Pemprov DKI Turunkan Spanduk Provokatif dan Larangan Menyalatkan Jenazah - Kompas.com

Pemprov DKI Turunkan Spanduk Provokatif dan Larangan Menyalatkan Jenazah

Jessi Carina
Kompas.com - 13/03/2017, 09:48 WIB
Dea Andriani Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta Sumarsono (Soni) usai mengikuti rapat paripurna terkait laporan hasil reses pertama DPRD DKI, di Ruang Rapat Paripurna, Gedung DPRD, Jakarta, Kamis (7/3/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta sudah mencopot spanduk-spanduk provokatif di Jakarta. Pelaksana tugas Gubernur DKI Jakarta Sumarsono mengatakan spanduk yang dicopot termasuk spanduk larangan menyalatkan jenazah.

"147 spanduk yang sudah dicopot termasuk yang penolakan menyalatkan jenazah di masjid-masjid. Saya kira termasuk juga beberapa spanduk yang sifatnya provokatif," ujar Sumarsono di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Senin (13/3/2017).

Sumarsono mengatakan spanduk tersebut bukan hanya dicopot oleh Satpol PP saja, melainkan juga oleh masyarakat setempat. Sumarsono berterima kasih karena masyarakat memiliki kesadaran untuk ikut mencopot spanduk itu.

"Saya berterima kasih kepada warga dan tokoh masyarakat yang ikut berpartisipasi menurunkan spanduk sendiri," ujar Sumarsono.

Sebanyak 147 spanduk provokatif telah dicopot di Jakarta sejak tanggal 1 hingga 12 Maret 2017. Pada Januari, ada 273 spanduk provokatif yang diturunkan. Sementara pada Februari, jumlahnya ada 40 spanduk. (Baca: Polisi Minta Spanduk Bertulisan Provokatif dan SARA Dicopot)

Sumarsono meminta warga tidak lagi memasang spanduk tanpa izin dan bersifat provokatif. Satpol PP juga akan melakukan pendekatan persuasif agar tidak ada lagi pemasangan spanduk seperti itu.

"Termasuk Dewan Masjid Indonesia di Jakarta juga sudah keluarkan edaran, kepada masyarakat dan mengimbau untuk mencopot. Saya terima kasih kepada DMI dengan kesadarannya membuat edaran," ujar Sumarsono.

Kompas TV Soni Sumarsono kembali menjabat sebagai pelaksana tugas DKI Jakarta, menggantikan Basuki Tjahaja Purnama, yang menjalani cuti kampanye putaran kedua sejak selasa ini. Ada 9 poin yang dititipkan Ahok untuk Sumarsono. Senin malam (7/3) serah terima jabatan plt Gubernur DKI Jakarta, berlangsung di Balai Agung Gedung Pemprov DKI Jakarta. Selama menjabat sebagai plt 1 bulan ke depan, banyak pekerjaan yang dititipkan ahok kepada Sumarsono. Seperti penyelesaian Masjid Agung Pesakih Jakarta Barat pada bulan April, persiapan Musrenbang, hingga strategi menghadapi inflasi yang naik. Sementara bagi keberlangsung pilkada DKI Jakarta putaran kedua, Sumarsono menjamin, setiap warga ibu kota dapat memberikan hak suaranya. Ini tentu melihat dari banyaknya warga yang tidak bisa memilih, saat putaran pertama 15 Februari.

PenulisJessi Carina
EditorFidel Ali
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM