Kompas.com - 07/08/2013, 18:12 WIB
EditorTjatur Wiharyo
JAKARTA, KOMPAS.com - Sebanyak 90 dari 286 bus antar kota antar provinsi di Terminal Pulogadung tak lolos uji kendaraan yang meliputi pemeriksaan surat hingga kondisi fisik kendaraan, terhitung sejak Kamis (1/8/2013) hingga Rabu (7/8/2013) siang.

"Jika alat keselamatan yang tidak memadai seperti alat pemadam kebakaran tidak berfungsi atau kaca retak kami rekomendasikan langsung ke kepala terminal untuk dinyatakan tidak laik beroperasi dan diawasi terus," kata petugas pengujian kendaraan bermotor Dinas Perhubungan DKI Jakarta Tjahya Kusnarya di Terminal Pulogadung, Jakarta Timur, Rabu (7/8/2013).

Posko pengujian kendaraan bermotor ini, menurut Tjahya, buka 24 jam untuk memastikan semua bus antarkota antarpropinsi (AKAP) yang akan berangkat dari Terminal Pulogadung diuji secara menyeluruh.

Sejak 1 Agustus 2013 hingga Rabu siang ini, masalah yang paling banyak ditemui berkaitan dengan kondisi bus adalah kaca retak, alat keselamatan yang tidak memadai, kekencangan baut pada ban, ban menggunakan ban vulkanisir, speedo meter yang rusak, emisi gas buang melampaui ambang batas, wiper rusak, dan lampu tak menyala.

Ketika ditanya siapa yang menginstruksikan pelaku angkutan untuk memeriksakan kendaraannya, Tjahya  mengatakan, "Yang bertugas menginstruksikan bus untuk diperiksa di posko ini dari bagian manajemen terminal, kami bertugas 24 jam dengan dua ’shift’ dengan tugas untuk memeriksa kelaiakan dan memberikan rekomendasi."

"Jika badan bus banyak tambalannya (dempul) pun kami rekomendasikan tidak laik, karena dapat menganggu operasi bus, atau secara visual tidak laik sebagai kendaraan arus mudik," tukas Tjahya.

Sementara itu, sejak Kamis (1/8/2013) hingga Rabu (7/8/2013) siang, tercatat 14.480 orang berangkat dari Terminal Pulogadung, dengan tujuan ke berbagai daerah di Pulau Jawa, Sumatra, dan Provinsi Nusa Tenggara Barat.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bentrokan PP dan FBR di Ciledug, Ini Respons Wali Kota Tangerang

Bentrokan PP dan FBR di Ciledug, Ini Respons Wali Kota Tangerang

Megapolitan
Kronologi Kematian Mahasiswi UPN Veteran Jakarta Saat Pembaretan Menwa di Bogor

Kronologi Kematian Mahasiswi UPN Veteran Jakarta Saat Pembaretan Menwa di Bogor

Megapolitan
Tertangkap Warga, Begal Babak Belur Diamuk Massa di Cakung

Tertangkap Warga, Begal Babak Belur Diamuk Massa di Cakung

Megapolitan
Polantas Tembak 2 Orang di Exit Tol Bintaro, Propam Usut Pelanggaran Kode Etik

Polantas Tembak 2 Orang di Exit Tol Bintaro, Propam Usut Pelanggaran Kode Etik

Megapolitan
Mahasiswa UPN Veteran Jakarta Demo di Kampus Terkait Kematian Rekannya Saat Pembaretan Menwa

Mahasiswa UPN Veteran Jakarta Demo di Kampus Terkait Kematian Rekannya Saat Pembaretan Menwa

Megapolitan
Polantas Penembak di Exit Tol Bintaro Belum Jadi Tersangka, Polda Metro Sebut Kurang Alat Bukti

Polantas Penembak di Exit Tol Bintaro Belum Jadi Tersangka, Polda Metro Sebut Kurang Alat Bukti

Megapolitan
Tak Pernah Kebagian Kuota, Warga Senang Akhirnya Bisa Vaksinasi Covid-19 Saat Belanja di Pasar

Tak Pernah Kebagian Kuota, Warga Senang Akhirnya Bisa Vaksinasi Covid-19 Saat Belanja di Pasar

Megapolitan
Buruh Berencana Gugat ke Pengadilan jika Anies Tak Revisi UMP 2022 Jakarta

Buruh Berencana Gugat ke Pengadilan jika Anies Tak Revisi UMP 2022 Jakarta

Megapolitan
Polda Metro Jaya Belum Tetapkan Anggotanya Jadi Tersangka Penembakan di Exit Tol Bintaro, Apa Alasannya?

Polda Metro Jaya Belum Tetapkan Anggotanya Jadi Tersangka Penembakan di Exit Tol Bintaro, Apa Alasannya?

Megapolitan
Pemkot Bekasi Kucurkan Dana Rp 2,1 Miliar untuk Atlet Peraih Medali PON XX Papua

Pemkot Bekasi Kucurkan Dana Rp 2,1 Miliar untuk Atlet Peraih Medali PON XX Papua

Megapolitan
Profil Ahmad Sahroni, 'Crazy Rich' Tanjung Priok yang Ditunjuk Anies Jadi Ketua Pelaksana Formula E

Profil Ahmad Sahroni, "Crazy Rich" Tanjung Priok yang Ditunjuk Anies Jadi Ketua Pelaksana Formula E

Megapolitan
Penembak di Exit Tol Bintaro adalah Polantas, Berawal Laporan Warga yang Merasa Dibuntuti

Penembak di Exit Tol Bintaro adalah Polantas, Berawal Laporan Warga yang Merasa Dibuntuti

Megapolitan
Pengelola Hotel dan Mal di Kota Tangerang Dilarang Gelar Pesta Tahun Baru 2022

Pengelola Hotel dan Mal di Kota Tangerang Dilarang Gelar Pesta Tahun Baru 2022

Megapolitan
Kronologi Penembakan Misterius di Exit Tol Bintaro, Berawal dari Warga yang Diikuti Mobil Tak Dikenal

Kronologi Penembakan Misterius di Exit Tol Bintaro, Berawal dari Warga yang Diikuti Mobil Tak Dikenal

Megapolitan
Pemkot Tangerang Terapkan PPKM Level 3 Saat Libur Natal dan Tahun Baru, Berikut Peraturannya

Pemkot Tangerang Terapkan PPKM Level 3 Saat Libur Natal dan Tahun Baru, Berikut Peraturannya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.