Kompas.com - 03/08/2013, 12:47 WIB
|
EditorTjatur Wiharyo

JAKARTA, KOMPAS.com - Tanggal 11 November 2011 dikenang sebagai hari istimewa bagi warga Condet, Jakarta Timur. Bukan karena tanggal itu merupakan tanggal cantik (11-11-11), melainkan karena saat itulah warga menemukan bulus (Chitra chitra javanensis) raksasa di sekitar Sungai Ciliwung. Para aktivis penyelamatan daerah aliran Sungai Ciliwung kemudian mendeklarasikan tanggal tersebut sebagai Hari Sungai Ciliwung dan bulus menjadi maskotnya.

Ketua Komunitas Ciliwung Condet Abdul Kodir mengatakan, keberadaan satwa yang oleh warga setempat disebut senggawangan itu sangat penting. Hal itu mengingatkan warga di bantaran sungai tersebut tentang perlunya melestarikan lingkungan Ciliwung.

"Senggawangan ini kami jadikan maskot Ciliwung karena hewan ini unik dan langka. Hewan ini juga dianggap sebagai mitos yang barangkali dapat menggerakkan masyarakat untuk peduli terhadap lingkungan Ciliwung," katanya kepada Kompas.com, Jumat (2/8/2013).

Kodir mengatakan, ia bersama komunitas Ciliwung Institute dari hulu hingga hilir Ciliwung selalu mengampanyekan kepada siapa pun tentang pentingnya memelihara lingkungan sungai tersebut. Menurutnya, Ciliwung sudah banyak kehilangan flora dan fauna khas daerah tersebut. Tidak semua warga di Condet, misalnya, tahu tentang satwa dan tumbuhan khas di kawasan itu. Ketika warga bulus raksasa menemukan bulus raksasa dua tahun silam, ketika itulah Kodir pertama kali melihat satwa yang selama ini dianggap sebagai mitos warga Condet.

"Zaman dulu juga ada elang di Condet, tapi sekarang sudah tidak ada lagi," kata pria yang lahir dan tumbuh dewasa di Condet tersebut.

Bulus raksasa itu akhirnya dilepaskan kembali ke habitatnya. Selain untuk melestarikan kehidupannya, warga Condet juga khawatir akan kemungkinan buruk yang mungkin timbul karena mengandangkan satwa tersebut.

Meski demikian, kampanye untuk menjaga keanekaragaman hayati Ciliwung terus dijalankan. Komunitas Ciliwung Institute kemudian mengemas beragam kegiatan menarik untuk kampanye penyelamatan Ciliwung. Kampanye itu disuarakan dengan sederhana dan mudah diterima oleh berbagai kalangan.

Kreativitas

Berangkat dari permasalahan itu, staf pengajar Desain Komunikasi Visual Universitas Bina Nusantara, Rujiyanto, menggunakan kreativitasnya untuk mendesain wujud maskot Ciliwung. Ia secara khusus menciptakan sebuah maskot senggawangan dengan karakter Betawi yang menjadi budaya asli warga di daerah aliran Sungai Ciliwung.

DOK. PRIBADI Rujiyanto berpose bersama gambar maskot Senggawangan pada ujian tugas akhir S2 di Condet, Jakarta Timur, 14 Juli 2013.

Menurut Yanto, demikian ia disapa, maskot bernama Senggawangan ini lahir dari gerakan sosial yang selama ini digagas oleh komunitas Ciliwung untuk menumbuhkan kecintaan anak-anak akan keberadaan Ciliwung yang bersih, sehat, dan nyaman. Karena sasarannya adalah anak-anak, Yanto mengubah wujud asli bulus menjadi rupa lain dengan karakter-karakter yang disukai anak.

"Bagi anak-anak, bentuk bulus ini menakutkan. Maka saya mengubahnya menjadi sesuatu yang lucu, superhero, dan tetap memunculkan karakter Betawi," kata Rujiyanto.

Untuk memunculkan ciri khas Betawi dalam maskot tersebut, Yanto menampilkan ornamen khas berupa gigi balang, tumpal, dan bunga tapak dara pada tempurung bulus. Ia juga menggunakan warga-warna khas dari beragam corak produk kebudayaan Betawi pada maskot itu.

Selama dua tahun Yanto mendalami seni dan budaya Betawi itu sebelum mewujudkannya menjadi maskot Senggawangan. Pria yang tengah menyelesaikan studi S2 di Institut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta itu berharap, maskot ini tidak hanya menjadi produk penelitian semata, tetapi dapat bermanfaat bagi gerakan nyata pelestarian Ciliwung di kemudian hari.

