Warga Minta Rumah Jagal Tanah Abang Dipindah

Kompas.com - 31/07/2013, 23:16 WIB
Tumpukan limbah di rumah pemotongan hewan (RPH) Blok G Tanah Abang, Jakarta Pusat, Jumat (19/7/2013). Limbah ini diambil oleh mobil pikap setiap tiga minggu sekali dan dibuang di Cakung, Jakarta Timur. KOMPAS.com/ESTU SURYOWATITumpukan limbah di rumah pemotongan hewan (RPH) Blok G Tanah Abang, Jakarta Pusat, Jumat (19/7/2013). Limbah ini diambil oleh mobil pikap setiap tiga minggu sekali dan dibuang di Cakung, Jakarta Timur.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Warga sekitar Pasar Blok G Tanah Abang, Jakarta Pusat, meminta Pemerintah Provinsi DKI untuk segera menyediakan tempat bagi rumah pemotongan hewan. Rumah jagal itu menempati bekas lahan PD Dharma Jaya di pasar tersebut dan warga selalu terdampak aktivitas pemotongan hewan tersebut.

Rizal, petugas keamanan Pasar Blok G, mengatakan, limbah pemotongan hewan itu menimbulkan masalah bagi warga di sekitarnya. Karena saluran air mampet, limbah itu meluber hingga mengganggu aktivitas warga.

"Kalau banjir segini (selutut), gatal. Kalau hujan tuh, soalnya limbah darah, kencing kambing dibuang di sini. Lama-lama ngempel (menggumpal), karang, jadi tanah," kata Rizal, petugas keamanan Pasar Blok G, kepada Kompas.com, Rabu (31/7/2013).

Rizal yang tinggal di belakang Blok G Tanah Abang itu mengatakan, warga RW 09 di Kelurahan Kebon Kacang, Tanah Abang, sudah menandatangani pernyataan yang isinya meminta agar rumah jagal tersebut direlokasi. Pernyataan warga tersebut sudah disampaikan ke kantor kelurahan pada Selasa (30/7/2013) kemarin.

"Kalau dulu benar (limbah) disedot, tapi mulai tahun 2000-an sudah enggak pernah lagi. Baunya udah kayak lumpur. Kalau hujan banjir," ujar Rizal.

Secara terpisah, Ali Djawaz, selaku pengelola RPH di Blok G Tanah Abang, tidak mempermasalahkan permintaan warga tersebut. Ia juga meminta Wali Kota Jakarta Pusat Saefullah untuk tidak semena-mena memintanya mengosongkan rumah pemotongan hewan tersebut.

Ia menegaskan tidak mau dipindah sebelum Pemprov DKI menyediakan lahan pengganti usaha mereka. Mereka mengusulkan agar lahan milik PT KAI yang digunakan sebagai tempat parkir truk di dekat pasar sebagai tempat pengganti.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Janji Kedepankan Cara Persuasif untuk Bubarkan Kerumunan

Polisi Janji Kedepankan Cara Persuasif untuk Bubarkan Kerumunan

Megapolitan
GBK Tutup Selama PSBB, Kendaraan Dilarang Masuk

GBK Tutup Selama PSBB, Kendaraan Dilarang Masuk

Megapolitan
Jualan Online Berjalan seperti Biasa Saat PSBB, Pelaku Bisnis Masih Khawatir Kena Sanksi

Jualan Online Berjalan seperti Biasa Saat PSBB, Pelaku Bisnis Masih Khawatir Kena Sanksi

Megapolitan
DKI Jakarta Efektif PSBB, Ini Langkah Grab agar Mitra Terus Beroperasional

DKI Jakarta Efektif PSBB, Ini Langkah Grab agar Mitra Terus Beroperasional

Megapolitan
PSBB DKI Jakarta, Pengendara Sepeda Motor Pribadi Boleh Berboncengan

PSBB DKI Jakarta, Pengendara Sepeda Motor Pribadi Boleh Berboncengan

Megapolitan
Kaum Miskin Kota Sekarat, Mati karena Corona atau Mati Kelaparan

Kaum Miskin Kota Sekarat, Mati karena Corona atau Mati Kelaparan

Megapolitan
Sektor Usaha yang Dikecualikan Selama PSBB Wajib Batasi Aktivitas Kerja Pegawainya

Sektor Usaha yang Dikecualikan Selama PSBB Wajib Batasi Aktivitas Kerja Pegawainya

Megapolitan
[UPDATE] 10 April, Pasien Positif Covid-19 di Jakarta Tembus 1.719 Orang

[UPDATE] 10 April, Pasien Positif Covid-19 di Jakarta Tembus 1.719 Orang

Megapolitan
PSBB Jakarta, Barang Nonkebutuhan Pokok Tetap Dapat Diakses di Marketplace

PSBB Jakarta, Barang Nonkebutuhan Pokok Tetap Dapat Diakses di Marketplace

Megapolitan
Anies Terbitkan Pergub soal PSBB, Dua Kegiatan Ini Masih Diperbolehkan

Anies Terbitkan Pergub soal PSBB, Dua Kegiatan Ini Masih Diperbolehkan

Megapolitan
Ingat, Perusahaan yang Masih Diizinkan Beroperasi Harus Selalu Bersih hingga Dekat dengan Fasilitas Kesehatan

Ingat, Perusahaan yang Masih Diizinkan Beroperasi Harus Selalu Bersih hingga Dekat dengan Fasilitas Kesehatan

Megapolitan
Diizinkan Tetap Buka, Beberapa Poin Harus Diperhatikan Pengelola Penyedia Makan di Masa PSBB

Diizinkan Tetap Buka, Beberapa Poin Harus Diperhatikan Pengelola Penyedia Makan di Masa PSBB

Megapolitan
Jumlah Tempat Tidur Pasien Covid-19 dan PDP di Depok Tak Memadai

Jumlah Tempat Tidur Pasien Covid-19 dan PDP di Depok Tak Memadai

Megapolitan
Denda Rp 100 Juta atau 1 Tahun Penjara bagi Pelanggar PSBB DKI Jakarta

Denda Rp 100 Juta atau 1 Tahun Penjara bagi Pelanggar PSBB DKI Jakarta

Megapolitan
Depok di Ambang Kewalahan Tangani Covid-19?

Depok di Ambang Kewalahan Tangani Covid-19?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X