawasan Mal Kota Kasablanka, Tebet, Jakarta Selatan.

Persoalan tersebut kembali dibahas dalam rapat koordinasi pada tingkat Pemerintah Kota (Pemkot) Jakarta Selatan, pada Senin (10/1/2022).

"Kebetulan kemarin saya tidak ikut dapat, tapi informasinya dari Dinas Lingkungan Hidup DKI hari ini meninjau ke sana," ujar Kepala Bagian (Kabag) Pembangunan dan Lingkungan Hidup Jakarta Selatan, Imam Bahri, saat dihubungi, Selasa (11/1/2022).

Baca juga: Saat Pemprov DKI Turun Tangan Atasi Kepulan Asap Hitam dari Genset di Mal Kota Kasablanka yang Ganggu Warga

Imam mengatakan, persoalan asap hitam dari genset tetap ditindaklanjuti karena berkaitan dengan analisis mengenai dampak lingkungan (AMDAL) yang dikeluhkan warga.

"Iya kaitannya soal AMDAL, pencemaran lingkungan. Tapi ini memang tupoksinya Dinas, beda dengan seperti pengrajin kayak tahu tempe itu mungkin di tingkat sudin," kata Imam.

Imam mengatakan, genset itu sebelumnya pernah diperiksa oleh Dinas LH pada tahun 2016 lalu. Hasilnya dari pemeriksaan genset itu dinyatakan baik.

"Tapi 2016 sudah dilakukan pengecekan oleh dinas LH dan dinyatakan baik pada waktu. Tapi dengan berkembang waktu kita cek lagi," kata Imam.

Sebelumnya, Manajemen Mal Kota Kasablanka angkat bicara mengenai keluhan warga RT 04 dan 07 RW 09, Menteng Atas, Setiabudi, Jakarta Selatan soal polusi asap itu.

Senior Promotion Manager Mal Kota Kasablanka, Agung Gunawan mengatakan, asap hitam yang menggangu warga Menteng Atas itu bukan berasal dari genset Mal Kota Kasablanka, melainkan milik Pakuwon Tower.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lift Macet akibat Kelebihan Muatan, 7 Orang Terjebak Dievakuasi Damkar Kota Bekasi

Lift Macet akibat Kelebihan Muatan, 7 Orang Terjebak Dievakuasi Damkar Kota Bekasi

Megapolitan
Cerita Anies ke Universitas Oxford Jajaki Kerja Sama Pengembangan Kebijakan Publik Jakarta

Cerita Anies ke Universitas Oxford Jajaki Kerja Sama Pengembangan Kebijakan Publik Jakarta

Megapolitan
Warga Bogor Dibegal Saat Pulang Kerja, Korban Dibacok, Motor dan Uangnya Raib

Warga Bogor Dibegal Saat Pulang Kerja, Korban Dibacok, Motor dan Uangnya Raib

Megapolitan
Dentuman Meriam Akan Terdengar Lagi di Depok Besok, Warga Diimbau Tak Panik

Dentuman Meriam Akan Terdengar Lagi di Depok Besok, Warga Diimbau Tak Panik

Megapolitan
Bima Arya Usulkan Sekda Jadi Pj Kepala Daerah

Bima Arya Usulkan Sekda Jadi Pj Kepala Daerah

Megapolitan
TV Tersambar Petir, Sebuah Rumah di Bekasi Dilanda Kebakaran

TV Tersambar Petir, Sebuah Rumah di Bekasi Dilanda Kebakaran

Megapolitan
Besok, Oditur Akan Bantah Pleidoi Kolonel Priyanto Terdakwa Kasus Pembunuhan Handi-Salsabila

Besok, Oditur Akan Bantah Pleidoi Kolonel Priyanto Terdakwa Kasus Pembunuhan Handi-Salsabila

Megapolitan
Pabrik Kimia di Cikarang Dilanda Kebakaran, Pemadaman Butuh Waktu 7 Jam

Pabrik Kimia di Cikarang Dilanda Kebakaran, Pemadaman Butuh Waktu 7 Jam

Megapolitan
Politisi PDI-P: Banyak Program yang Tak Dieksekusi Anies

Politisi PDI-P: Banyak Program yang Tak Dieksekusi Anies

Megapolitan
Seorang Remaja Satroni Rumah Ketua RW di Pulogadung, Curi 3 Ponsel

Seorang Remaja Satroni Rumah Ketua RW di Pulogadung, Curi 3 Ponsel

Megapolitan
Pria yang Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit Diduga Terlilit Utang

Pria yang Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit Diduga Terlilit Utang

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Bakal Panggil Manajemen Ancol karena Khawatir Merugi Saat Formula E Berlangsung

Ketua DPRD DKI Bakal Panggil Manajemen Ancol karena Khawatir Merugi Saat Formula E Berlangsung

Megapolitan
5 Warga Binaan Lapas Kelas IIA Bekasi Terima Remisi Hari Raya Waisak

5 Warga Binaan Lapas Kelas IIA Bekasi Terima Remisi Hari Raya Waisak

Megapolitan
Seorang Pria Ditemukan Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit

Seorang Pria Ditemukan Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit

Megapolitan
Unggahan Viral Warga Depok Dengar Dentuman Berulang Kali, Ternyata Suara Meriam Amunisi Hampa Milik Kostrad

Unggahan Viral Warga Depok Dengar Dentuman Berulang Kali, Ternyata Suara Meriam Amunisi Hampa Milik Kostrad

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.