Kompas.com - 07/08/2014, 16:10 WIB
ketua Umum Viking Persib Fans Klub, Heru Joko berjabat tangan dengan Ketua Umum Jakmania, Larico Ranggamone. Viking dan Jakmania sepakat berdamai,Jumat (11/4/2014) KOMPAS.com/PUTRA PRIMA PERDANAketua Umum Viking Persib Fans Klub, Heru Joko berjabat tangan dengan Ketua Umum Jakmania, Larico Ranggamone. Viking dan Jakmania sepakat berdamai,Jumat (11/4/2014)
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto menegaskan bahwa suporter klub sepak bola Persija Jakarta (Jakmania) dan Persib Bandung (Viking) telah melanggar deklarasi perjanjian damai.

Perjanjian damai atau islah di antara dua suporter klub tersebut dilaksanakan di Polres Bogor Kabupaten, Jumat (11/4/2014) lalu. "Memang pernah ada deklarasi yang difasilitasi oleh Polda Metro dan Polda Jabar, tetapi dalam praktiknya, tidak berjalan," kata Rikwanto, Kamis (7/8/2014).

Sebab, dia melanjutkan, kerusuhan di antara kedua suporter terjadi pasca-deklarasi tersebut, ketika pertandingan antara Persija dan Persib berlangsung di Bandung, Jawa Barat.

"Kejadian berikutnya waktu Jakmania ke Bandung. Terjadi keributan, termasuk ada yang terluka dan perusakan kendaraan. Setelah itu, diketahui bahwa di antara dua kubu yang akan bertanding memang belum solid betul," ujarnya.

Namun, pemberian sanksi lantaran tidak menepati perjanjian damai, kata Rikwanto, seharusnya dijatuhkan oleh Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia. Adapun kepolisian hanya menindak apabila tindak pidana terjadi di antara keduanya.

Islah kedua suporter disaksikan langsung oleh Wakapolda Jawa Barat Brigadir Jenderal (Pol) Rycko Almeza Dahniel dan Wakapolda Metro Jaya Brigadir Jenderal (Pol) Sudjarno; serta perwakilan dari manajemen tim Persib, Kuswara S Taryono; Manajer Persija Asher Siregar; Ketua Umum Jakmania Larico Ranggamone; dan Ketua Umum Viking Persib Fans Club Heru Joko.

Islah yang mencakup enam poin pernyataan damai disepakati dengan ditandatangani oleh kedua pihak.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Balas Pantun Anies dan Giring PSI: dari Sirkuit Formula E hingga Sindiran 'Kurang Kerjaan'

Balas Pantun Anies dan Giring PSI: dari Sirkuit Formula E hingga Sindiran "Kurang Kerjaan"

Megapolitan
Pelintasan Rel Stasiun Pondok Cina Melengkung, Warga: Enggak Kelihatan Kereta Datang

Pelintasan Rel Stasiun Pondok Cina Melengkung, Warga: Enggak Kelihatan Kereta Datang

Megapolitan
Situasi Jakarta Makin Gawat: Omicron Tembus 1.000 Kasus, Pasien Wisma Atlet Terus Melonjak

Situasi Jakarta Makin Gawat: Omicron Tembus 1.000 Kasus, Pasien Wisma Atlet Terus Melonjak

Megapolitan
18.000 Nasi Bungkus Dibagikan ke Warga Terdampak Banjir di Jakbar Selama 4 Hari

18.000 Nasi Bungkus Dibagikan ke Warga Terdampak Banjir di Jakbar Selama 4 Hari

Megapolitan
Kejati DKI Jakarta Geledah Kantor Distamhut, Ini Respons Wagub Riza

Kejati DKI Jakarta Geledah Kantor Distamhut, Ini Respons Wagub Riza

Megapolitan
UPDATE 21 Januari: Ada 1.177 Kasus Omicron di DKI Jakarta

UPDATE 21 Januari: Ada 1.177 Kasus Omicron di DKI Jakarta

Megapolitan
Polisi dan Keluarga Korban Bantah Laporan Bocah yang Dicabuli Kuli Bangunan Sempat Diremehkan

Polisi dan Keluarga Korban Bantah Laporan Bocah yang Dicabuli Kuli Bangunan Sempat Diremehkan

Megapolitan
Pekan Depan, Kapasitas PTM di Kota Tangerang Dikurangi hingga 50 Persen

Pekan Depan, Kapasitas PTM di Kota Tangerang Dikurangi hingga 50 Persen

Megapolitan
Realisasi Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga di DKI Capai 216.726 Orang

Realisasi Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga di DKI Capai 216.726 Orang

Megapolitan
Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat Dijambret, Tas Berisi Dokumen Penting Hilang

Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat Dijambret, Tas Berisi Dokumen Penting Hilang

Megapolitan
Perkenalkan Formula E ke Anies, Dino Patti Djalal: Saya Yakin Akan Naikkan Pamor Jakarta

Perkenalkan Formula E ke Anies, Dino Patti Djalal: Saya Yakin Akan Naikkan Pamor Jakarta

Megapolitan
Soal Penjabat Gubernur DKI, Ketua Fraksi PDI-P: Sekda Juga Memenuhi Syarat

Soal Penjabat Gubernur DKI, Ketua Fraksi PDI-P: Sekda Juga Memenuhi Syarat

Megapolitan
Cerita Sopir Odong-odong di Tegal Alur, Biasa Antar Bocah jadi Antar Pengungsi

Cerita Sopir Odong-odong di Tegal Alur, Biasa Antar Bocah jadi Antar Pengungsi

Megapolitan
Puluhan Kilogram Kulit Kabel Dibuang di Gorong-gorong, Diduga Ulah Pencuri

Puluhan Kilogram Kulit Kabel Dibuang di Gorong-gorong, Diduga Ulah Pencuri

Megapolitan
PSI Minta Anies Tinjau Langsung Lokasi Sirkuit Formula E di Ancol

PSI Minta Anies Tinjau Langsung Lokasi Sirkuit Formula E di Ancol

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.