Salin Artikel

Kaus Putih untuk Menjaga CFD Bebas Kegiatan Politik...

Pagi itu, dekat dengan arena CFD, para relawan #2019GantiPresiden menggelar deklarasi di sisi selatan kawasan Monas atau tepatnya di seberang Patung Kuda.

Para relawan berorasi menyuarakan pergantian pemimpin negeri. Lagu bertajuk #2019GantiPresiden menggema dari sebuah mobil komando yang dimodifikasi dan dilengkapi dengan pengeras suara.

Mereka mengenakan berbagai atribut, antara lain topi, kaus, pin, syal, dan atribut lainnya dengan mencantumkan hastag #2019GantiPresiden.

Di sisi lain area CFD, banyak warga Jakarta sedang menikmati waktu untuk berolahraga, mengadakan berbagai kegiatan seni dan budaya, serta kegiatan lingkungan hidup.

Menjaga batas area CFD dengan kaus putih

Di antara dua area tersebut, ada sejumlah petugas Satpol PP, personel polisi, dan Dinas Perhubungan DKI.

Mereka menjaga garis masuk menuju kawasan CFD di sepanjang Jalan Sudirman hingga Thamrin.

Sebuah banner berukuran besar dibentangkan di bagian tengah ruas jalan.

Banner tersebut berisi tulisan informasi mengenai larangan berkegiatan politik di kawasan CFD yang terangkum dalam Peaturan Gubernur Nomor 20 tahun 2016 yang ditandatangani Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok selaku Gubernur DKI Jakarta saat itu.

Sejumlah srikandi satpol PP berjaga di garis batas dengan membawa "senjata" berupa kaus putih polos.

Para petugas akan membagikan kaus tersebut untuk warga yang mencoba merangsek masuk kawasan CFD dengan mengenakan kaus bernuansa politis.

1.200 kaus putih polos

Kepala Satpol PP DKI Jakarta Yani Wahyu Purwoko mengatakan, pihaknya menyiapkan 1.200 kaus putih polos di acara CFD kemarin.

"Kami menyiapkan 12 posko di CFD ini. Setiap posko ada 100 kaus putih. Jadi total kaus adalah 1.200 potong," ujar Yani ketika ditemui di kawasan Thamrin, Jakarta Pusat, Minggu.

Menurut Yani, pengadaan kaus putih di acara CFD ini dari Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) DKI Jakarta.

Ribuan kaus putih itu  dibagikan kepada mereka yang menggunakan kaus bernuansa politis. Pantauan Kompas.com, sejumlah orang yang memakai kaus #2019GantiPresiden menggantinya dengan kaus putih polos itu.

Yani mengatakan, ia tak ingin keributan pada CFD minggu lalu terulang kembali. Ketika sekelompok warga berkaus #2019GantiPresiden dan kelompok lain berkaus #DiaSibukKerja bertemu dan CFD "tercemar" kegiatan bernuansa politik.

Yani mengatakan, pemberian imbauan berupa pemasangan banner larangan kegiatan politik di kawasan CFD juga akan terus dilakukan setiap CFD digelar.

"Saya harap warga paham dan mengembalikan CFD kepada ide semula," sebut Yani.

https://megapolitan.kompas.com/read/2018/05/07/06405681/kaus-putih-untuk-menjaga-cfd-bebas-kegiatan-politik

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

ODHA di Depok Masih Dapat Stigma Negatif

ODHA di Depok Masih Dapat Stigma Negatif

Megapolitan
Pemprov Jakarta Bentuk Tim Khusus Awasi Alat Makan Bahan Melamin Tak Ber-SNI

Pemprov Jakarta Bentuk Tim Khusus Awasi Alat Makan Bahan Melamin Tak Ber-SNI

Megapolitan
Pada Akhir Pekan, Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta Capai 90.000 Orang

Pada Akhir Pekan, Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta Capai 90.000 Orang

Megapolitan
PPKM Level 2, Regulasi PTM di Jakarta Barat Tidak Berubah

PPKM Level 2, Regulasi PTM di Jakarta Barat Tidak Berubah

Megapolitan
Massa Reuni 212 Bakal Kumpul di Patung Kuda, Ini Respons Wagub DKI

Massa Reuni 212 Bakal Kumpul di Patung Kuda, Ini Respons Wagub DKI

Megapolitan
Selidiki Tewasnya Anggota FBR Joglo, Polisi: Pemeriksaan Saksi Tanpa Bawa Nama Ormas

Selidiki Tewasnya Anggota FBR Joglo, Polisi: Pemeriksaan Saksi Tanpa Bawa Nama Ormas

Megapolitan
Warga Akan Patungan jika Pemkot Tak Segera Ganti Tutup Gorong-gorong di Margonda yang Hilang

Warga Akan Patungan jika Pemkot Tak Segera Ganti Tutup Gorong-gorong di Margonda yang Hilang

Megapolitan
Harga Minyak Goreng di Jakut Tembus Rp 22.000 per Liter, Pedagang: Naik Terus Tiap Minggu

Harga Minyak Goreng di Jakut Tembus Rp 22.000 per Liter, Pedagang: Naik Terus Tiap Minggu

Megapolitan
UPDATE: Tambah 70 Kasus di Jakarta, 462 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 70 Kasus di Jakarta, 462 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Respons Sahroni Diminta Mundur sebagai Ketua Pelaksana Formula E Jakarta

Respons Sahroni Diminta Mundur sebagai Ketua Pelaksana Formula E Jakarta

Megapolitan
Besi Penutup Gorong-gorong di Margonda Dicuri, 2 Minggu Belum Diperbaiki

Besi Penutup Gorong-gorong di Margonda Dicuri, 2 Minggu Belum Diperbaiki

Megapolitan
2,5 Juta Warga Jakarta Belum Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

2,5 Juta Warga Jakarta Belum Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

Megapolitan
BEM UI Pecat Seorang Pengurusnya Terkait Kekerasan Seksual

BEM UI Pecat Seorang Pengurusnya Terkait Kekerasan Seksual

Megapolitan
Kota Bogor Turun ke PPKM Level 2, Kemungkinan karena Klaster PTM Terbatas

Kota Bogor Turun ke PPKM Level 2, Kemungkinan karena Klaster PTM Terbatas

Megapolitan
RSUD Kota Depok Siapkan Tangki Oksigen Kapasitas 10 Ton untuk Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

RSUD Kota Depok Siapkan Tangki Oksigen Kapasitas 10 Ton untuk Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

Megapolitan
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.