Ketatnya Pengamanan Pencetakan Surat Suara Pilkada DKI Putaran Kedua - Kompas.com

Ketatnya Pengamanan Pencetakan Surat Suara Pilkada DKI Putaran Kedua

Nursita Sari
Kompas.com - 23/03/2017, 17:16 WIB
KOMPAS.com/NURSITA SARI Ketua KPU DKI Jakarta Sumarno menunjukkan surat suara yang akan digunakan pada putaran kedua Pilkada DKI Jakarta yang dicetak PT Gramedia Printing di Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, Kamis (23/3/2017).

BEKASI, KOMPAS.com - Vice General Manager PT Gramedia Printing Benny Setyawan mengatakan, pengamanan proses pencetakan surat suara yang akan digunakan pada putaran kedua Pilkada DKI Jakarta 2017 dijaga ketat.

Ada tiga lapis pengamanan yang dilakukan pihak percetakan. PT Gramedia Printing merupakan pemenang tender yang mencetak surat suara pada putaran kedua Pilkada DKI.

"Jadi kami dalam hal memproses surat suara ini karena sangat confidential, memiliki beberapa lapis keamanan. Tentunya kami berkoordinasi dengan Polda, Polres, dan Polsek," ujar Benny di Kantor PT Gramedia Printing, Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, Kamis (23/3/2017).

 

Baca: Surat Suara pada Pilkada DKI Dilengkapi Micro Text

Benny mengatakan, ada 23 orang polisi yang berjaga secara bergantian selama 24 jam. Selain itu, pengamanan juga dilakukan dengan adanya identitas khusus yang digunakan petugas percetakan.

Semua petugas yang masuk ke area produksi akan diperiksa. Mereka tidak boleh membawa alat perekam.

"Terhadap alat perekam apa pun, termasuk handphone, tidak diperbolehkan dibawa ke dalam area produksi. Jadi memang ada kekhusuan di sini karena ini juga merupakan tugas negara yang harus kami jaga," kata Benny.

 

Baca: Harga Tiap Lembar Surat Suara Putaran Kedua Pilkada DKI 2017 Rp 71

Sementara itu, Ketua KPU DKI Jakarta Sumarno mengatakan, proses pencetakan surat suara ditargetkan selesai pada 29 Maret 2017.

Jumlah surat suara yang dicetak sebanyak jumlah daftar pemilih sementara (DPS), yakni 7.264.749, ditambah surat suara cadangan 2,5 persen DPS per TPS. Setelah daftar pemilih tetap (DPT) ditetapkan pada 5 April, KPU DKI Jakarta akan meminta PT Gramedia Printing untuk mencetak sisa surat suara yang diperlukan.

"Proses pencetakan, packing, pengepakan, itu nanti tanggal 29 sudah selesai. Kalau nyetaknya sih enggak lama, yang lama packing segala macam karena harus dihitung, enggak boleh lebih, enggak boleh kurang. Jadi persis sama dengan pesanan kami," ucap Sumarno dalam kesempatan yang sama.

Setelah proses pencetakan hingga pengepakan selesai, surat suara tersebut akan dikirim ke KPU kabupaten/kota untuk disortir dan dilipat.

Baca: Surat Suara untuk Pilkada DKI Putaran Kedua Dicetak Gramedia Printing

Kompas TV Pilkada serentak yang terjadi di ibu kota DKI Jakarta masih meninggalkan berbagai catatan

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisNursita Sari
EditorDian Maharani
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM