Wali Kota Bekasi Sindir PNS Ubah Pelat Mobil Dinas

Kompas.com - 04/08/2014, 10:25 WIB
Plat mobil dinas milik pejabat Bekasi dicabut karena diubah menjadi hitam. Jessi CarinaPlat mobil dinas milik pejabat Bekasi dicabut karena diubah menjadi hitam.
Penulis Jessi Carina
|
EditorAna Shofiana Syatiri

BEKASI, KOMPAS.com - Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi mengatakan pejabat yang mengubah pelat mobil dinasnya menjadi hitam menandakan pejabat itu tidak berintegritas. Padahal tiap hari para PNS diwajibkan mengenakan pin yang bertuliskan "pakta integritas".

"Itu kan masalah integritas. Buat apa mereka memakai pin yang ada tulisan integritasnya? Pin itu kan bukan hanya sekadar untuk dipakai dan bukan formalitas saja," ujar Rahmat Effendi di Kantor Wali Kota Bekasi, Senin (4/8/2014).

Rahmat Effendi mengatakan tidak ada alasan bagi pejabat untuk mengubah pelat mobil dinasnya menjadi hitam. Walaupun mobil dinas tersebut baru saja dibawa untuk pulang kampung. Rahmat Effendi meminta selama mobil tersebut berada di Bekasi, mobil tersebut harus berpelat merah. Jika sudah keluar Bekasi, boleh dicabut demi alasan keselamatan.

"Kalau ke Bandung lalu udah sampai perbatasan, silakan diganti. Tapi selama mobil itu ada di Bekasi, jangan pakai yang hitam," ujarnya.

Pejabat yang mengubah pelat mobil dinasnya akan diberi peringatan sampai tiga kali. Jika setelah itu masih melanggar, mobil dinasnya akan ditarik.

Sebelumnya, Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi dan Wakil Wali Kota Bekasi Ahmad Syaikhu melakukan pemeriksaan terhadap mobil dinas milik PNS sesaat sebelum memulai apel pagi. Selain Wali Kota dan Wakil Wali Kota, pemeriksaan itu juga didampingi oleh Satuan Polisi Pamong Praja.

"Tadi kami memang sengaja keliling dulu sebelum apel memeriksa kendaraan dinas. Ternyata ada beberapa yang dihitamkan pelatnya," ujar Rahmat Effendi di Kantor Wali Kota Bekasi, Senin (4/8/2014).

Dari razia mendadak tersebut, Rahmat Effendi mendapati tujuh mobil dinas yang diubah pelat nomornya menjadi hitam. Dari tujuh mobil tersebut, dicabut 14 pelat nomor warna hitam.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hujan Deras, Motor Pengemudi Ojol Rusak Berat Tertimpa Pohon Tumbang

Hujan Deras, Motor Pengemudi Ojol Rusak Berat Tertimpa Pohon Tumbang

Megapolitan
M Taufik Desak Anies Segera Tunjuk Pejabat sebagai Wali Kota Jaksel

M Taufik Desak Anies Segera Tunjuk Pejabat sebagai Wali Kota Jaksel

Megapolitan
Jalan Falatehan Tergenang 50 Cm, Camat: Beban dan Kapasitas Saluran Tak Imbang, Jadi Antre Airnya

Jalan Falatehan Tergenang 50 Cm, Camat: Beban dan Kapasitas Saluran Tak Imbang, Jadi Antre Airnya

Megapolitan
Polisi: Pembuat Hasil PCR Palsu Beraksi Sejak November 2020, Sudah Jual 11 Surat

Polisi: Pembuat Hasil PCR Palsu Beraksi Sejak November 2020, Sudah Jual 11 Surat

Megapolitan
Polisi Mediasi Ormas yang Terlibat Penganiayaan di Bekasi, tapi Proses Hukum Tetap Berjalan

Polisi Mediasi Ormas yang Terlibat Penganiayaan di Bekasi, tapi Proses Hukum Tetap Berjalan

Megapolitan
Tertinggi, 2.121 Jenazah di Jakarta Dimakamkan dengan Protap Covid-19 Sepanjang Januari

Tertinggi, 2.121 Jenazah di Jakarta Dimakamkan dengan Protap Covid-19 Sepanjang Januari

Megapolitan
Pemprov DKI Sebut 100 Jenazah Dimakamkan dengan Protap Covid-19 dalam Sehari

Pemprov DKI Sebut 100 Jenazah Dimakamkan dengan Protap Covid-19 dalam Sehari

Megapolitan
Jalan Falatehan Kebayoran Baru Tergenang Air hingga 50 Sentimeter, Lalu Lintas Sempat Macet

Jalan Falatehan Kebayoran Baru Tergenang Air hingga 50 Sentimeter, Lalu Lintas Sempat Macet

Megapolitan
Ketika Grafik Kasus Positif Covid-19 Harian di DKI Jakarta Melonjak Selama PPKM Jilid Pertama

Ketika Grafik Kasus Positif Covid-19 Harian di DKI Jakarta Melonjak Selama PPKM Jilid Pertama

Megapolitan
Asosiasi RS Swasta: Pemerintah Belum Bayar Uang Perawatan Pasien Covid-19 Puluhan Miliar Rupiah

Asosiasi RS Swasta: Pemerintah Belum Bayar Uang Perawatan Pasien Covid-19 Puluhan Miliar Rupiah

Megapolitan
KPU Tangsel Nyatakan Siap Hadapi Sidang Sengketa Hasil Pilkada 2020

KPU Tangsel Nyatakan Siap Hadapi Sidang Sengketa Hasil Pilkada 2020

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Tambah 1.941 Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19

Pemprov DKI Akan Tambah 1.941 Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19

Megapolitan
Polisi: Beberapa Pembuat Surat PCR Palsu adalah Pegawai Lab dan Klinik

Polisi: Beberapa Pembuat Surat PCR Palsu adalah Pegawai Lab dan Klinik

Megapolitan
Perempuan Mesum di Halte Senen Tertangkap, Pelaku Pria Masih Diburu

Perempuan Mesum di Halte Senen Tertangkap, Pelaku Pria Masih Diburu

Megapolitan
Dua Anggota Ormas Dianiaya karena Sering Memalak di Kafe Bekasi, Seorang Tewas

Dua Anggota Ormas Dianiaya karena Sering Memalak di Kafe Bekasi, Seorang Tewas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X