Basuki: Gaya "Ndeso" Jokowi Sulit Diikuti

Kompas.com - 23/07/2013, 22:15 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama Kompas.com/Kurnia Sari AzizaWakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama
|
EditorTjatur Wiharyo

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menilai banyak orang khawatir dan takut Gubernur Joko Widodo mencalonkan diri menjadi Presiden RI pada 2014. Menurut Basuki, orang-orang itu khawatir karena tak bisa melakukan blusukan, yang menurut survei merupakan metode jitu mendapatkan dukungan rakyat.

"Orang-orang kan pada takut kalau Pak Jokowi mau maju jadi presiden. Habis gaya wong ndeso begitu enggak bisa ditiru," kata Basuki, di Balaikota Jakarta, Selasa (23/7/2013).

Menurut Basuki, orang tak bisa melakukan blusukan secara konsisten jika tak ada dorongan dari dalam diri orang itu sendiri. Ia pun menilai Jokowi terlalu konsisten melakukan blusukan sehingga tak bisa disebut mencari sensasi.

"Kalau bukan gaya hidup kita, susah ditiru. Ketahuan kok, ketulusan hati kamu dari mata itu kelihatan. Kamu ini pura-pura atau tulus. Kalau saya sih enggak bisa, sudah lemas," kata Basuki.

Aksi blusukan Jokowi dipersoalkan sejumlah kalangan. Fitra, misalnya, melansir informasi soal anggaran operasional Jokowi dan Basuki yang nilainya jauh lebih besar dibanding anggaran operasional pada era Fauzi Bowo dan Prijanto. Ada juga yang menilai aksi blusukan Jokowi belum membawa Jakarta pada perubahan nyata.

Basuki sendiri menilai ada yang sengaja ingin menghambat pekerjaan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dalam menata Jakarta, misalnya tudingan bahwa Pemprov DKI melanggar HAM ketika ingin merelokasi warga bantaran Waduk Pluit.

"Ya, memang berarti ini ada yang sengaja membentur-benturkan kepentingan kita atau ada orang yang intervensi kepentingan politik," tandas Basuki.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tiga Kegiatan Ini Diperbolehkan Selama PSBB di DKI, Simak Syaratnya...

Tiga Kegiatan Ini Diperbolehkan Selama PSBB di DKI, Simak Syaratnya...

Megapolitan
Begini Pembatasan Operasional Kendaraan Pribadi Selama PSBB di Jakarta

Begini Pembatasan Operasional Kendaraan Pribadi Selama PSBB di Jakarta

Megapolitan
Pemprov DKI Jakarta Buka Peluang Kucurkan Insentif bagi Pelaku Usaha Terdampak PSBB

Pemprov DKI Jakarta Buka Peluang Kucurkan Insentif bagi Pelaku Usaha Terdampak PSBB

Megapolitan
PT KAI Akan Kembalikan Penuh Biaya Tiket Penumpang Kereta yang Kena Dampak PSBB Jakarta

PT KAI Akan Kembalikan Penuh Biaya Tiket Penumpang Kereta yang Kena Dampak PSBB Jakarta

Megapolitan
Selama PSBB, Penggunaan Kendaraan Pribadi Hanya untuk Beli Kebutuhan Pokok

Selama PSBB, Penggunaan Kendaraan Pribadi Hanya untuk Beli Kebutuhan Pokok

Megapolitan
BMKG: Siang Nanti Jabodetabek Bakal Diguyur Hujan

BMKG: Siang Nanti Jabodetabek Bakal Diguyur Hujan

Megapolitan
Selama PSBB, Hanya Ada 7 Keberangkatan Kereta Jarak Jauh dari Jakarta

Selama PSBB, Hanya Ada 7 Keberangkatan Kereta Jarak Jauh dari Jakarta

Megapolitan
Warga Dilarang Berkerumun Lebih dari 5 Orang Selama PSBB

Warga Dilarang Berkerumun Lebih dari 5 Orang Selama PSBB

Megapolitan
Selain Jam Operasional, Jumlah Penumpang di KRL Juga Dibatasi Selama PSBB

Selain Jam Operasional, Jumlah Penumpang di KRL Juga Dibatasi Selama PSBB

Megapolitan
Selama PSBB Jakarta, Penumpang Mobil Pribadi Dibatasi Hanya 50 Persen

Selama PSBB Jakarta, Penumpang Mobil Pribadi Dibatasi Hanya 50 Persen

Megapolitan
Semua Fasilitas Umum Ditutup Selama PSBB di Jakarta, Tak Boleh Ada Kerumunan

Semua Fasilitas Umum Ditutup Selama PSBB di Jakarta, Tak Boleh Ada Kerumunan

Megapolitan
Selama PSBB Jakarta, Kendaraan Pribadi Hanya Boleh Diisi Penumpang 50 Persen

Selama PSBB Jakarta, Kendaraan Pribadi Hanya Boleh Diisi Penumpang 50 Persen

Megapolitan
Anies: PSBB Keputusan Besar, tetapi Bukan Keputusan yang Berat

Anies: PSBB Keputusan Besar, tetapi Bukan Keputusan yang Berat

Megapolitan
Selama PSBB, Anies Minta Kegiatan Ibadah dan Keagamaan Dilakukan di Rumah

Selama PSBB, Anies Minta Kegiatan Ibadah dan Keagamaan Dilakukan di Rumah

Megapolitan
Anies: Jadikan PSBB untuk Mempererat Solidaritas, Bukan Penderitaan

Anies: Jadikan PSBB untuk Mempererat Solidaritas, Bukan Penderitaan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X