Kesal Ditertibkan, PKL Monas Tantang Ahok

Kompas.com - 08/12/2014, 09:19 WIB
Kompas.com/Unoviana Kartika Truk Satpol PP mengangkut dagangan-dagangan milik PKL di Monas, Kamis (4/12/2014).

JAKARTA, KOMPAS.com — Demi menjaga kebersihan, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta tengah gencar-gencarnya menertibkan pedagang kaki lima (PKL) liar di kawasan Monumen Nasional (Monas), Gambir, Jakarta Pusat. Seringnya petugas melakukan penertiban membuat para PKL Monas geram.

Pasalnya, penertiban yang diterapkan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama membuat sengsara perekonomian keluarga mereka. Selain itu, mereka juga menantang Ahok untuk turun serta menertibkan PKL Monas.

"Jangan hanya di kantornya aja. Ayo sini ikut tertibin kita. Situ ada pasukan, kita juga ada," ucap Doni (38), PKL Monas yang berdagang ketoprak di Pintu Timur Monas, Minggu (7/12/2014).

Doni mengaku kesal lantaran petugas pernah merusak gerobak ketoprak miliknya beberapa hari lalu. "Waktu itu saya enggak tahu ada penertiban. Ampe rusak gerobak saya. Jangan macem-macem sama PKL deh. Kita enggak ganggu pengunjung, kok. Toh mereka juga jajannya sama kita (PKL)," terang pria bertopi Ferrari itu.


Hikmat (39), PKL lainnya, mengatakan, PKL dapat tertib berjualan di kawasan Monas apabila diberikan tempat. Dirinya juga berjanji tak akan berjualan di dekat pagar Monas apabila Pemprov DKI juga mempermudah PKL berjualan di tempat baru.

"Ya kalau enggak mau kita jualan di tempat yang dilarang di kawasan Monas, kasih kami tempat dong. Gini aja ya, kita ganggu pengunjung apa enggak? Kita cuma jualan, buat perut pengunjung kenyang. Kalau ditertibin terus, kita dapat uang dari mana lagi," terangnya.

Pengamatan Warta Kota, Minggu kemarin, tampak ratusan PKL liar di Kawasan Monas menyemut di berbagai sisi, baik itu di dalam maupun di luar Monas. Mereka juga terlihat santai berjualan dan melayani para pengunjung yang tengah jajan.

Akibat keberadaan mereka, sampah-sampah sisa makanan dari dagangan para PKL berceceran. Hal demikian membuat tak enak di pandang mata.

Padahal, di setiap sisi di Taman Monas diberi papan peringatan bahwa PKL dilarang berjualan di Kawasan Monas lantaran sudah tertera dalam Peraturan Daerah (Perda) No 8 tentang Ketertiban Umum.

Selain itu, para pengunjung Monas juga menjadi pemancing niat PKL untuk berdagang. Sebab, beberapa dari para pengunjung terlihat menyantap dagangan para PKL di Kawasan Monas.

Tak hanya PKL, parkir liar di sejumlah titik di kawasan simbol Ibu Kota itu juga marak. Kebanyakan roda empat terparkir di bibir jalan, hingga menyebabkan ketersendatan lalu lintas.

Tak hanya roda empat, roda dua pun menghiasi kawasan Monas. Ratusan pengunjung juga kebanyakan memarkirkan kendaraannya di depan pagar Monas, tidak memarkirkan di Lapangan Ikatan Restoran Taman Indonesia (IRTI).

Pengunjung harap Monas bersih dari PKL

Santi Aminarti (25), pengunjung Monas yang juga selaku warga Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, berharap kepada pihak pemerintah untuk segera menertibkan Monas. Malahan, dia menanggapi, petugas penertiban kurang tegas menertibkan para PKL liar di Monas.

"Ya kalau mereka kembali lagi, terusin aja kali ya ditertibkan biar mereka jera. Soalnya bukan apa-apa, ini Monas simbolnya, bukan ke Monas-nya lagi, ke PKL-nya. Abis di media televisi PKL lebih disorot. Warga tahunya ya Monas banyak PKL," terang wanita berjilbab itu.

