Salin Artikel

Ikut Demo meski Usianya Tak Lagi Muda, Mudjahir: Panggilan Nurani

JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang relawan Anies Baswedan dan Muhaimin Iskandar (Amin), Mudjahir (67), ikut berorasi di depan Gedung MPR/DPR RI, Jumat (1/3/2023).

Lansia itu adalah warga Gedung Panjang, Kota Tua, Jakarta Utara. Ia ikut melakukan unjuk rasa untuk mendorong pemakzulan Jokowi.

Menurut dia, aksi unjuk rasa itu bukan mempermasalahkan siapa calon presiden (capres) yang menang atau kalah.

"Panggilan nurani, ini bukan berbicara mengenai siapa yang kalah dan menang," kata dia ketika diwawancarai oleh Kompas.com di lokasi unjuk rasa.

Mudjahir mengaku melakukan aksi ini secara sukarela dan tidak mendapat bayaran sama sekali.

"Sukarela, dan kami tidak ada bayaran sama sekali," sambung diam

Menurut dia, aksi unjuk rasa ini dilakukan karena relawan Amin menganggap kepemimpinan Jokowi kurang memuaskan.

"Sosok Jokowi amburadul, dari pembangunan ibu kota negara nusantara (IKN), pembagian sembako gratis itu kan pakai anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN), tapi dibagikan atas nama pemerintah," tegas dia.

Mudjahir juga kecewa atas pencalonan Gibran Rakabuming Raka sebagai wakil presiden.

Ia lantas menyebut Gibran "anak haram konstitusi".

"Paling tidak suka ketidakjujuran dan arogan seorang Jokowi. Kita kepengin perubahan," imbuh dia.

https://megapolitan.kompas.com/read/2024/03/01/18352451/ikut-demo-meski-usianya-tak-lagi-muda-mudjahir-panggilan-nurani

Terkini Lainnya

Supirnya Mengantuk, Angkot Tabrak Truk Sampah di Bogor

Supirnya Mengantuk, Angkot Tabrak Truk Sampah di Bogor

Megapolitan
KPAI: Banyak Program Pemerintah yang Belum Efektif Cegah Kekerasan Seksual pada Anak

KPAI: Banyak Program Pemerintah yang Belum Efektif Cegah Kekerasan Seksual pada Anak

Megapolitan
Polisi Kantongi Identitas Penusuk Lansia di Kebon Jeruk

Polisi Kantongi Identitas Penusuk Lansia di Kebon Jeruk

Megapolitan
KPAI: Kekerasan Seksual pada Anak Bisa Dicegah lewat Pola Pengasuhan yang Adaptif

KPAI: Kekerasan Seksual pada Anak Bisa Dicegah lewat Pola Pengasuhan yang Adaptif

Megapolitan
Pengamat: Kalau Dukungan Dananya Besar, Peluang Kaesang Menang pada Pilkada Bekasi Tinggi

Pengamat: Kalau Dukungan Dananya Besar, Peluang Kaesang Menang pada Pilkada Bekasi Tinggi

Megapolitan
Polisi Tangkap 6 Remaja yang Terlibat Tawuran di Sawah Besar

Polisi Tangkap 6 Remaja yang Terlibat Tawuran di Sawah Besar

Megapolitan
Rubicon Mario Dandy Tak Dilirik Pembeli, Mobil Akan Dilelang Lagi dengan Harga yang Telah Dikorting

Rubicon Mario Dandy Tak Dilirik Pembeli, Mobil Akan Dilelang Lagi dengan Harga yang Telah Dikorting

Megapolitan
Siap Bertarung dengan Benyamin-Pilar pada Pilkada Tangsel, Gerindra: Kami Punya Sejarah, Selalu Melawan Petahana

Siap Bertarung dengan Benyamin-Pilar pada Pilkada Tangsel, Gerindra: Kami Punya Sejarah, Selalu Melawan Petahana

Megapolitan
Gerindra Bakal Pertimbangkan Marshel Widianto Maju Pilkada Tangsel 2024

Gerindra Bakal Pertimbangkan Marshel Widianto Maju Pilkada Tangsel 2024

Megapolitan
Kekerasan Seksual terhadap Anak Naik 60 Persen, KPAI Ungkap Penyebabnya

Kekerasan Seksual terhadap Anak Naik 60 Persen, KPAI Ungkap Penyebabnya

Megapolitan
Gerindra Kantongi 7 Nama Kader Internal untuk Pilkada Tangsel, Tak Ada Komika Marshel Widianto

Gerindra Kantongi 7 Nama Kader Internal untuk Pilkada Tangsel, Tak Ada Komika Marshel Widianto

Megapolitan
Kaesang Dinilai Tak Cocok Jadi Cawalkot Bekasi karena Tak Lahir dan Besar di Bekasi

Kaesang Dinilai Tak Cocok Jadi Cawalkot Bekasi karena Tak Lahir dan Besar di Bekasi

Megapolitan
Gerindra Pastikan Bakal Usung Kader Internal pada Pilkada Tangsel 2024

Gerindra Pastikan Bakal Usung Kader Internal pada Pilkada Tangsel 2024

Megapolitan
Diisukan Maju Cawalkot Bekasi, Kaesang Disebut Butuh Panggung Politik buat Dongkrak Popularitas

Diisukan Maju Cawalkot Bekasi, Kaesang Disebut Butuh Panggung Politik buat Dongkrak Popularitas

Megapolitan
Zoe Levana Terjebak 4 Jam di Jalur Transjakarta, Bisa Keluar Setelah Bus Penuh Penumpang lalu Jalan

Zoe Levana Terjebak 4 Jam di Jalur Transjakarta, Bisa Keluar Setelah Bus Penuh Penumpang lalu Jalan

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke