Salin Artikel

Tidak Mudik Lebaran, Bukti Cinta Para Perantau kepada Keluarga di Kampung Halaman...

JAKARTA, KOMPAS.com - Momentun bulan Ramadhan dan hari raya Idul Fitri memang begitu identik dengan budaya mudik atau pulang ke kampung halaman.

Berkumpul bersama keluarga, saling silaturahim ke rumah sanak saudara, hingga menikmati masakan ibunda sudah tentu jadi momen berharga di setiap tahunnya.

Namun, pandemi Covid-19 menghambat tradisi tersebut. Bahkan pemerintah telah menerbitkan aturan resmi yang melarang warga yang tinggal di zona merah pulang ke kampung halaman.

Hal ini tentu memberi kerinduan yang mendalam bagi mereka yang biasa melakukan mudik setahun sekali ini.

Tania (25) salah satu warga yang merasakan hal tersebut. Ia mengaku, baru tahun ini ia akan melewatkan Hari Raya jauh dari keluarga.

Meski sudah merantau sejak masih berkuliah, biasanya Tania mewajibkan diri pulang ke kampung halamannya di Sungai Angek, Agam, Sumatera Barat.

"Pingin banget pulang, biarpun sudah sempat pulang kampung bulan Januari kemarin, tapi suasana Lebaran di rumah itu loh yang beda," kata Tania saat dihubungi Kompas.com, Senin (4/5/2020).

Membantu mama memasak berbagai makanan khas hari Lebaran, wajah lucu para keponakan, hingga suasana meriah di malam takbiran terngiang-ngiang di pikiran Tania.

Bahkan, kerinduannya akan kampung halaman sempat membuat kondisi kesehatannya menurun.

Lidahnya pun terasa pahit meski berbagai hidangan telah tersedia di meja makan saat sahur dan buka puasa.

Satu-satunya hal yang menguatkan dirinya agar tidak pulang kampung ialah kesadaran akan risiko dirinya bisa saja membawa virus corona dan menularkannya ke keluarga.

"Takut saja biarpun sehat tapi ternyata ngebawa (virus corona) atau malah terkena pas lagi di jalan," ujar Tania.

Hal serupa juga dialami Putra (25). Meski bukan kali pertama ia tak pulang kampung saat hari raya Idul Fitri, kerinduan berkumpul bersama orang tua tentu masih terasa.

Walaupun biasanya tak banyak hal yang biasa ia lakukan selama di rumah, tapi kehangatan saat mencium tangan orang tua selepas Shalat Id tak bisa digantikan.

Namun Putra sadar ada risiko yang cukup besar apabila ia pulang di tengah pandemi ini.

"Apalagi mama punya riwayat hipertensi kan. Kalau dengar di berita-berita kalau sampai kena risikonya tinggi," kata Putra.

Yang bisa ia lakukan saat ini hanyalah mencoba ikhlas melepas momen-momen berharga tersebut lewat begitu saja.

Ia juga mengimbau teman-teman dan warga lainnya untuk mematuhi arahan dari pemerintah agar wabah ini bisa segera berakhir.

"Ya kalau memang sayang sama orang-orang yang ada di rumah jangan pulang kampung sih. Nanti malah gara-gara kangen tapi orang serumah jadi menderita," ucap Putra.

https://megapolitan.kompas.com/read/2020/05/04/13140641/tidak-mudik-lebaran-bukti-cinta-para-perantau-kepada-keluarga-di-kampung

Terkini Lainnya

Sejumlah Calon Wali Kota Bogor Mulai Pasang Baliho, Rusli Prihatevy Mengaku Masih Santai

Sejumlah Calon Wali Kota Bogor Mulai Pasang Baliho, Rusli Prihatevy Mengaku Masih Santai

Megapolitan
Mengaku Polisi, Seorang Begal Babak Belur Diamuk Massa di Bekasi

Mengaku Polisi, Seorang Begal Babak Belur Diamuk Massa di Bekasi

Megapolitan
Beredar Foto Dahi Selebgram Meli Joker Benjol Sebelum Bunuh Diri, Polisi: Itu Disebabkan oleh Korban Sendiri

Beredar Foto Dahi Selebgram Meli Joker Benjol Sebelum Bunuh Diri, Polisi: Itu Disebabkan oleh Korban Sendiri

Megapolitan
Polisi Sebut Kekasih Selebgram yang Bunuh Diri Sambil 'Live' Tak Lakukan Kekerasan Sebelum Korban Akhiri Hidup

Polisi Sebut Kekasih Selebgram yang Bunuh Diri Sambil "Live" Tak Lakukan Kekerasan Sebelum Korban Akhiri Hidup

Megapolitan
Merantau ke Jakarta Jadi Pemilik Warung Sembako, Subaidi Sering Dianggap Punya Banyak Uang oleh Orang di Kampung

Merantau ke Jakarta Jadi Pemilik Warung Sembako, Subaidi Sering Dianggap Punya Banyak Uang oleh Orang di Kampung

Megapolitan
PDI-P Depok Sebut Supian Suri Punya Modal Popularitas dan Elektabilitas untuk Ikut Pilkada

PDI-P Depok Sebut Supian Suri Punya Modal Popularitas dan Elektabilitas untuk Ikut Pilkada

Megapolitan
Jadi Pengedar 10 Kg Sabu, Pengangguran di Bekasi Terancam 20 Tahun Penjara

Jadi Pengedar 10 Kg Sabu, Pengangguran di Bekasi Terancam 20 Tahun Penjara

Megapolitan
Atap Rumah Warga di Bogor Terbang akibat Angin Kencang, Korban Terpaksa Mengungsi

Atap Rumah Warga di Bogor Terbang akibat Angin Kencang, Korban Terpaksa Mengungsi

Megapolitan
Pengemudi Fortuner yang Mengaku Adik Jenderal Buang Pelat Palsu TNI di Lembang

Pengemudi Fortuner yang Mengaku Adik Jenderal Buang Pelat Palsu TNI di Lembang

Megapolitan
Pohon Tumbang di Persimpangan Kelapa Dua Arah Margonda Selesai Dievakuasi, Lalin Kembali Normal

Pohon Tumbang di Persimpangan Kelapa Dua Arah Margonda Selesai Dievakuasi, Lalin Kembali Normal

Megapolitan
Imbas Hujan Deras, Pohon Tumbang di 5 Titik Jalan Depok

Imbas Hujan Deras, Pohon Tumbang di 5 Titik Jalan Depok

Megapolitan
10 Tahun Jabat Wali Kota Bogor, Bima Arya Akui Masih Banyak Pekerjaan yang Belum Rampung

10 Tahun Jabat Wali Kota Bogor, Bima Arya Akui Masih Banyak Pekerjaan yang Belum Rampung

Megapolitan
“Lama di Tanah Perantauan, Masa Pulang Kampung Enggak Bawa Oleh-oleh?”

“Lama di Tanah Perantauan, Masa Pulang Kampung Enggak Bawa Oleh-oleh?”

Megapolitan
Nilai Kontrak Kerja Sama Indonesia-Jepang untuk Pembangunan MRT Fase 2A Capai Rp 4,2 Triliun

Nilai Kontrak Kerja Sama Indonesia-Jepang untuk Pembangunan MRT Fase 2A Capai Rp 4,2 Triliun

Megapolitan
Pengedar Narkoba di Bekasi Ternyata Residivis Kasus yang Sama, Pernah Dipenjara pada 2022

Pengedar Narkoba di Bekasi Ternyata Residivis Kasus yang Sama, Pernah Dipenjara pada 2022

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke