Kompas.com - 13/01/2014, 11:12 WIB
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Setiap kali hujan apalagi banjir menyapa Jakarta, salah satu pemberitaan yang pasti muncul adalah "tinggi permukaan air di pintu air" dan status dari pintu air itu.

Misalnya, Katulampa Siaga 1, atau Manggarai Siaga 2. Apa artinya ya? Lalu, bagaimana bisa diperkirakan waktu banjir akan mulai muncul di Jakarta berdasarkan data itu?

Dari beragam rujukan, pemantauan di Jakarta mengacu pada kondisi permukaan air dari 13 sungai. Itu bukan berarti di Jakarta hanya ada 13 sungai. Beberapa anak sungai tidak masuk dalam pantauan.

Ke-13 sungai itu adalah Kali Mookevart, Angke, Pesanggrahan, Grogol, Krukut, Baru Barat, Ciliwung, Baru Timur, Cipinang, Sunter, Buaran, Jatikramat, dan Kali Cakung. Sementara itu, lokasi pemantauan ada di tujuh lokasi, yakni Angke Hulu, Pesanggrahan, Krukut Hulu, Ciliwung (Depok), Ciliwung (Katulampa), dan Sunter Hulu.

Dari ketujuh lokasi pemantauan tersebut dapat dihitung waktu yang dibutuhkan air untuk sampai ke pintu air di Jakarta sesuai dengan alur sungainya. Dari pengamatan di pintu air Angke Hulu, air yang sekarang ada di Ciledug, Tangerang Selatan, dan Banten akan sampai di pintu air Cengkareng dalam waktu 4 jam.

Lalu, dari pemantauan di Pesanggrahan, air yang saat itu ada di Sawangan, Depok, diperkirakan dalam 4,5 jam akan sampai di pintu air Cengkareng Drain. Sementara pemantauan di Krukut Hulu, Ciganjur, Jakarta Selatan, akan menjadi patokan dalam 3 jam ke depan air sampai ke pintu air Karet.

Berikutnya, dari pemantauan di Depok, air Sungai Ciliwung dari lokasi itu akan sampai ke pintu air Manggarai dalam waktu 6 jam. Sementara dari pintu air Katulampa di Kabupaten Bogor, air Sungai Ciliwung akan masuk ke pintu air Depok dalam tempo 3 jam.

Pemantauan berikutnya di Cipinang Hulu akan menghitung air dari Cimanggis sampai di pintu air Pulogadung dalam waktu 4,5 jam, sedangkan pemantauan di Sunter Hulu akan mendapatkan perkiraan waktu 4,5 jam air sampai ke pintu air Pulogadung.

Status tinggi permukaan air

Status Siaga 4 sampai Siaga 1 yang kerap diberitakan terkait hujan dan banjir diukur berdasarkan tinggi permukaan sungai-sungai di tujuh lokasi pemantauan itu. Namun, acuan peningkatan statusnya pun tak sama.

Urutan status terkait hujan dan banjir ini dimulai dari angka besar dulu, Siaga 4. Kondisi paling darurat adalah Siaga 1. Ketinggian yang menentukan status itu pun berbeda di setiap lokasi. Berikut rinciannya:

   Tinggi Muka Air (Sentimeter)  
Lokasi Pintu Air Siaga 4 Siaga 3 Siaga 2 Siaga 1
         
Katulampa < 80 80-150 150-200 > 200
Depok < 200 200-270 270-350 > 350
Manggarai < 750 750-850 850-950 > 950
Karet < 450 450-550 550-600 > 600
Krukut Hulu < 150 150-250 250-300 > 300
Sunter Hulu < 140 140-200 200-250 > 250
Cipinang Hulu < 150 150-200 200-250 > 250
Pulogadung < 550 550-700 700-770 > 770
Cakung Drain < 270 270-360 360-390 > 390
Angke Hulu < 150 150-250 250-300 > 300
Pesanggrahan < 150 150-250 250-350 > 350
Cengkareng Drain < 190 190-270 270-310 > 310
Pasar Ikan < 170 170-200 200-250 > 250

Bila tinggi muka air sudah masuk kategori Siaga 1, semua komando tindakan penanganan banjir di Jakarta sudah berada di tangan Gubernur DKI Jakarta.


Sumber: BPBD DKI Jakarta, Dinas Pekerjaan Umum DKI Jakarta, Beragam Sumber


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penjenamaan Rumah Sehat Dinilai untuk Bikin Warga Kunjungi RS Saat Bugar

Penjenamaan Rumah Sehat Dinilai untuk Bikin Warga Kunjungi RS Saat Bugar

Megapolitan
LPSK Sebut Tidak Ada Ancaman Serius terhadap Istri Ferdy Sambo untuk Syarat Dapat Perlindungan

LPSK Sebut Tidak Ada Ancaman Serius terhadap Istri Ferdy Sambo untuk Syarat Dapat Perlindungan

Megapolitan
Mengenang 30 Hari Kematian Brigadir J, Warga Gelar Aksi 3.000 Lilin di Taman Ismail Marzuki

Mengenang 30 Hari Kematian Brigadir J, Warga Gelar Aksi 3.000 Lilin di Taman Ismail Marzuki

Megapolitan
Santri Tewas Dianiaya Teman, Korban Mengeluh Sakit Kepala lalu Tidak Sadarkan Diri

Santri Tewas Dianiaya Teman, Korban Mengeluh Sakit Kepala lalu Tidak Sadarkan Diri

Megapolitan
Bengkel Motor di Kebon Jeruk Terbakar, 65 Personel Dikerahkan untuk Padamkan Api

Bengkel Motor di Kebon Jeruk Terbakar, 65 Personel Dikerahkan untuk Padamkan Api

Megapolitan
Penyidik KPK Tinggalkan Plaza Summarecon Bekasi Usai Penggeledahan Berkait Kasus Suap Haryadi Suyuti

Penyidik KPK Tinggalkan Plaza Summarecon Bekasi Usai Penggeledahan Berkait Kasus Suap Haryadi Suyuti

Megapolitan
Komplotan Begal Bersajam di Jakarta Barat Tertangkap, Tak Segan Bacok Korban yang Melawan

Komplotan Begal Bersajam di Jakarta Barat Tertangkap, Tak Segan Bacok Korban yang Melawan

Megapolitan
Kondisi Air Tanah di Jakarta Kritis, PAM Jaya Targetkan Layanan SPAM 100 Persen pada 2030

Kondisi Air Tanah di Jakarta Kritis, PAM Jaya Targetkan Layanan SPAM 100 Persen pada 2030

Megapolitan
Urai Kepadatan Jalan Daan Mogot, Pengalihan Arus Lalu Lintas akan Diberlakukan di Simpang Casa Jardin

Urai Kepadatan Jalan Daan Mogot, Pengalihan Arus Lalu Lintas akan Diberlakukan di Simpang Casa Jardin

Megapolitan
Komplotan Begal Bersenjata Tajam di Tanjung Duren Tertangkap, Kerap Beraksi di Jakarta Barat

Komplotan Begal Bersenjata Tajam di Tanjung Duren Tertangkap, Kerap Beraksi di Jakarta Barat

Megapolitan
Babak Baru Penjenamaan Rumah Sehat, Komisi E DPRD DKI Akan Panggil Dinkes

Babak Baru Penjenamaan Rumah Sehat, Komisi E DPRD DKI Akan Panggil Dinkes

Megapolitan
Santri Tewas Dianiaya Temannya di Tangerang, Keluarga Duga Ada Kelalaian Pondok Pesantren

Santri Tewas Dianiaya Temannya di Tangerang, Keluarga Duga Ada Kelalaian Pondok Pesantren

Megapolitan
Jakarta Terancam Tenggelam pada 2050 Akibat Eksploitasi Air Tanah

Jakarta Terancam Tenggelam pada 2050 Akibat Eksploitasi Air Tanah

Megapolitan
Kades Terjerat Pungli PTSL, Begini Nasib Pemerintahan Desa Lambangsari

Kades Terjerat Pungli PTSL, Begini Nasib Pemerintahan Desa Lambangsari

Megapolitan
Polisi Buru Orangtua yang Diduga Telantarkan Bayi hingga Tewas di Kontrakan Kawasan Ciracas

Polisi Buru Orangtua yang Diduga Telantarkan Bayi hingga Tewas di Kontrakan Kawasan Ciracas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.