Masyarakat Diingatkan Jangan Mudah Tergiur Promo Lembaga Les

Kompas.com - 06/08/2015, 17:19 WIB
Salah satu spanduk di ruko tempat lembaga bahasa Dunia Bahasa di Ruko Boulevard Gading Serpong, Tangerang, dicoret-coret oleh konsumen sebagai bentuk protes. Foto diambil pada Kamis (6/8/2015). KOMPAS.com/Andri Donnal PuteraSalah satu spanduk di ruko tempat lembaga bahasa Dunia Bahasa di Ruko Boulevard Gading Serpong, Tangerang, dicoret-coret oleh konsumen sebagai bentuk protes. Foto diambil pada Kamis (6/8/2015).
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Tulus Abadi menyarankan agar masyarakat lebih berhati-hati dalam memilih lembaga les. Sebab, sudah ada beberapa lembaga les yang kemudian diduga menipu konsumennya dengan tutup dan pemiliknya kabur tanpa kabar yang jelas.

"Ini kan kasusnya Dunia Bahasa sama dengan Global Bahasa yang sebelumnya di (mal) TangCity kan, jadi masyarakat harus lebi berhati-hati lagi. Apalagi mereka suka kasih promo harga lebih murah," kata Tulus, Kamis (6/8/2015).

Tulus juga menyoroti promo yang ditawarkan lembaga les Dunia Bahasa di Ruko Boulevard Gading Serpong, Tangerang, yang baru saja tutup tanpa penjelasan pada Sabtu (1/8/2015).

Dalam promo Dunia Bahasa, konsumen diharuskan membayar uang di awal untuk biaya les selama setahun penuh atau lebih. (Baca: Pemilik Menghilang, Pegawai Les Dunia Bahasa Ikut Bingung)

Promo yang dibuat pun bisa sampai memotong biaya les satu tahun sampai 50 persen, dari Rp 10 juta jadi hanya Rp 5 juta.

Sistem di lembaga Dunia Bahasa juga diragukan. Setelah membayar uang untuk biaya les itu, peserta diperbolehkan memilih waktu kapan saja untuk belajar, dari hari Senin sampai Sabtu.

Ada delapan macam bahasa yang bisa diambil oleh peserta, yaitu Bahasa Inggris, Jepang, Jerman, Perancis, Mandarin, Korea, Belanda, dan Indonesia.

"Jadi di paketnya, mau ambil les bahasa apa hari ini, misalkan ambil Jepang, besoknya ambil Jerman, enggak masalah. Waktunya juga terserah kita," tutur salah seorang konsumen, Budi Kurniawan, yang memasukkan anaknya untuk belajar bahasa di sana per bulan Agustus 2015.

Total peserta les di lembaga Dunia Bahasa Gading Serpong sendiri ada 465 orang. Jika dilihat di website resmi Dunia Bahasa di www.dunia-bahasa.com, lembaga di Gading Serpong ini disebut sebagai Kampus 2.

Kampus Pusat Dunia Bahasa ini ada di Kalibata City, Tower Sakura Lantai 1, Jakarta Selatan. Selain di Gading Serpong, Dunia Bahasa juga memiliki cabang di Mal Taman Anggrek, Teras Kota (Tangerang Selatan), Paris Van Java Tower (Bandung), dan Ruko North Junction Citraland (Surabaya).

Kompas.com sudah menghubungi contact person yang tertera di web Dunia Bahasa, namun belum ada tanggapan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Revitalisasi Monas, Timbulkan Polemik tapi Tetap Jalan Terus...

Revitalisasi Monas, Timbulkan Polemik tapi Tetap Jalan Terus...

Megapolitan
Kantor DPD Golkar Kota Bekasi Masuk Situs Jual Beli Online, Ini Kata Penjual

Kantor DPD Golkar Kota Bekasi Masuk Situs Jual Beli Online, Ini Kata Penjual

Megapolitan
Pria yang Tepergok Culik Anak 14 Bulan di Cipayung Diduga Hipnotis Anggota Keluarga

Pria yang Tepergok Culik Anak 14 Bulan di Cipayung Diduga Hipnotis Anggota Keluarga

Megapolitan
PTUN Batalkan SK Pencabutan Izin Reklamasi Pulau F, Anies Ajukan Banding

PTUN Batalkan SK Pencabutan Izin Reklamasi Pulau F, Anies Ajukan Banding

Megapolitan
Perempuan yang Mau Bunuh Diri di JPO Sudah Dipulangkan ke Keluarga

Perempuan yang Mau Bunuh Diri di JPO Sudah Dipulangkan ke Keluarga

Megapolitan
Warga Pamulang Permai Digigit Ular Saat Banjir

Warga Pamulang Permai Digigit Ular Saat Banjir

Megapolitan
Pemprov DKI Diminta Hentikan Proyek Revitalisasi Monas, DPRD Sebut Wajar

Pemprov DKI Diminta Hentikan Proyek Revitalisasi Monas, DPRD Sebut Wajar

Megapolitan
Ingin Sterilisasi Kucing Gratis? Begini Syarat Pendaftarannya

Ingin Sterilisasi Kucing Gratis? Begini Syarat Pendaftarannya

Megapolitan
Seorang Pria Tepergok Culik Anak Usia 14 Bulan di Cipayung, Pelaku Dikeroyok Warga

Seorang Pria Tepergok Culik Anak Usia 14 Bulan di Cipayung, Pelaku Dikeroyok Warga

Megapolitan
Polisi Ungkap Kesulitan Tangkap Pelaku Masturbasi di Bawah JPO Ahmad Yani Bekasi

Polisi Ungkap Kesulitan Tangkap Pelaku Masturbasi di Bawah JPO Ahmad Yani Bekasi

Megapolitan
Gelar Rapimgab, DPRD Minta Penjelasan Pemprov DKI Terkait Koordinasi Revitalisasi Monas ke Pemerintah Pusat

Gelar Rapimgab, DPRD Minta Penjelasan Pemprov DKI Terkait Koordinasi Revitalisasi Monas ke Pemerintah Pusat

Megapolitan
Eks Dirut Transjakarta Donny Saragih Dituduh Gelapkan Uang Denda Operasional Rp 1,4 Miliar

Eks Dirut Transjakarta Donny Saragih Dituduh Gelapkan Uang Denda Operasional Rp 1,4 Miliar

Megapolitan
Anak di Bawah Umur Ditemukan di Apartemen Depok, Diduga Terkait Prostitusi Online

Anak di Bawah Umur Ditemukan di Apartemen Depok, Diduga Terkait Prostitusi Online

Megapolitan
Tangkap Ular Sanca Saat Banjir, Jari Warga Pamulang Terluka Kena Gigitan

Tangkap Ular Sanca Saat Banjir, Jari Warga Pamulang Terluka Kena Gigitan

Megapolitan
Kantor DPD Golkar Kota Bekasi Dijual di Situs Jual Beli Online

Kantor DPD Golkar Kota Bekasi Dijual di Situs Jual Beli Online

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X