"Saya berharap maskot ini tidak hanya menjadi pajangan, tetapi dapat diterapkan secara langsung di lapangan untuk mendukung pelestarian Ciliwung," ujar kelahiran Parakan, Temanggung, Jawa Tengah.

Abdul Kodir mengatakan, keberadaan maskot Senggawangan itu setidaknya dapat menjadi penyemangat yang dapat menggerakkan warga untuk semakin mencintai Sungai Ciliwung. "Kami menghargainya sebagai sebuah kreativitas dari sebuah penelitian. Tentu ini perlu disesuaikan dengan karakter senggawangan itu sendiri," ujarnya.

Ia menyebutkan, sejak senggawangan dipilih sebagai maskot Ciliwung pada tahun lalu, belum ada wujud visual yang dibuat secara khusus untuk menggambarkan maskot tersebut. Lebih dari itu, diperlukan langkah nyata untuk menjadikan Ciliwung sebagai tempat yang nyaman bagi warga di sekitarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Meriahnya Jakarta Hajatan ke-495 di JIS, Penonton: Tempatnya Megah

Meriahnya Jakarta Hajatan ke-495 di JIS, Penonton: Tempatnya Megah

Megapolitan
Polisi Ringkus Penjambret Ibu dan Anak di Bekasi Hasil Identifikasi Rekaman CCTV

Polisi Ringkus Penjambret Ibu dan Anak di Bekasi Hasil Identifikasi Rekaman CCTV

Megapolitan
Anies Klaim Jakarta Kota Global: Stadion hingga Transportasinya Berstandar Internasional

Anies Klaim Jakarta Kota Global: Stadion hingga Transportasinya Berstandar Internasional

Megapolitan
Penghuni Kos di Tangsel Ditemukan Tewas, Polisi Temukan Pisau Saat Olah TKP

Penghuni Kos di Tangsel Ditemukan Tewas, Polisi Temukan Pisau Saat Olah TKP

Megapolitan
Hadiri Malam Puncak Jakarta Hajatan, Anies: Anda Orang Pertama yang Rasakan JIS Hampir Penuh

Hadiri Malam Puncak Jakarta Hajatan, Anies: Anda Orang Pertama yang Rasakan JIS Hampir Penuh

Megapolitan
Anies-Ariza Didesak Cabut Izin Usaha Holywings, Buntut Dugaan Kasus Penistaan Agama

Anies-Ariza Didesak Cabut Izin Usaha Holywings, Buntut Dugaan Kasus Penistaan Agama

Megapolitan
Elvis Cafe Disegel karena Jual Minuman Beralkohol di Atas 5 Persen

Elvis Cafe Disegel karena Jual Minuman Beralkohol di Atas 5 Persen

Megapolitan
PKL Bongkar Lapak Imbas Wacana Pelebaran Jalan Pelintasan Sebidang Rawa Geni

PKL Bongkar Lapak Imbas Wacana Pelebaran Jalan Pelintasan Sebidang Rawa Geni

Megapolitan
Pengunjung Malam puncak Jakarta Hajatan ke-495 Berdatangan Gunakan Berbagai Transportasi

Pengunjung Malam puncak Jakarta Hajatan ke-495 Berdatangan Gunakan Berbagai Transportasi

Megapolitan
Pemkot Bogor Segel Elvis Cafe Selama 14 Hari ke Depan

Pemkot Bogor Segel Elvis Cafe Selama 14 Hari ke Depan

Megapolitan
Diduga Jadi Korban Pembunuhan, Penghuni Kamar Kos di Tangsel Tewas Bersimbah Darah

Diduga Jadi Korban Pembunuhan, Penghuni Kamar Kos di Tangsel Tewas Bersimbah Darah

Megapolitan
Malam Puncak Jakarta Hajatan ke-495, Pengunjung Mulai Ramaikan JIS

Malam Puncak Jakarta Hajatan ke-495, Pengunjung Mulai Ramaikan JIS

Megapolitan
Polda Metro Peringatkan Ormas Tak Konvoi dan 'Sweeping' ke Holywings

Polda Metro Peringatkan Ormas Tak Konvoi dan "Sweeping" ke Holywings

Megapolitan
Warga Rawa Geni Tingkatkan Keamanan di Pelintasan Sebidang yang Dibuka Sepihak

Warga Rawa Geni Tingkatkan Keamanan di Pelintasan Sebidang yang Dibuka Sepihak

Megapolitan
Sabtu Malam, GP Ansor DKI Jakarta Akan Konvoi Lagi ke Holywings

Sabtu Malam, GP Ansor DKI Jakarta Akan Konvoi Lagi ke Holywings

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.