Pengamen yang Lolos SNMPTN dan Diterima di Universitas Indonesia Pusing Tak Punya KTP

Kompas.com - 29/07/2015, 09:32 WIB
Dodo sedang mengamen. Dia salah satu siswa SMA yang lolos SNMPTN 2015 dan diterima di Fakultar Ekonomi dan Bisnis UI. Tribunnews/Rekso PurnomoDodo sedang mengamen. Dia salah satu siswa SMA yang lolos SNMPTN 2015 dan diterima di Fakultar Ekonomi dan Bisnis UI.
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Dzulfikar Akbar Cordova merasa senang sekaligus pusing ketika mengetahui bahwa ia diterima di Program Studi Ilmu Ekonomi Islam, Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Indonesia (UI). Ia senang bisa melanjutkan ke pendidikan tinggi, tetapi pusing dengan administrasi dan biaya kuliah.

Pemuda yang akrab disapa Dodo ini mengaku pusing karena tidak mempunyai kartu tanda penduduk (KTP). Sebab, ia diminta untuk menyerahkan sejumlah berkas, salah satunya KTP, untuk mengurus keringanan biaya kuliah.

Pekan ini, urusan berkas tersebut harus ia selesaikan, atau ia terpaksa membayar jutaan rupiah. Dodo yang sehari-hari bekerja sebagai pengamen jalanan itu mengaku tidak sanggup bila harus membayar uang kuliah hingga Rp 5 juta.

Ditemui Tribunnews di tempat ia biasa mengamen di Jalan Margonda, Depok, Jawa Barat, Dodo mengaku jadi rajin mengamen setelah memutuskan ikut SNMPTN. Namun, tetap saja uang yang terkumpul tidak cukup.

Saat ditanya mengenai penyebab belum memiliki KTP, ia sempat mengaku bingung untuk menjawab. Ia akhirnya menjawab dengan menceritakan kisah hidupnya.

Pindah-pindah

Dodo lahir di Banyuwangi, Jawa Timur, pada 1994 lalu, dari keluarga berada. Ia sempat tinggal di Malang dan mengenyam pendidikan hingga kelas VI sekolah dasar (SD) di Trenggalek.

Ayahnya adalah karyawan bank pelat merah. Hidup Dodo mulai berubah setelah kedua orangtuanya bercerai.

Ayahnya memutuskan untuk mengambil pensiun dini. Pada 2006, ayahnya pindah ke Bandung untuk bekerja di suatu perusahaan swasta dengan membawa Dodo dan adik laki-lakinya, Ika, yang masih berumur enam tahun.

Namun, di kota kembang itu nasib ayahnya tidak begitu beruntung. "Bapak saya enggak lama kerja, terus usaha sendiri," katanya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X