LSR Dilepaskan dari Tahanan karena Anaknya Sudah Memaafkan

Kompas.com - 28/07/2015, 15:35 WIB
Aparat Polres Metro Jakarta Selatan mendatangi rumah LSR, ibu yang diduga menganiaya anaknya, di kawasan Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, Sabtu (4/7/2015). WARTA KOTA/BINTANG PRADEWOAparat Polres Metro Jakarta Selatan mendatangi rumah LSR, ibu yang diduga menganiaya anaknya, di kawasan Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, Sabtu (4/7/2015).
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Penyidik Polres Metro Jakarta Selatan telah menangguhkan penahanan LSR (47) ibu tersangka penganiayaan anak kandungnya GT (12). Penangguhan tersebut atas permintaan Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI).

Menurut Sekretaris Jenderal KPAI Erlinda, permintaan penangguhan itu karena GT telah dipertemukan dengan ibunya. Dari pertemuan itu, GT memaafkan ibunya. Ia bahkan memeluk LSR. [Baca: Penahanan Ibu Penganiaya Anak Ditangguhkan]

"GT sudah memaafkan mamanya. Itu terlihat dari pertemuan yang kami moderasi kemarin," kata Erlinda saat dihubungi, Selasa (28/7/2015). Pertemuan itu, kata Erlinda, tidak hanya melibatkan GT dan LSR, tetapi juga dua anak ibu single parent itu yang lainnya.

Kedua anak lainnya itu, kata Erlinda, juga kelihatan masih amat membutuhkan LSR. "Terlihat sekali, anak-anaknya sangat membutuhkan dia," kata Erlinda.

Namun, kata dia, selama tiga bulan ini LSR tidak akan bersentuhan dulu dengan ketiga anaknya itu. Sebab, dia perlu menjalani rehabilitasi Narkoba di Badan Narkotika Nasional (BNN) dan rehabilitasi mental di Kementerian Sosial.

Sementara itu, ketiga anaknya akan diurus oleh tantenya. Erlinda mengatakan, setelah tiga bulan direhabilitasi, pihak Kemensos akan memantau ulang kondisi LSR.

Setelah itu, mereka akan menentukan kondisi ibu itu, apakah sudah bisa kembali merawat anaknya atau masih perlu perpanjangan rehabilitasi mentalnya.

Sebelumnya, LSR telah menjalani pemeriksaan sebagai tersangka di Mapolrestro Jakarta Selatan, Selasa (14/7/2015).

Setelah diperiksa lebih dari 10 jam, ibu tiga anak itu ditahan. LSR dilaporkan ke Polres Metro Jakarta Selatan atas tuduhan penganiayaan anak. GT sempat kabur dari rumahnya dan mengaku digergaji oleh ibunya.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kenalan hingga ART Ikut Divaksin di Pasar Tanah Abang, Ikappi: Merugikan Pedagang

Kenalan hingga ART Ikut Divaksin di Pasar Tanah Abang, Ikappi: Merugikan Pedagang

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Sebut Penerapan Pembelajaran Tatap Muka Tergantung Dinamika Kasus Covid-19

Wali Kota Tangerang Sebut Penerapan Pembelajaran Tatap Muka Tergantung Dinamika Kasus Covid-19

Megapolitan
Penerima Bansos Tunai Rp 300.000 di Jakarta Bisa Dicoret, Ini Ketentuannya

Penerima Bansos Tunai Rp 300.000 di Jakarta Bisa Dicoret, Ini Ketentuannya

Megapolitan
UPDATE 5 Maret: 537 Pasien Covid-19 di Tangsel Masih Dirawat

UPDATE 5 Maret: 537 Pasien Covid-19 di Tangsel Masih Dirawat

Megapolitan
Pedagang Pasar Induk Kramatjati Tunggu Kepastian Jadwal Vaksinasi Covid-19

Pedagang Pasar Induk Kramatjati Tunggu Kepastian Jadwal Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
Bansos Tunai Rp 300.000 untuk Warga Jakarta Cair Minggu Kedua Maret 2021

Bansos Tunai Rp 300.000 untuk Warga Jakarta Cair Minggu Kedua Maret 2021

Megapolitan
UPDATE 5 Maret: Jakarta Tambah 1.159 Kasus Covid-19

UPDATE 5 Maret: Jakarta Tambah 1.159 Kasus Covid-19

Megapolitan
Virus Corona B.1.1.7 Muncul di Indonesia, Pemkot Tangerang Sebut 4M Kunci Pencegahan

Virus Corona B.1.1.7 Muncul di Indonesia, Pemkot Tangerang Sebut 4M Kunci Pencegahan

Megapolitan
Gubernur DKI Anies dan Wagub Ariza Beda Pernyataan: dari Lockdown Akhir Pekan Hingga Skateboard di Trotoar

Gubernur DKI Anies dan Wagub Ariza Beda Pernyataan: dari Lockdown Akhir Pekan Hingga Skateboard di Trotoar

Megapolitan
Kemenkes Akui Slot Vaksinasi Covid-19 di Tanah Abang Rentan Disalahgunakan

Kemenkes Akui Slot Vaksinasi Covid-19 di Tanah Abang Rentan Disalahgunakan

Megapolitan
Polisi Dalami Motif Perbuatan Cabul Penjaga Warung kepada Bocah 6 Tahun di Tangsel

Polisi Dalami Motif Perbuatan Cabul Penjaga Warung kepada Bocah 6 Tahun di Tangsel

Megapolitan
Jumlah Pasien Covid-19 di Depok Kini 3.448 Orang

Jumlah Pasien Covid-19 di Depok Kini 3.448 Orang

Megapolitan
Pemberian Dosis Kedua Vaksinasi Covid-19 di Pasar Tanah Abang Sudah Berlangsung

Pemberian Dosis Kedua Vaksinasi Covid-19 di Pasar Tanah Abang Sudah Berlangsung

Megapolitan
Hujan dan Angin Kencang, Pohon Tumbang di Cinere

Hujan dan Angin Kencang, Pohon Tumbang di Cinere

Megapolitan
ART hingga Kenalan Pedagang Ikut Vaksin di Pasar Tanah Abang, Ini Kata PD Pasar Jaya

ART hingga Kenalan Pedagang Ikut Vaksin di Pasar Tanah Abang, Ini Kata PD Pasar Jaya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X