Nominal Sudah "Cocok", Warga Tunggu Pembayaran Ganti Rugi Tol Cijago

Kompas.com - 11/09/2014, 19:43 WIB
Jalanan di lahan proyek tol Cijago yang mangkrak dipenuhi sampah di RT 2 RW 2 Desa Kemirimuka, Beji, Depok, Kamis (11/9/2014).
Kompas.com/Laila RahmawatiJalanan di lahan proyek tol Cijago yang mangkrak dipenuhi sampah di RT 2 RW 2 Desa Kemirimuka, Beji, Depok, Kamis (11/9/2014).
|
EditorPalupi Annisa Auliani
DEPOK, KOMPAS.com — Warga RT 2 dan RT 3 RW 2 Desa Kemirimuka, Beji, Depok, Jawa Barat, yang lahannya tergusur untuk pembangunan jalan Tol Cinere-Jagorawi (Cijago) II, masih menunggu pembayaran ganti rugi.

Menurut koordinator masyarakat gusuran setempat, H Nawawi, ada lebih kurang 50 bangunan yang masih ditempati penghuninya karena belum mendapat ganti rugi, termasuk rumah miliknya.

"Sebenarnya sudah tidak ada masalah. Besaran ganti rugi yang ditawarkan juga cukuplah kalau saya hitung-hitung. Kami tunggu langkah Pemkot (Depok) saja," kata Nawawi di kediamannya, RT 2 RW 2 Kemirimuka, Beji, Depok, Kamis (11/9/2014).

Nawawi pun menyebutkan angka Rp 6,36 juta untuk besaran ganti rugi per meter tanah yang akan dia dapatkan. Dengan nominal itu, dia menganjurkan warga di lingkungannya untuk menerima ganti rugi tersebut dan merelakan lahan mereka.

Menurut Nawawi, sebagian warga yang lebih dulu mendapat ganti rugi untuk proyek yang sama memperoleh nilai yang lebih kecil. Dia mengakui, harga lama ganti rugi itu yang membuatnya bertahan hingga sekarang.

"Dulu mereka tahan harga, kami tahan harga. Pokoknya jangan sampai proyek ini menyentuh lahan yang belum diberikan ganti ruginya," kata pria yang sudah tinggal di Kemirimuka sejak 1974 itu.

Pada akhir Agustus 2014, Ombudsman mengeluarkan rekomendasi untuk menghentikan pembangunan jalan tol ini. Rekomendasi itu keluar karena proyek ini dinilai mala-administrasi terkait proses pembebasan lahan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tiga Hari Vaksinasi Covid-19 untuk Wartawan...

Tiga Hari Vaksinasi Covid-19 untuk Wartawan...

Megapolitan
Mayat Mengambang di Kali Pesanggrahan Tanpa Identitas, Diperkirakan Berusia 45-50 Tahun

Mayat Mengambang di Kali Pesanggrahan Tanpa Identitas, Diperkirakan Berusia 45-50 Tahun

Megapolitan
Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Megapolitan
Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Megapolitan
Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Megapolitan
UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

Megapolitan
Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Megapolitan
Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Megapolitan
Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

Megapolitan
Mayat Pria Ditemukan di Kali Pesanggrahan, Pakai Baju dan Celana Hitam

Mayat Pria Ditemukan di Kali Pesanggrahan, Pakai Baju dan Celana Hitam

Megapolitan
Simak Alasan Jakarta Raih Penghargaan STA dan Mengalahkan Kota Lain di Dunia

Simak Alasan Jakarta Raih Penghargaan STA dan Mengalahkan Kota Lain di Dunia

Megapolitan
Langgar Aturan PPKM, 2 Tempat Karaoke di Jakarta Barat Disegel

Langgar Aturan PPKM, 2 Tempat Karaoke di Jakarta Barat Disegel

Megapolitan
Bupati Kepulauan Seribu: Destinasi Wisata Kampung Jepang Siap Dibangun di Untung Jawa

Bupati Kepulauan Seribu: Destinasi Wisata Kampung Jepang Siap Dibangun di Untung Jawa

Megapolitan
Warga Cilincing Mulai Perbaiki Atap Rumah yang Rusak Diterpa Angin Kencang

Warga Cilincing Mulai Perbaiki Atap Rumah yang Rusak Diterpa Angin Kencang

Megapolitan
Bupati Kepulauan Seribu: Pulau Sebaru Tak Jadi Dibuat Rumah Sakit Covid-19

Bupati Kepulauan Seribu: Pulau Sebaru Tak Jadi Dibuat Rumah Sakit Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X