Senada dengan Tanto Putra (25), warga Cempaka Putih, Jakarta Pusat. Dirinya mengaku bahwa PKL Monas tak akan berhenti berjualan apabila warga juga tidak turut membantu para petugas penertiban. Menurut dia, seharusnya pengunjung Monas jangan sampai jajan dagangan para PKL.

"Sampai kapan pun, apabila warga atau pengunjung masih beli jualan mereka, ya jangan harap PKL bisa hilang dari mata. Kebanyakan pengunjung juga jajan terus sih. Jangan hanya PKL-nya saja dirazia. Pengunjung Monas juga kasih imbauan oleh pemerintah," tutupnya. (Panji Baskhara Ramadhan)

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorAna Shofiana Syatiri
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Ibu Pengamen Korban Salah Tangkap Kaget Saat Anaknya Dituduh Membunuh

Ibu Pengamen Korban Salah Tangkap Kaget Saat Anaknya Dituduh Membunuh

Megapolitan
Pemilik Alphard, Porsche, dan Harley-Davidson Ikut Daftar Beli Rusunami DP Rp 0

Pemilik Alphard, Porsche, dan Harley-Davidson Ikut Daftar Beli Rusunami DP Rp 0

Megapolitan
1.790 Orang Lolos Seleksi Beli Rusunami DP Rp 0

1.790 Orang Lolos Seleksi Beli Rusunami DP Rp 0

Megapolitan
Warga Tanah Galian Unjuk Rasa Tuntut Hak Pembebasan Lahan untuk Kereta Api Cepat

Warga Tanah Galian Unjuk Rasa Tuntut Hak Pembebasan Lahan untuk Kereta Api Cepat

Megapolitan
Olah TKP Selesai, GT Rawamangun dan Jalan Tol Wiyoto Wiyono Kembali Dibuka

Olah TKP Selesai, GT Rawamangun dan Jalan Tol Wiyoto Wiyono Kembali Dibuka

Megapolitan
Baru Bebas, Kris Hatta Ditangkap Lagi atas Kasus Dugaan Penganiayaan

Baru Bebas, Kris Hatta Ditangkap Lagi atas Kasus Dugaan Penganiayaan

Megapolitan
Ditangkap di Lapas, Pemasok Narkoba untuk Nunung Seorang Narapidana

Ditangkap di Lapas, Pemasok Narkoba untuk Nunung Seorang Narapidana

Megapolitan
Tol Wiyoto Wiyono Arah Cawang Ditutup Sementara, Arus Kendaraan Dialihkan

Tol Wiyoto Wiyono Arah Cawang Ditutup Sementara, Arus Kendaraan Dialihkan

Megapolitan
Tiba di Kantor Nasdem, Anies Bilang Tak Bahas Urusan Politik

Tiba di Kantor Nasdem, Anies Bilang Tak Bahas Urusan Politik

Megapolitan
Tawuran di Petamburan, Warga Gunakan Petasan dan Batu

Tawuran di Petamburan, Warga Gunakan Petasan dan Batu

Megapolitan
Waspada Grooming, Modus Pencabulan Anak dengan Membangun Hubungan!

Waspada Grooming, Modus Pencabulan Anak dengan Membangun Hubungan!

Megapolitan
Polisi Tangkap Pemasok Narkoba ke Nunung yang Sempat Buron

Polisi Tangkap Pemasok Narkoba ke Nunung yang Sempat Buron

Megapolitan
Diundang Surya Paloh, Anies Mengaku Hanya Akan Bicara Jakarta

Diundang Surya Paloh, Anies Mengaku Hanya Akan Bicara Jakarta

Megapolitan
Kebakaran Lahan Parkir di Pademangan, Belasan Kendaraan Ikut Hangus

Kebakaran Lahan Parkir di Pademangan, Belasan Kendaraan Ikut Hangus

Megapolitan
Semrawutnya Lalu Lintas di Sekitar Stasiun Palmerah yang Bikin Stres...

Semrawutnya Lalu Lintas di Sekitar Stasiun Palmerah yang Bikin Stres...

Megapolitan
Close Ads X