Salin Artikel

Transjakarta Sebut Bus yang Kecelakaan di Cawang Laik Operasi

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Transjakarta menyebut bus dengan nomor lambung BMP-240, yang mengalami kecelakaan di MT Haryono, Cawang, Jakarta Timur, dalam kondisi laik operasi.

"Kendaraan tersebut (BMP-240) sebelum beroperasi dinyatakan lain operasi (SGO)," tulis dokumen laporan Transjakarta yang dikirimkan Ketua Komisi B DPRD DKI Jakarta Abdul Aziz, Rabu (27/10/2021).

Pernyataan kondisi laik jalan tersebut juga didampingi dengan bukti lampiran pemeriksaan rutin yang dilakukan oleh Transjakarta.

Bus BMP-240 terakhir menjalani pemeriksaan pada 21 Oktober 2021 dan disebut sesuai dengan standar pemeriksaan minimal per tujuh hari.

Sedangkan untuk service atau perawatan bus dilakukan pada 5 Oktober 2021.

"Kendaraan tersebut telah mendapat perawatan terjadwal dan tidak terjadwal yang sesuai dengan pedoman perawatan," tulis Transjakarta.

Transjakarta juga menyebut pengemudi sudah memiliki sertifikasi pengemudi dari Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) yang masih berlaku.

Transjakarta menyebutkan, sebagai upaya mitigasi agar peristiwa yang sama tidak terulang kembali, maka pihaknya akan mendorong pengecekan unit agar lebih intens pada bagian yang berhubungan dengan keselamatan.

"Melakukan pembaruan prosedur dalam SOP terkait pengecekan kesehatan pengemudi sebelum beroperasi," tulis Transjakarta.

Dan terakhir, Transjakarta akan meningkatkan fungsi perangkat dari command center Transjakarta agar bisa berkomunikasi secara cepat dengan kendaraan di lapangan.

Sebelumnya, peristiwa nahas terjadi tabrakan maut antara bus Transjakarta dengan bus transjakarta di sekitar MT Haryono, Senin (25/10/2021) pagi yang diduga akibat sopir bus yang mengantuk.

Tabrakan bus tersebut menyebabkan dua orang tewas dan 37 lainnya terluka. Satu dari dua korban tewas diketahui merupakan penumpang dan satu lagi merupakan sopir dari bus Transjakarta.

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/10/27/13252641/transjakarta-sebut-bus-yang-kecelakaan-di-cawang-laik-operasi

Terkini Lainnya

Disnaker DKI Belum Terima Laporan Terkait Kabar 450 Karyawan Tokopedia Di-PHK

Disnaker DKI Belum Terima Laporan Terkait Kabar 450 Karyawan Tokopedia Di-PHK

Megapolitan
Lift JPO Pinisi Sudirman 40 Hari Tak Beroperasi, Walikota Jakpus: Kewenangan Pemprov

Lift JPO Pinisi Sudirman 40 Hari Tak Beroperasi, Walikota Jakpus: Kewenangan Pemprov

Megapolitan
Pemprov DKI Imbau Distribusi Daging Kurban Pakai Besek Bambu dan Daun Pisang, Bukan Kantong Plastik

Pemprov DKI Imbau Distribusi Daging Kurban Pakai Besek Bambu dan Daun Pisang, Bukan Kantong Plastik

Megapolitan
Polres Jaktim Kirim Personel ke Pati, Tangani Kasus Bos Rental yang Tewas Dikeroyok

Polres Jaktim Kirim Personel ke Pati, Tangani Kasus Bos Rental yang Tewas Dikeroyok

Megapolitan
Sampah Menggunung di Pasar Merdeka Bogor, DLH Sebut Truk Pengangkut Sedang Diperbaiki

Sampah Menggunung di Pasar Merdeka Bogor, DLH Sebut Truk Pengangkut Sedang Diperbaiki

Megapolitan
Waspada, Ini Ciri-ciri Makanan Mengandung Formalin dan Boraks

Waspada, Ini Ciri-ciri Makanan Mengandung Formalin dan Boraks

Megapolitan
Rampok Gasak 18 Jam Tangan Mewah di PIK 2, Ada Rolex, Audemars Piguet, dan Patek Philippe

Rampok Gasak 18 Jam Tangan Mewah di PIK 2, Ada Rolex, Audemars Piguet, dan Patek Philippe

Megapolitan
Pemprov DKI Imbau Masyarakat Tak Buang Limbah Hewan Kurban ke Selokan dan Kali

Pemprov DKI Imbau Masyarakat Tak Buang Limbah Hewan Kurban ke Selokan dan Kali

Megapolitan
Momen Penangkapan Perampok Jam Tangan Mewah di PIK 2 yang Diciduk di Hotel Puncak

Momen Penangkapan Perampok Jam Tangan Mewah di PIK 2 yang Diciduk di Hotel Puncak

Megapolitan
Lebih dari 200 Hari Jadi Tersangka, Firli Bahuri Belum Juga Ditahan...

Lebih dari 200 Hari Jadi Tersangka, Firli Bahuri Belum Juga Ditahan...

Megapolitan
Bulog Pastikan Beras SPHP tetap Laris meski Harganya Sedang Naik

Bulog Pastikan Beras SPHP tetap Laris meski Harganya Sedang Naik

Megapolitan
Bos Rental yang Tewas di Pati Sempat Lapor Kehilangan Mobil ke Polres Jaktim

Bos Rental yang Tewas di Pati Sempat Lapor Kehilangan Mobil ke Polres Jaktim

Megapolitan
Bermodalkan Sebilah Pisau, Perampok Rampas Jam Tangan Seharga Rp 14 Miliar di PIK 2

Bermodalkan Sebilah Pisau, Perampok Rampas Jam Tangan Seharga Rp 14 Miliar di PIK 2

Megapolitan
Empat ASN Depok Langgar Prinsip Netralitas Buntut Hadiri Deklarasi Imam Budi

Empat ASN Depok Langgar Prinsip Netralitas Buntut Hadiri Deklarasi Imam Budi

Megapolitan
KJP Plus Cair Hari Ini, Total Ada 460.143 Penerima

KJP Plus Cair Hari Ini, Total Ada 460.143 Penerima

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke