Mengapa Pengelola Mal Tebet Green Belum Urus Izin?

Kompas.com - 23/07/2015, 13:18 WIB
Kompas.com/Unoviana Kartika Dinas Penataan Kota kembali menyegel bangunan Tebet Green di Jalan MT Haryono, Jakarta Selatan, pada Kamis (23/7/2015).
JAKARTA, KOMPAS.com - Tebet Green kembali disegel pada Kamis (23/7/2015) karena belum juga memiliki sertifikat izin fungsi (SLF). Padahal bangunan yang berdiri di lahan milik Yayasan Dharma Putra Kostrad itu sudah pernah disegel beberapa kali dengan masalah yang sama.

Lantas apa yang membuat bangunan empat lantai itu belum juga memiliki SLF?

Menurut Ketua Yayasan Dharma Putra Kostrad, Asrul, pihaknya sudah menyampaikan kepada pengelola untuk segera mengurus perizinannya. Ternyata pengelola tidak juga mengurus izinnya karena bangunannya belum selesai dibangun.

"Itu yang saya sudah sampaikan ke pengelola supaya diurus tapi ternyata belum juga diurus. Katanya belum selesai dibangun jadi belum diurus," kata Asrul di lokasi penertiban.


Diketahui, tanah seluas kurang lebih 3 hektar tesebut dimiliki oleh Yayasan Darma Putra Kostrad. Sementara itu mal ini dikelola oleh PT Wahana Cipta Sentosa Sejahtera (WCSS) yang menyewa lahan dari yayasan tersebut.

Menurut Asrul, pihak Kostrad tidak mempermasalahkan. Namun, bila terjadi kerugian akibat bangunan disegel, maka akan terjadi masalah. Apalagi pihak PT WCSS telah menyewa tanah tersebut selama 30 tahun.

Sebelumnya, Direktur PT WCSS Gunardi Gunawan mengatakan, pihaknya sebenarnya telah mengajukan perizinan untuk mendapatkan SLF. Namun, karena bangunan dibangun di atas tanan milik Yayasan Kostrad, maka tidak serta merta mereka bisa mengurus perizinan.

Sehingga untuk mendapatkan SLF, pihaknya memerlukan bantuan dari yayasan. Namun, menurut Gunardi, yayasan belum mau membantunya untuk memperoleh izin.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorKistyarini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Ada Persija Vs PSM Makassar, Inj Rekayasa Lalin hingga Kantong Parkirnya

Ada Persija Vs PSM Makassar, Inj Rekayasa Lalin hingga Kantong Parkirnya

Megapolitan
Truk Pertamina Tabrak Pembatas Tol Hingga Terbakar, Sopir Diduga Mengantuk

Truk Pertamina Tabrak Pembatas Tol Hingga Terbakar, Sopir Diduga Mengantuk

Megapolitan
Ada Evakuasi Kepala Truk Pertamina, Arus Lalin Jalan Jendral Ahmad Yani Padat

Ada Evakuasi Kepala Truk Pertamina, Arus Lalin Jalan Jendral Ahmad Yani Padat

Megapolitan
Truk Pertamina Bermuatan 32.000 Liter Terbakar Setelah Tabrak Pembatas Tol

Truk Pertamina Bermuatan 32.000 Liter Terbakar Setelah Tabrak Pembatas Tol

Megapolitan
Evakuasi Kepala Truk Pertamina yang Terbakar, Gerbang Tol Rawamangun Ditutup Sementara

Evakuasi Kepala Truk Pertamina yang Terbakar, Gerbang Tol Rawamangun Ditutup Sementara

Megapolitan
Tabrak Pembatas Jalan Tol, Bagian Kepala Truk Pertamina Jatuh ke Jalur Arteri

Tabrak Pembatas Jalan Tol, Bagian Kepala Truk Pertamina Jatuh ke Jalur Arteri

Megapolitan
Pasca-Kebakaran Truk Pertamina, Hanya 2 Lajur yang Bisa Dilalui di Lokasi

Pasca-Kebakaran Truk Pertamina, Hanya 2 Lajur yang Bisa Dilalui di Lokasi

Megapolitan
Ini Kronologi Kebakaran Truk Pertamina yang Juga Bertabrakan dengan Calya

Ini Kronologi Kebakaran Truk Pertamina yang Juga Bertabrakan dengan Calya

Megapolitan
Dalam Satu Jam, Petugas Padamkan Kebakaran Truk Pertamina yang Tabrakan dengan Calya

Dalam Satu Jam, Petugas Padamkan Kebakaran Truk Pertamina yang Tabrakan dengan Calya

Megapolitan
Truk Tangki Pertamina yang Terbakar Bermuatan 32.000 Liter dan Sempat Bertabrakan dengan Calya

Truk Tangki Pertamina yang Terbakar Bermuatan 32.000 Liter dan Sempat Bertabrakan dengan Calya

Megapolitan
Truk Pertamina Terbakar di Rawamangun, 3 Orang Tewas

Truk Pertamina Terbakar di Rawamangun, 3 Orang Tewas

Megapolitan
Kebakaran Lalap Rumah Warga di Jatinegara

Kebakaran Lalap Rumah Warga di Jatinegara

Megapolitan
Komedian Nunung Ditetapkan sebagai Tersangka Penyalahgunaan Sabu

Komedian Nunung Ditetapkan sebagai Tersangka Penyalahgunaan Sabu

Megapolitan
Pemkab Kepulaulan Seribu Dorong Konsumsi Sukun sebagai Pengganti Beras

Pemkab Kepulaulan Seribu Dorong Konsumsi Sukun sebagai Pengganti Beras

Megapolitan
Layar Tancap Lebaran Betawi Awalnya Bakal Putar Film Benyamin Sueb yang Belum Pernah Tayang

Layar Tancap Lebaran Betawi Awalnya Bakal Putar Film Benyamin Sueb yang Belum Pernah Tayang

Megapolitan
Close Ads X