Salin Artikel

Selamat Jalan, Herman Lantang...

Taman Pemakaman Umum (TPU) Tanah Kusir, Jakarta Selatan, berwarna-warni.

Mereka bersatu dalam kata persahabatan dan penghormatan untuk Herman Lantang.

Mereka mengantarkan Herman Lantang dari Rumah Sakit Harapan Kita, Jakarta Barat.

Mereka pun sudah menunggu Herman Lantang bahkan dua jam sebelum jenazah Herman Lantang tiba di Tanah Kusir. 

Mereka tersebar di tengah makam, pinggir jalan, di pinggir rel Tanah Abang-Serpong, dan di tepi liang lahat Herman Lantang.

Balita, remaja, hingga lansia hadir mengantarkan kakek, ayah, om, kakak, dan sahabat Herman Lantang. Mereka adalah para pelayat sekaligus sahabat Herman Lantang.

Sebagian besar pelayat merupakan para pencinta alam, mulai dari pencinta alam sekolah menengah, pencinta alam dari tingkat umum, sampai pencinta alam dari berbagai perguruan tinggi.

Seragam, badge, dan slayer kebanggaan dipakai para pelayat. Mereka reuni dalam duka.

Pencinta alam dari berbagai latar pekerjaan, mulai dari ojek online hingga jajaran direktur perusahaan, pun datang. Mereka terus berdatangan.

Sekitar pukul 14.00 WIB, peti mati Herman Lantang ditutup.

Jenazah Herman Lantang dibawa dari Rumah Sakit Harapan Kita dan tiba di TPU Tanah Kusir pukul 15.00 WIB.

Peti mati Herman Lantang disambut dengan sigap.

Cernan Lantang, anak Herman Lantang, dan ditemani pencinta alam lainnya menggotong peti mati Herman Lantang.

Joyce Moningka, istri Herman Lantang, berjalan dengan didampingi sahabat-sahabat karib dari Mapala UI dan pencinta alam lain.

"Ini benar-benar yang luar biasa, penyambutan yang sungguh-sungguh luar biasa. Saya percaya ini semua karena hal-hal yang Bung Herman inspirasikan buat kita semua. Saya melihat kekerabatan, persaudaraan yang luar biasa, kekeluargaan yang luar biasa dari tim pencinta alam," kata Pendeta Henry Walandouw saat memimpin pemakaman Herman Lantang, Selasa (23/3/2021).

Joyce, Cernan, dan Erol Lantang, putra sulung Herman, duduk di depan pusara makam. Erol si sulung tampak tak bisa menahan kesedihan. Matanya merah dan berair.

Joyce memegang erat foto Herman Lantang yang telah dibingkai.

Sementara itu, barang-barang milik Herman Lantang diletakkan di sebelah liang lahat.

Ada ransel yang digunakan Herman Lantang untuk napak tilas 30 tahun kematian Soe Hok Gie di Gunung Semeru, sepatu boots, dan trekking pole.

Ibadah dalam prosesi Kristen digelar. Lagu penghiburan dinyanyikan. Mereka turut menundukkan kepala.

Kemudian, peti dimasukkan ke liang lahat. Perlahan peti mati diuruk dengan tanah.

Herman Lantang adalah mantan mahasiswa jurusan Antropologi di Fakultas Sastra UI. Ia mulai berkuliah di Fakultas Sastra pada 1962.

Ia juga merupakan salah satu pendiri Mapala UI bersama Soe Hok Gie. Herman juga pernah menjabat sebagai ketua organisasi tersebut pada tahun 1972-1974.

Herman lain dari Gie.

Herman tak begitu suka tampil di publik atau menulis di koran-koran. Namun, bukan berarti ia apolitis.

Selama kuliah, ia tak hanya sibuk di Mapala UI, tetapi juga aktif dalam pergerakan politik.

Bersama Gie, dia menjadi inspirator gerakan demo long march mahasiswa UI untuk menggulingkan pemerintahan Soekarno, pasca-Gerakan 30 September 1965 (G30S) dan gerakan mahasiswa yang menggulirkan Tiga Tuntutan Rakyat (Tritura).

"Dalam kegiatan aksi mahasiswa, biasanya aku mengkoirdinir dan memimpin massa mahasiswa Fakultas Sastra di lapangan, sedangkan Soe Hok Gie bergerak di belakang layar sebagai pemikir dan otak yang mengatur strategi pelaksanaan aksi (dibantu Boellie Londa dan Jopie Lasut). Dia juga berbakat sebagai pengompor massa dengan pidato atau tulisan-tulisannya di koran, yang tegas, jujur, berani, blak-blakan, dan berapi-api," kata Herman Lantang dalam blog pribadinya.

Herman semasa tuanya sempat pindah dari Jagakarsa, Jakarta Selatan, ke kaki Gunung Salak, tepatnya dekat Curug Nangka. Ia tinggal bersama istri tercintanya, Joyce Moningka.

Sahabat-sahabat Herman Lantang tak hanya datang dari Mapala UI.

Sahabat Herman Lantang yang datang seperti Wanadri, Kerabat Pencinta Alam, Aranyacala Trisakti, Eka Citra Universitas Negeri Jakarta, Young Pioneer, dan lainnya.

"Waktu mapram ya dialah senior saya. Dan mulai tahun '63 sampai sekaranglah. Berarti sudah 58 tahunlah. Saya mengenal dia sudah sampai ke akar-akarnyalah, karakternya sudah tahu semua. Herman itu tangguhlah, orang yang kerja keras, sama orang pun kalau salah, dia langsung baik. Sehat dalam kehidupannya juga, tidak royal, dan ekonomis," ujar Abdurachman (77) atau akrab disapa Maman kepada Kompas.com.

"Dia memang banyak berteman, di luar Mapala UI pun banyak disenangi orang karena dia sering mengajak orang-orang naik gunung di luar Mapala. Jadi melatih langsung di alamlah," tambah Maman yang juga anggota Mapala UI saat ditemui di Rumah Sakit Harapan Kita, Jakarta, pada Senin (22/3/2021) malam.

Anggota Senior Wanadri, Iwan Bungsu, mengatakan, Herman Lantang merupakan senior dan tokoh yang memiliki banyak pengalaman.

Ia pun mempunyai kesan tersendiri dengan Herman Lantang.

"Pertama kali kenal dengan Herman Lantang dalam Gladian 1 di Citatah tahun 1969. Saya dari Wanadri, Herman Lantang dari Mapala UI," ujar Iwan Bungsu kepada Kompas.com, Selasa (23/3/2021).

Saat itu, Iwan Bungsu masih berstatus pelajar SMA, sedangkan Herman Lantang sudah menempuh jenjang perkuliahan di jurusan Antropologi.

Ia mengakui, pertemuan pertamanya dengan Herman sangat mengesankan.

"Waktu saya baru kelas 1 SMA, sedangkan Herman sudah jadi tokoh ya. Dia baru pulang dari Papua dan malamnya ketika api unggun dia ceritakan pengalaman dia di Papua, dia bawakan beberapa lagu di Papua. Dan itu jadi mengesankan sekali ya Herman Lantang itu bagi saya," ujar Iwan Bungsu.

Sosok Herman Lantang pun dikenal sebagai sosok yang suka berbagi ilmu pengetahuan mendaki gunung.

Herman Lantang pun dikenal kerap mengajak pendaki-pendaki di luar Mapala UI untuk berbagi ilmu pengetahuan.

"Herman ini orangnya yang baik. Dia punya prinsip tegas. Segala sesuatunya yang muda-muda dianjurkan kalau naik gunung tuh jangan asal naik saja," ujar anggota Kerabat Pencinta Alam, Dodi, kepada Kompas.com.

Sementara itu, Ressy Elang Andrian, sutradara film dokumenter, menilai Herman Onesimus Lantang adalah sosok yang memiliki banyak poin positif yang bisa dipelajari.

Herman Lantang adalah sosok rendah hati.

"Nilai positif dari dia itu, beliau itu sosok yang rendah hati, hatinya baik juga, banyak ilmu yang bisa kita pelajari soal-soal dalam mempersiapkan pendakian kita dan humoris juga," ujar Ressy kepada Kompas.com

Sutradara film Gie, Mohammad Rivai Riza atau akrab dikenal dengan sapaan Riri Riza, pun mempunyai kesan tersendiri untuk Herman Lantang.

Kesan itu tentu muncul ketika Riri Riza ingin membuat film Gie.

"Masa-masa paling berkesan itu adalah saya pertama kali bersama Mira (Lesmana) datang ke rumah Bang Herman di Jagakarsa untuk melakukan interview untuk film Gie waktu itu. Dan informasi begitu banyak, Bang Herman kayak sangat antusias untuk mendukung proses film supaya menjadi benar, selain menjadi film yang baik juga jadi film yang benar," kata Riri Riza kepada Kompas.com.

Banyak kenangan manis yang terucapkan di pemakaman Herman Lantang.

Mereka kehilangan, hormat, bangga, dan tenggelam dalam kenangan bersama Herman Lantang.

Dua kata yang banyak diucapkan sahabat-sahabat Herman Lantang adalah selamat jalan.

"We shall overcome, we shall overcome someday. Oh deep in my heart, I do believe," demikian lagu yang dinyanyikan jelang prosesi pemakaman Herman Lantang.

Itu adalah lagu yang sering dinyanyikan Herman Lantang bersama keluarganya saat mendaki gunung.

Selamat jalan, Herman Lantang....

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/03/23/20224361/selamat-jalan-herman-lantang

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rute Transjakarta 5N Kampung Melayu-Ragunan

Rute Transjakarta 5N Kampung Melayu-Ragunan

Megapolitan
Rute Transjakarta 4B Universitas Indonesia-Stasiun Manggarai

Rute Transjakarta 4B Universitas Indonesia-Stasiun Manggarai

Megapolitan
Rute Transjakarta 6C Stasiun Tebet-Karet via Patra Kuningan

Rute Transjakarta 6C Stasiun Tebet-Karet via Patra Kuningan

Megapolitan
Rute Transjakarta 3E Sentraland Cengkareng-Puri Kembangan

Rute Transjakarta 3E Sentraland Cengkareng-Puri Kembangan

Megapolitan
Kronologi Pria Mengaku Wanita Peras Warga Ancam Sebarkan Rekaman 'Video Call Sex'

Kronologi Pria Mengaku Wanita Peras Warga Ancam Sebarkan Rekaman "Video Call Sex"

Megapolitan
Pilih Parkir Liar di Kawasan Grand Indonesia untuk Titip Motor, Warga: Di Dalam Mal Lebih Mahal

Pilih Parkir Liar di Kawasan Grand Indonesia untuk Titip Motor, Warga: Di Dalam Mal Lebih Mahal

Megapolitan
Parkir Liar di Kawasan Grand Indonesia Disebut Dalang Kemacetan, Jukir: Kami Hanya Mencari Uang

Parkir Liar di Kawasan Grand Indonesia Disebut Dalang Kemacetan, Jukir: Kami Hanya Mencari Uang

Megapolitan
Disperindag Tangsel Pastikan Stok Bahan Pangan Aman Jelang Natal dan Tahun Baru 2023

Disperindag Tangsel Pastikan Stok Bahan Pangan Aman Jelang Natal dan Tahun Baru 2023

Megapolitan
Bicara Sosok Ideal Sekda DKI, Fraksi PSI: Seperti Bang Marullah Matali

Bicara Sosok Ideal Sekda DKI, Fraksi PSI: Seperti Bang Marullah Matali

Megapolitan
Pemkot Tangsel Bakal Gelar Operasi Pasar, Telur Dijual Rp 30.000 Per Kg

Pemkot Tangsel Bakal Gelar Operasi Pasar, Telur Dijual Rp 30.000 Per Kg

Megapolitan
Kritik Pencopotan Marullah Matali dari Jabatan Sekda, Fraksi PSI DPRD DKI: Kurang Bijaksana

Kritik Pencopotan Marullah Matali dari Jabatan Sekda, Fraksi PSI DPRD DKI: Kurang Bijaksana

Megapolitan
Coba Bunuh Diri, Pria Asal Pemalang Tenggelamkan Diri di Selokan Tambora

Coba Bunuh Diri, Pria Asal Pemalang Tenggelamkan Diri di Selokan Tambora

Megapolitan
Pemprov DKI Masih Siapkan Proses Lelang Jabatan Sekda Definitif

Pemprov DKI Masih Siapkan Proses Lelang Jabatan Sekda Definitif

Megapolitan
Ibu-ibu di Cengkareng Diduga Peras Pengendara Motor dengan Modus Pura-pura Tertabrak

Ibu-ibu di Cengkareng Diduga Peras Pengendara Motor dengan Modus Pura-pura Tertabrak

Megapolitan
Orangtua Murid Pilih Bertahan meski Pemkot Depok Akan Kosongkan SDN Pondok Cina 1 Setelah Ujian

Orangtua Murid Pilih Bertahan meski Pemkot Depok Akan Kosongkan SDN Pondok Cina 1 Setelah Ujian

Megapolitan
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.