Peresmian "Waja Baru" 3 Stasiun di Jalur Tanah Abang-Maja - Kompas.com

Peresmian "Waja Baru" 3 Stasiun di Jalur Tanah Abang-Maja

Nursita Sari
Kompas.com - 12/05/2016, 09:08 WIB
Nursita Sari Gate dan layanan pelanggan yang terletak di lantai dua Stasiun Parung Panjang, Bogor, Jawa Barat.

BANTEN, KOMPAS.com - Pada pertengahan 2014, Direktorat Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan mulai melakukan revitalisasi tiga stasiun di Jalur Tanah Abang - Maja. Ketiga stasiun tersebut yakni Stasiun Maja, Stasiun Parung Panjang, dan Stasiun Kebayoran.

Pembangunan stasiun yang menggunakan dana APBN sebesar lebih kurang Rp 112 miliar itu telah selesai. Ketiganya diresmikan secara simbolis oleh Dirjen Perkeretaapian Hermanto Dwiatmoko di Stasiun Maja, Lebak, Banten, Rabu (11/5/2016) kemarin.

"Tidak sampai dua tahun tiga stasiun ini bisa kita selesaikan dengan baik," ujar Hermanto.

Setelah revitalisasi, daya tampung peron di Stasiun Kebayoran dapat mencapai 7.031 penumpang. Sementara daya tampung Stasiun Parung Panjang dan Maja masing-masing dapat mencapai 4.687 penumpang.

Meski telah diresmikan, beberapa pekerjaan tahap akhir masih dalam penyelesaian. Di Stasiun Parung Panjang misalnya, para pekerja tengah memasang fiber pada jendela ruangan dan menyiapkan stiker pemberitahuan untuk dipasang di area stasiun.

Fasilitas di ketiga stasiun yang dibangun dua lantai itu cukup memadai. Stasiun-stasiun itu dilengkapi tempat parkir, musala, ruang menyusui, ruang kesehatan, pelayanan pelanggan, dan toilet.

Wajah baru

Di Stasiun Parung Panjang, saat memasuki pintu utama stasiun, penumpang akan langsung menjumpai loket pembelian tiket. Tempat pembelian tiket di sana terdiri dari empat loket tiket KRL dan dua loket tiket kereta lokal.

Di sisi timur lantai satu stasiun, tersedia pos kesehatan. Pelayanan kesehatan diberikan secara gratis bagi warga yang memiliki tiket. Kemudian, untuk menuju lantai dua stasiun, tempat gate berada, tersedia tangga dan lift.

Bagi warga difabel, lift tersebut dapat dimanfaatkan. Mereka juga dapat menggunakan kursi roda yang tersedia di pos kesehatan sebelum menggunakan lift.

Di lantai dua, ada beberapa fasilitas yang tersedia, seperti layanan pelanggan (passenger service), toilet, musala, dan ruang menyusui. Layanan pelanggan berada di tengah gate masuk dan keluar stasiun.

Musala dan ruang menyusui terdapat di bagian barat bangunan stasiun. Sementara toilet berada di sisi timur.

Pantauan Kompas.com, musala di Stasiun Parung Panjang sudah dapat digunakan. Tempat ibadah itu berukuran sekitar 5x5 meter. Musala di sana dilengkapi dengan dua buah kipas angin yang terpasang di atap.

Tempat menyusui berada di sebelah musala. Ruangan berukuran sekitar 2x4 meter itu belum dapat digunakan. Fasilitas seperti meja dan kursi belum tersedia. Baru ada sebuah AC yang terpasang di sana.

Setelah memasuki gate, tersedia tangga dan lift menuju peron. Penumpang dapat menggunakan keduanya. Di lantai dua itu juga tampak ruang kosong. Di sana tersedia beberapa stop kontak yang dapat digunakan.

Wajah baru Stasiun Parung Panjang ini tidak jauh berbeda dengan dua stasiun lainnya yang juga diresmikan kemarin, yakni Stasiun Maja dan Kebayoran.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisNursita Sari
EditorEgidius Patnistik
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM