Kompas.com - 21/05/2015, 14:08 WIB
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengaku curiga akan ada gerakan yang mengarahkan aksi unjuk rasa serta demo yang diikuti oleh para ibu untuk mengubah sistem Kartu Jakarta Pintar (KJP). Sebab, kini dana yang terdapat di dalam KJP tidak bisa ditarik secara tunai lagi. 

"Saya lagi curiga. Saya suuzan (berpikiran negatif) saja kalau di Jakarta. Sekarang gini, kenapa KJP sampai Juni enggak beres? Kayaknya ada oknum mau gerakkin ibu-ibu, catat ya wartawan semua, pasti nanti mereka demo saya lagi tuh, ibu-ibu digerakkin demo ngotot KJP mau tarik kontan semua, saya enggak mau kasih," kata Basuki, seusai meresmikan Ruang Publik Terpadu Ramah Anak (RPTRA) Bahari Gandaria Selatan, Jakarta Selatan, Kamis (21/5/2015). 

Bahkan, lanjut Basuki, meskipun dana KJP selama tujuh bulan terlambat cair, tetap dana tersebut tidak dapat diuangkan.

Basuki mengaku tidak ingin lagi melihat banyak orangtua murid marah-marah datang ke Bank DKI dan meminta tarik tunai. Padahal, lanjut dia, dana KJP kerap disalahgunakan oleh orangtua untuk membeli hal yang tidak penting.

"Kalau ada kejadian seperti itu lagi, orangtua marah-marah tarik tunai, saya tarik KJP-nya," kata Ahok, sapaan Basuki.

Adapun penerima KJP tahun ini lebih sedikit dibandingkan tahun lalu. Sebab, lanjut Basuki, banyak data penerima KJP yang ganda.

Selain itu, distribusi KJP juga tidak tepat sasaran. Tujuan manajemen non-tunai pada KJP ini agar ia mengetahui alur pembelanjaan dana KJP.

Meski penerima KJP tahun ini berkurang, alokasi dana KJP meningkat. Berdasarkan survei Bank Dunia, anggaran Rp 600.000 tiap bulannya tidak cukup memenuhi kebutuhan pendidikan siswa SMA.

Tahun ini, DKI mengalokasikan dana Rp 800.000 tiap bulannya bagi peserta didik.

"Jadi, dia seolah-olah punya bapak yang kaya, yaitu Pemda DKI. Jadi, kalau bapaknya enggak kaya dan omnya enggak kaya, ya Pemda DKI yang bantu," kata Basuki. 

Adapun besaran dana KJP yang dicairkan mencapai Rp 2,4 triliun dari sebelumnya sekitar Rp 3 triliun. Anggaran KJP 2015 mengalami pemotongan sebesar Rp 600 miliar setelah ditemukan banyaknya penerima ganda maupun penerima yang tidak sesuai peruntukan.

Jumlah pemohon KJP yang tercatat saat ini sebanyak 479.198 siswa, dengan rincian 133.486 siswa di Jakarta Timur, 104.062 siswa di Jakarta Barat, 96.290 di Jakarta Utara, 87.319 siswa di Jakarta Selatan, 54.314 siswa di Jakarta Pusat, dan 3.727 siswa di Kepulauan Seribu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Resmikan Waduk Brigif di Jagakarsa, Anies Ajak Kudubes Singapura Keliling Naik Sepeda

Resmikan Waduk Brigif di Jagakarsa, Anies Ajak Kudubes Singapura Keliling Naik Sepeda

Megapolitan
Menengok Waduk Brigif yang Belum Rampung tapi Sudah Diresmikan Anies

Menengok Waduk Brigif yang Belum Rampung tapi Sudah Diresmikan Anies

Megapolitan
Pemprov DKI di Bawah Kepemimpinan Anies: No One Man Show...

Pemprov DKI di Bawah Kepemimpinan Anies: No One Man Show...

Megapolitan
UPDATE 5 Oktober 2022: Bertambah 78, Kasus Aktif Covid-19 di Tangsel Kini 196

UPDATE 5 Oktober 2022: Bertambah 78, Kasus Aktif Covid-19 di Tangsel Kini 196

Megapolitan
Soal Mamat Alkatiri 'Roasting' Hillary, Komika Senior di Indonesia Satu Sikap

Soal Mamat Alkatiri "Roasting" Hillary, Komika Senior di Indonesia Satu Sikap

Megapolitan
Cerita Anies Gelontorkan Hampir Rp 70 M demi Jaga Tarif Transjakarta Saat Harga BBM Naik

Cerita Anies Gelontorkan Hampir Rp 70 M demi Jaga Tarif Transjakarta Saat Harga BBM Naik

Megapolitan
3 Hari Operasi Zebra Jaya 2022, Ada 2.242 Pengendara Melanggar dan Ditindak Petugas

3 Hari Operasi Zebra Jaya 2022, Ada 2.242 Pengendara Melanggar dan Ditindak Petugas

Megapolitan
Agar Perjalanan Tak Terhambat, Begini Aturan Terbaru Naik Transjakarta...

Agar Perjalanan Tak Terhambat, Begini Aturan Terbaru Naik Transjakarta...

Megapolitan
Kala Hillary Brigitta dan Mamat Alkatiri Buka Peluang Damai di Kasus Pencemaran Nama Baik...

Kala Hillary Brigitta dan Mamat Alkatiri Buka Peluang Damai di Kasus Pencemaran Nama Baik...

Megapolitan
Saat Tajudin Lolos dari Segala Sanksi Usai Suruh Sopir Truk Push Up dan Berguling...

Saat Tajudin Lolos dari Segala Sanksi Usai Suruh Sopir Truk Push Up dan Berguling...

Megapolitan
Korsleting Sering Jadi Penyebab Kebakaran di Jakarta, Apa Pemicunya?

Korsleting Sering Jadi Penyebab Kebakaran di Jakarta, Apa Pemicunya?

Megapolitan
4 Pohon di Jakpus Tumbang Imbas Hujan Deras, Pemkot Akan Pangkas Pohon Rawan Tumbang

4 Pohon di Jakpus Tumbang Imbas Hujan Deras, Pemkot Akan Pangkas Pohon Rawan Tumbang

Megapolitan
Ekspresi Lesu Indra Kenz Dituntut 15 Tahun Penjara dan Harapan Hukuman Maksimal...

Ekspresi Lesu Indra Kenz Dituntut 15 Tahun Penjara dan Harapan Hukuman Maksimal...

Megapolitan
Pengamen hingga Manusia Gerobak di Jakpus Dirazia Satpol PP, Akan Dipulangkan ke Kampung Halaman

Pengamen hingga Manusia Gerobak di Jakpus Dirazia Satpol PP, Akan Dipulangkan ke Kampung Halaman

Megapolitan
Peluang Kasus Baim Wong Berakhir Damai Vs Dorongan Pelapor untuk Lanjutkan Kasus

Peluang Kasus Baim Wong Berakhir Damai Vs Dorongan Pelapor untuk Lanjutkan Kasus

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.